Sabtu 17 April 2021, 05:00 WIB

Terus Tebar Teror, KKB Tembak Warga

Administrator | Editorial
Terus Tebar Teror, KKB Tembak Warga

MI/DUTA
Ilustrasi.

 

 

KELOMPOK kriminal bersenjata (KKB) di Papua tidak henti-hentinya menebar teror. Tindakan biadab KKB terus menelan korban yang tak hanya aparat, tapi ju­ga warga sipil.

Seorang pelajar SMA ditembak hingga tewas pada Kamis (15/4). Kondisi pelajar kelas 1 SMA Negeri 1 Ilaga, Kabupaten Puncak, itu sangat menge­naskan. Korban ditembak se­banyak dua kali. Pelaku pun membacok korban dengan senjata tajam.

Sehari sebelumnya, Rabu (14/4), KKB juga me­nem­bak mati seorang pengojek sepeda motor. Dalam dua pekan terakhir, KKB semakin brutal. Mereka menembak mati dua guru, membakar beberapa unit rumah guru, dan sejumlah ruangan di tiga sekolah. Bahkan, sebuah helikopter yang terparkir di bandara dibakar.

KKB semakin demonstratif mempertontonkan tindakan brutal. Negara tidak boleh kalah. Karena itu, seluruh elemen bangsa harus bersinergi untuk melawannya.

Aksi-aksi itu tentu tidak boleh dibiarkan. Apalagi, ini bukan kali pertama. Menurut data Polda Papua, sedikitnya telah terjadi 49 gangguan keamanan oleh KKSB sepanjang 2020.

Pertanyaannya sekarang, bagaimana mungkin gerombolan bersenjata itu bisa leluasa masuk-keluar kampung membunuhi penduduk dan merusak berbagai fasilitas umum, termasuk objek vital di bandara?

Aparat Polri-TNI mesti memburu dan menindak tegas mereka. Hal ini perlu dilakukan segera agar tidak terjadi lagi kasus-kasus serupa yang meresahkan masyarakat, khususnya warga di Kota Illaga. Tindakan ini juga perlu dilakukan untuk mengembalikan wibawa aparat, yang seolah selama ini kecolongan.

Walaupun demikian, tindakan aparat juga mesti terukur dan tidak boleh membabi buta asal tangkap untuk mencari keberadaan anggota kelompok kriminal bersenjata ini. Kalau perlu, libatkan Badan Intelijen Negara (BIN) untuk melacak jaringan kelompok separatis semacam ini. Aparat harus mempersempit ruang gerak mereka agar tidak leluasa berbuat onar sehingga situasi dapat kembali kondusif.

Dalam menghadapi kelompok kriminal semacam itu, yang diperlukan memang sikap tegas dari aparat kepolisian dan TNI. Jangan lagi ada oknum yang justru main mata dengan menjual senjata ke mereka.

Para anggota KKB tersebut sering teridentifikasi menggunakan senjata-senjata laras panjang dengan amunisi standar militer. Eskalasi serangan yang meningkat membuat tim gabungan kepolisian dibantu TNI lebih fokus mencari asal-usul senjata KKB. Belum lama ini diketahui 2 anggota polisi Polres Ambon dan 1 anggota TNI Batalion 733/Masariku Ambon kedapatan menjadi pemasok.

Aparat TNI-Polri harus menjadi pengayom dan pelindung masyarakat, baik pendatang maupun warga lokal. Tingkatkan kewaspadaan, penja­gaan, dan keamanan di setiap objek vital di Papua, termasuk di lingkungan penduduk agar memberi rasa aman.

Di tengah situasi yang kurang kondusif itu, warga juga sebaiknya membatasi aktivitas di luar rumah untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Memang perlu kerja sama antara aparat dan rakyat untuk menumpas gerombolan semacam ini agar mereka tidak terus menerus menghadirkan teror.

Persoalan keamanan di Papua jangan sampai mengganggu persiapan penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON) dan Pekan Paralimpiade Nasional (Peparnas) di Papua pada Oktober mendatang.

Sudah saatnya negara mengevaluasi secara me­nyeluruh penanganan keamanan di Papua. Jangan-jangan pelaku tindakan biadab di Papua tidak pantas disebut sebagai kelompok kriminal, tapi mereka sesungguhnya ialah separatis.

Baca Juga

MI/Duta

Putusan MK Penguatan KPK

👤Administrator 🕔Kamis 06 Mei 2021, 05:00 WIB
Poin yang kemudian paling banyak disorot ialah pendapat MK bahwa Pasal 12B dan Pasal 37B ayat (1) huruf b UU KPK bertentangan dengan UUD...
MI.Seno

Tokoh Agama Perlu Melarang Mudik

👤Administrator 🕔Rabu 05 Mei 2021, 05:00 WIB
LARANGAN mudik resmi berlaku mulai besok sampai 17 Mei. Akan tetapi, sebagian masyarakat sudah mudik...
MI/Seno

Sampai Tetes Vaksin Penghabisan

👤Administrator 🕔Selasa 04 Mei 2021, 05:00 WIB
TIGA jenis mutasi virus korona telah masuk ke...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Citarum Mulai Harum

  Sudah tiga tahun Sungai Citarum dikeroyok. Sampah mulai berkurang, air terlihat lebih bersih.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya