Selasa 11 Januari 2022, 05:00 WIB

Tepuk Tangan di Mata Pak Gubernur

Jaka Budi Santosa Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Tepuk Tangan di Mata Pak Gubernur

MI/Ebet
Jaka Budi Santosa Dewan Redaksi Media Group.

KEPADA Sky News, seorang eks tentara Korea Utara yang membelot ke Korea Selatan menceritakan pengalamannya hidup di bawah rezim Kim Jong-un. Salah satunya, dia dan seluruh rakyat Korea Utara, diwajibkan bertepuk tangan tiap kali menyambut sang pemimpin.

Tepuk tangan, kata pembelot yang meminta nama dan wajahnya tidak dipublikasikan itu, bisa menjadi biang petaka di Korea Utara. Jika seseorang tidak tepuk tangan ketika yang lain bertepuk tangan, ia dilabeli sebagai pembangkang. "Anda harus menyanyikan lagu Long Live dan bertepuk tangan karena Anda tidak ingin mati," ujarnya.

Wawancara dengan sang pembelot memang sudah terbilang lama, yakni Oktober 2015. Namun, situasi di Korea Utara kiranya belum berbeda. Masih seperti yang dia deskripsikan. Pada Juni silam, misalnya, beredar luas rekaman video para anggota kabinet yang amat bersemangat bertepuk tangan menyambut Kim Jong-un di sebuah ruangan.

Sebulan kemudian, dunia ramai membicarakan nasib Ri Yong-gil. Bak tebak-tebak buah manggis, keberadaan Menteri Pertahanan Korea Utara itu menjadi perdebatan. Penyebabnya, ia kedapatan tidak bertepuk tangan ketika yang lain memberikan standing ovation kepada Kim Jong-un dalam sebuah acara militer. Ri Yong-gil terpotret masih duduk.

Tepuk tangan juga identik dengan mendiang Jenderal (Purn) Wismoyo Arismunandar. Ketika menjadi Ketua Umum KONI Pusat dari 1995 hingga 2003, tepuk tangan menjadi menu wajib di setiap acara yang dia gelar. Ia membawa tradisi itu dari lingkungan tentara. Pak Wis pernah menjadi Panglima Kostrad (1990-1993) dan KSAD (1993-1995).

Saat bertemu pelatih atau pemain, Pak Wis selalu meminta semua bertepuk tangan. Saban melepas kontingen 'Merah Putih' untuk suatu kejuaraan, Pak Wis melakukan hal demikian. Dia pun ikut bertepuk tangan. Wartawan juga.

Jika ada yang tidak bertepuk tangan, Pak Wis menyebutnya tidak bersahabat. Itu saja. Baginya, tepuk tangan ialah pembangkit semangat, juga tanda persahabatan. Bukan berarti dia gila hormat.

Tepuk tangan belakangan kembali menarik perhatian. Ia bahkan menjadi penyebab perseteruan antara Gubernur Sumatra Utara Edy Rahmayadi dan pelatih Kontingen Sumut di PON Papua, Khoirudin Aritonang atau Choki.

Persoalan bermula pada Senin, 27 Desember 2021. Ketika itu, di acara pemberian tali asih bagi tim PON Sumut, Pak Gubernur menjewer Choki di depan umum karena tidak bertepuk tangan. Videonya viral.

Edy, purnawirawan jenderal bintang tiga mantan Pangkostrad, awalnya memberikan motivasi agar para atlet membawa kejayaan untuk Sumut. Jika sudah berjaya, kata dia, atlet bisa mengambil apa pun yang dia mau. Pernyataan itu kemudian disambut tepuk tangan yang hadir. Namun, Pak Gubernur melihat ada satu yang tidak tepuk tangan, lalu memanggilnya ke podium, dan menanyakan posisinya.

Pria berkupluk itu ialah Choki. Dia pelatih cabang biliar. "Pelatih tak tepuk tangan. Tak cocok menjadi pelatih ini," kata Pak Gubernur sambil menjewer Choki. Kiranya, di mata Gubernur Edy, semua harus bertepuk tangan ketika dia memberikan wejangan.

Choki tak terima. Dia kesal bukan kepalang. Dia merasa dipermalukan di depan umum cuma lantaran tak bertepuk tangan. Karena Pak Gubernur enggan meminta maaf, dia membawa perkara itu ke kepolisian.

Gila hormatkah Gubernur Edy? Mentang-mentang karena sedang berkuasakah dia? Atau memang yang dilakukan ialah bentuk kasih sayang orangtua? Hanya Tuhan dan dia yang tahu. Karena masalah ini sudah dibawa ke ranah hukum, biarlah hukum yang menjawabnya nanti. Sekalipun lebih baik kedua pihak baikan, tak perlu memperpanjang perseteruan.

Apa pun ceritanya, kita, siapa pun dia, tidak punya hak memaksakan kehendak. Apa pun kehendak itu meski cuma tepuk tangan. Janganlah kita bersosial, berbangsa, dan bernegara dalam pepatah ukur baju di badan sendiri, menganggap atau menilai orang lain sama dengan anggapan atau penilaian terhadap diri sendiri tidaklah patut apalagi jika sedang punya kuasa.

Pemimpin yang baik adalah pemimpin yang memperhatikan kemauan rakyat, bukan yang surplus hasrat agar rakyat mengikuti kemauannya. Pemimpin yang hebat adalah pemimpin yang selalu menghormati rakyat, bukan yang gila penghormatan dari rakyat.

Kita hidup dalam tatanan demokrasi, bukan otokrasi. Tidak ada sepetak pun tempat untuk menaruh ranjang Procrustes. Ranjang dalam mitologi Yunani itu digunakan oleh sang tokoh jahat untuk membuat semua orang proper, pas dengan dirinya. Jika lebih pendek, kaki tamu yang tidur di atasnya ditarik, jika lebih panjang dipotong.

Itulah metafora standar kesewenang-wenangan, kementang-mentangan. Standar itu sudah kuno, ketinggalan zaman. Ia tidak layak dipedomani oleh siapa pun, di mana pun, demi apa pun.

Baca Juga

MI/Ebet

Saga Djokovic

👤Jaka Budi Santosa Dewan Redaksi Media Group 🕔Selasa 18 Januari 2022, 05:00 WIB
PUPUS sudah ambisi Novak Djokovic untuk unjuk gigi lagi di Australia Terbuka...
MI/Ebet

Menimbang DKI-1

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Senin 17 Januari 2022, 05:00 WIB
INGAR bingar bursa calon Gubernur DKI Jakarta 2024 tidak kalah serunya dengan bursa calon presiden. Sebab, peraih kursi DKI-1 berpeluang...
MI/Ebet

NU dan Perempuan

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Sabtu 15 Januari 2022, 05:00 WIB
TRADISIONAL dan modern dalam beberapa kasus menjadi sekadar simbolis. Ada orang atau kelompok yang secara ornamental dicap tradisional,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya