Jumat 31 Juli 2020, 05:00 WIB

Memperkuat Solidaritas Kemanusiaan

Administrator | Editorial
Memperkuat Solidaritas Kemanusiaan

MI/Duta
Ilustrasi.

TEMPAT ibadah merupakan salah satu di antara sekian banyak klaster penularan virus korona atau covid-19 yang secara resmi diinventarisasi Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan.

Melalui klaster-klaster penularan yang jumlahnya terus bertambah, penyebaran virus covid-19 berlangsung secara eksponensial, mengikuti deret ukur. Berdasarkan data yang dirilis Kementerian Kesehatan, jumlah keseluruhan kasus positif covid-19, hingga Kamis (30/7), telah mencapai 106.336 pasien.  

Artinya, jumlah kasus covid-19 telah melampaui batas-batas psikologis yang belum pernah terbayangkan sebelumnya.

Di bawah suasana penuh keprihatinan inilah, hari ini umat Islam di Indonesia dan di seluruh dunia merayakan Idul Adha.  Dalam kaitan itu, tepatlah kiranya, jika kita mengingatkan kembali besarnya potensi penularan covid-19 melalui klaster tempat ibadah serta klaster terkait dengan momentum perayaan hari besar keagamaan.  

Idul Adha, seperti juga hari-hari besar keagamaan lainnya, berpotensi menjadi klaster penyebaran yang cukup masif. Proses perayaan Idul Adha secara ritual tidak dapat dilepaskan dari tiga aktivitas peribadatan, yakni ibadah haji di Tanah Suci, Salat Idul Adha, dan penyembelihan hewan kurban.

Di negeri ini, perayaan Idul Adha masih ditambah satu lagi prosesi penyerta yang khas Indonesia, yakni mudik. Mudik dilakukan karena hari-hari menjelang dan seusai Idul Adha merupakan hari libur nasional sehingga warga memanfaatkan periode waktu tersebut untuk menempuh perjalanan pulang ke kampung halaman.

Dalam ketiga prosesi terkait dengan Idul Adha tersebut, kita mengingatkan seluruh warga, termasuk diri kita sendiri, akan besarnya potensi penularan dan penyebaran covid-19.

Salat Idul Adha, penyembelihan hewan kurban, dan aktivitas mudik, ketiga-tiganya, berpotensi memunculkan kerumunan. Bersamaan dengan hadirnya kerumunan itu, meningkat pula potensi penularan dan penyebaran virus korona.

Di lain sisi, pelonggaran pembatasan sosial, masa transisi, era kenormalan baru, atau belakangan disebut pula dengan adaptasi kebiasaan baru telah mendorong warga untuk kembali beraktivitas. Warga pun terlihat cenderung mulai aktif berinteraksi.

Membatasi kembali atau menghentikan secara drastis pergerakan masyarakat sepertinya sulit dilakukan pemerintah. Dalam konteks inilah kita mendorong dan mendesak masyarakat untuk bersikap proaktif dalam melindungi sesama warga dari bahaya penularan covid-19.

Nilai-nilai pengorbanan yang terkandung dalam  perayaan Idul Adha sejatinya paralel dengan upaya melindungi masyarakat dari bahaya penularan virus mematikan tersebut.  Di sana terkandung semangat solidaritas dan kepedulian terhadap penderitaan sesama.  

Membiarkan masyarakat tertular atau tidak peduli dengan kesehatan dan keselamatan warga lain selama pandemi bukanlah sikap yang selaras dengan spirit Idul Adha.  

Sebaliknya, melindungi sesama warga dengan mematuhi protokol kesehatan, kapan pun dan di mana pun, sangatlah sejiwa dengan spirit momentum perayaan Idul Adha. Karena itu, selalu menjaga diri dengan menjaga jarak aman, memakai masker, dan rajin mencuci tangan  harus menjadi bagian tidak terpisahkan.

Menjaga diri memiliki korelasi sosial yang erat. Menjaga diri sendiri dengan mematuhi protokol kesehatan sama artinya dengan menjaga keselamatan orang lain.  

Kita berharap semangat inilah yang menjiwai perayaan Idul Adha 10 Zulhijah 1441 H kali ini. Spirit yang sama diharapkan pula menjadi roh saat menunaikan Salat Idul Adha, saat prosesi penyembelihan hewan kurban, dan saat mudik ke kampung halaman.

Selamat merayakan Idul Adha, selamat berkurban, selamat menjaga kesehatan dan keselamatan sesama, dan  selamat memperkuat solidaritas kemanusiaan.

 

 

Baca Juga

MI/Duta

Hentikan Politisasi Resesi

👤Administrator 🕔Jumat 14 Agustus 2020, 05:00 WIB
TIDAK sepatutnya ada pihak-pihak yang sengaja menebar ketakutan akan resesi...
MI/Duta

Bersih-Bersih Kejaksaan

👤Administrator 🕔Kamis 13 Agustus 2020, 05:00 WIB
EKSPEKTASI publik terhadap institusi penegakan hukum di negeri ini sejatinya tak pernah...
Dok.MI/Seno

Optimisme Penemuan Vaksin

👤Administrator 🕔Rabu 12 Agustus 2020, 05:00 WIB
NEGARA-NEGARA di dunia saat ini berlomba-lomba untuk secepatnya mendapatkan vaksin yang efektif melawan virus korona baru penyebab...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya