Merayakan Keberagaman

Penulis: Media Indonesia Pada: Sabtu 25 Januari 2020, 05:05 WIB Editorial MI

Bangsa Indonesia harus berterima kasih kepada Presiden ke-4 Abdurrahman Wahid. Presiden Gus Dur, lewat Peraturan Presiden Nomor 6 Tahun 2000, mengakui Konghucu sebagai agama.

Sejak saat itu, Konghucu menjadi agama resmi keenam setelah Islam, Kristen, Katolik, Hindu, dan Buddha. Kebijakan itu makin mengukuhkan Gus Dur sebagai bapak pluralisme Indonesia.

Presiden ke-5 Megawati Soekarno Putri meneguhkan kebijakan pendahulunya dengan menjadikan Tahun Baru Imlek sebagai hari libur nasional. Berkat kedua tokoh bangsa itu,kaum Tionghoa di Indonesia kini bebas mengekspresikan keyakinan, agama, budaya, dan bahasa mereka.

Keberagaman di negara yang punya semboyan Bhinneka Tunggal Ika ini kian semarak.

Kini, sudah dua dekade Imlek bisa dirayakan dengan bebas di tempat terbuka. Pengekangan merayakan Imlek yang terjadi di era Orde Baru pun sudah lama sirna.

Sudah 20 tahun keberagaman benar-benar mendapatkan tempat mulai di bumi tercinta ini. Bukan cuma kalangan Tionghoa, kita yang bukan beretnis Tionghoa atau beragama Konghucu ternyata juga ikut merayakan keberagaman itu.

Warga dari berbagai etnis dan agama terlibat dalam penyelenggaraan perayaan Imlek. Di sejumlah daerah, warga dari lintas etnis maupun lintas agama terlibat aktif dalam perayaan Imlek. Mereka dengan sadar membantu saudara-saudara sebangsa dari etnis TIonghoa merayakan tahun baru.

Itu semua terang benderang menggambarkan betapa perayaan Imlek membuat kita semua melek, tidak buta, akan keberagaman bangsa ini. Kita mesti pandai mengelola dan merawatnya. Keberhasilan mengelola dan merawat keberagaman menjadikan kita bangsa yang sanggup melembagakan kemajemukan sebagai sumber untuk saling mengenal dan memahami satu sama lain, bukan sebagai sumber pertikaian.

Bukan cuma merawat dan mengelola, kita bahkan semestinya terus meningkatkan keberagaman kita.
Harus kita katakan, keberagaman yang seharusnya menjadi berkah terkadang masih menjadi sumber masalah.

Belum semua anak bangsa menyadari bahwa negeri ini dibangun dari kemajemukan. Belum semua anak bangsa yang memahami bahwa kebhinekaan adalah suratan takdir yag harus diterima dan dijadikan bekal membangun kekuatan bangsa.

Teramat sering kita menyuarakan pentingnya keberagaman sebagai modal bagi Republik ini untuk menjadi bangsa yang besar. Tapi, tak jarang pula ada elemen yang tetap saja hendak menafikan keberagaman itu.

Tidak mudah memang membuat semua anak bangsa menjunjung tinggi kemajemukan. Tetapi, kita pantang menyerah untuk terus memantik kesadaran itu.

Perayakan Imlek kali pun harus kita jadikan momentum untuk terus menegaskan bahwa keberagaman adalah keniscayaan yang mustahil kita ingkari. Selamat merayakan Imlek, selamat merayakan keberagaman.

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More