Apresiasi untuk  Prabowo dan Jokowi

Penulis: Media Indonesia Pada: Sabtu 29 Juni 2019, 05:05 WIB Editorial MI

SETELAH membuat hiruk-pikuk kehidupan bangsa dan negara selama sekitar 10 bulan, pemilu, khususnya Pilpres 2019, akhirnya pun usai. Yang menggembirakan, rangkaian pesta demokrasi yang sarat dengan ketegangan dan bahkan memakan korban jiwa itu berakhir secara damai.

Pilpres 2019 memang masih menyisakan beberapa tahapan, termasuk pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih pada 20 Oktober mendatang. Namun, ia sebenarnya telah menuntaskan babak pemungkas dua hari lalu ketika Mahkamah Konstitusi memutus perkara sengketa hasil pilpres yang dimohonkan oleh pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Dengan putusan MK menolak permohonan pemohon untuk seluruhnya, kemenangan pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin yang sebelumnya diumumkan Komisi Pemilihan Umum mendapatkan legalitas. Ia bersifat final dan mengikat, ia telah berkekuatan hukum tetap sehingga tiada lagi peluang bagi siapa pun untuk menggugatnya lagi dengan cara apa pun.

Melalui putusan MK itu, Jokowi dipastikan akan kembali menjadi nakhoda untuk membawa kapal besar bernama Indonesia menuju pelabuhan kesejahteraan. Kepada Jokowi dan juga Ma'ruf Amin yang bakal mendampinginya sebagai wakil presiden, kita mengucapkan selamat.

Kita juga layak memberikan ucapan selamat kepada Prabowo-Sandi. Meskipun kalah, mereka telah memperlihatkan kebesaran jiwa. Begitu juga dengan para pendukung yang menunjukkan kelapangan hati.

Wajar, sangat wajar, jika Prabowo-Sandi kecewa setelah dipastikan kalah dalam kontestasi. Normal, sangat normal, jika pendukungnya meradang lantaran idola mereka gagal memenangi persaingan. Akan tetapi, mereka patut berbangga karena mampu mengelola kekecewaan itu dengan cara yang membanggakan.

Betul bahwa dalam pidatonya selepas pengumuman putusan MK, Prabowo tidak memberikan ucapan selamat kepada Jokowi-Amin. Namun, secara umum, Prabowo menunjukkan kebesaran hati yang amat pantas diapresiasi. Dia, misalnya, menyatakan patuh pada jalur konstitusi dan menghormati hasil putusan MK yang mengukuhkan kemenangan Jokowi.

Kepada seluruh pendukungnya, Prabowo meminta mereka tetap tegar, tetap tenang, tetap penuh dengan cita-cita mulia, tapi selalu dalam kerangka damai dan antikekerasan. Tak lupa, dia mengingatkan bahwa kita semua harus memikirkan kepentingan yang lebih besar, keutuhan bangsa dan negara, serta memandang seluruh anak bangsa sebagai saudara sendiri.

Sungguh, pidato Prabowo terasa menyejukkan. Dia sekali lagi unjuk diri sebagai patriot sejati yang selalu menempatkan kepentingan bangsa di atas kepentingan apa pun. Sebagai pemimpin yang memiliki berjuta-juta massa, Prabowo paham betul harus bersikap seperti apa demi terpeliharanya keutuhan bangsa.

Prabowo memang kalah dalam kompetisi, tetapi tak berlebihan kiranya jika kita katakan bahwa dia ialah pemenang dalam demokrasi. Dengan menghormati putusan MK, dengan meminta para pendukungnya menjaga suasana damai, dengan menekankan bahwa seluruh anak bangsa ialah saudara, Prabowo tak ingin demokrasi berubah menjadi anarki.

Prabowo, juga Jokowi, ialah dua anak terbaik bangsa.

Keduanya memberikan teladan dalam berdemokrasi dengan menunjukkan jiwa kenegarawanan dalam berkompetisi. Meski sangat tidak mudah, Prabowo telah menerima kalah, sebaliknya Jokowi tidak mentang-mentang sebagai pemenang.

Kita patut bersyukur pemilu happy ending. Ia mendapat respons positif dari pasar dan kebanjiran pujian dari dunia internasional, salah satunya karena jiwa besar para elite dalam menyikapi hasilnya. Karena itu, tiada lagi alasan bagi kita semua untuk memperpanjang pertentangan dan perseteruan agar modal besar itu tak sia-sia.

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More