Rabu 16 November 2022, 21:35 WIB

Mengucapkan Terima Kasih kepada Pasangan Ternyata Punya Manfaat Besar

Nike Amelia Sari | Weekend
Mengucapkan Terima Kasih kepada Pasangan Ternyata Punya Manfaat Besar

123RF
Apresiasi terhadap pasangan dapat memperkokoh hubungan, dan meredam efek negatif dari pertengkaran.

 

Penelitian baru menunjukkan bahwa ungkapan rasa terima kasih dari pasangan bisa menjadi cara ampuh untuk meningkatkan kepuasan hubungan dan komitmen, sekaligus melindungi pasangan dari efek korosif oleh pertengkaran yang tidak efektif dan tekanan keuangan.

Individu yang merasa dihargai oleh pasangannya memiliki hubungan yang berfungsi lebih baik, yang lebih tahan terhadap stresor internal dan eksternal, baik pada saat penghargaan diungkapkan maupun dalam jangka panjang, kata peneliti Allen W. Barton, seorang profesor pengembangan manusia dan studi keluarga di University of Illinois Urbana-Champaign.

Selama periode 15 bulan, tim Barton meneliti efek dari perilaku mengungkapkan rasa terima kasih (menyampaikan penghargaan kepada pasangannya dan rasa terima kasih, merasa dihargai dan dihargai oleh pasangannya) terhadap hubungan 316 pasangan Afrika-Amerika.

 "Sebagian besar penelitian sebelumnya melihat efek relasional dari mengungkapkan rasa terima kasih, tetapi orang dapat membuat argumen bahwa perasaan dihargai oleh pasangan juga penting. Dan kami menguji keduanya untuk melihat apakah yang satu lebih berpengaruh untuk hubungan pasangan daripada yang lain," kata Barton, seperti dikutip dari sciencedaily.com, Senin (14/11).

Mayoritas dari mereka yang diteliti berusia paruh baya dan tinggal di komunitas kecil di pedesaan Georgia, AS. Sementara sebagian besar peserta bekerja, sekitar 65% pasangan memiliki pendapatan bersama yang kurang dari 150% dari tingkat kemiskinan federal dan dapat diklasifikasikan sebagai pekerja miskin, kata Barton.

Jumlah anak yang tinggal bersama peserta berkisar antara satu sampai delapan, rata-rata tiga.  Pasangan menikah telah bersama sekitar 10 tahun, sementara pasangan yang belum menikah telah hidup bersama hampir tujuh tahun ketika penelitian dimulai.

Diterbitkan dalam Journal of Social and Personal Relationships, studi saat ini didasarkan pada studi 2015 yang dipimpin Barton yang meneliti efek kesulitan keuangan pada kualitas pernikahan.  

"Dalam studi saat ini, kami ingin menguji efek dari rasa terima kasih yang dirasakan dan diungkapkan dan apakah rasa terima kasih yang dirasakan bekerja sama dengan populasi demografis yang berbeda," katanya.

Selama periode 15 bulan, pasangan disurvei tiga kali tentang pertengkaran dan resolusi konflik mereka, ungkapan terima kasih mereka kepada pasangan mereka dan tingkat rasa terima kasih mereka dari pasangan mereka.  Para peserta juga melaporkan tingkat tekanan keuangan mereka saat ini.

Responden menilai kepuasan mereka dengan hubungan mereka, mulai dari sangat senang sampai sangat tidak senang, tingkat stabilitas hubungan, yang diukur dengan pemikiran atau diskusi tentang putus, dan kepercayaan mereka akan masa depan mereka bersama.

Responden menyelesaikan survei lagi delapan dan 15 bulan setelah penilaian awal sehingga tim dapat mengukur efek dari kedua bentuk rasa terima kasih dari waktu ke waktu.

 "Hipotesis utama kami adalah bahwa rasa terima kasih yang dirasakan dari pasangan seseorang akan memiliki apa yang kita sebut efek penyangga stres, bahwa itu akan melindungi pasangan dari penurunan kualitas hubungan yang biasanya terjadi ketika Anda memiliki komunikasi negatif atau ketika Anda memiliki tingkat ketegangan keuangan yang lebih tinggi ," ujar Barton.  

Individu dalam sampel dengan tingkat ungkapan dan rasa terima kasih yang lebih tinggi ternyata lebih puas dengan hubungan mereka, menurut temuan tim peneliti.  Mereka memiliki kepercayaan diri yang lebih besar di masa depan dan melaporkan ketidakstabilan yang lebih sedikit, seperti diskusi atau pemikiran tentang putus.

Ketika tim melihat efek perlindungan, mereka menemukan bahwa tingkat rasa terima kasih yang lebih tinggi dapat menahan tekanan dari ketegangan keuangan dan pertengkaran yang tidak efektif, dan pasangan ini tidak menunjukkan penurunan kepuasan atau kepercayaan hubungan yang kuat, atau peningkatan ketidakstabilan. yang biasanya kita lihat dengan jenis stres ini, kata Barton.

 "Bahkan jika komunikasi negatif pasangan meningkat - asalkan mereka masih merasa dihargai oleh pasangannya - kualitas hubungan mereka tidak menurun dari waktu ke waktu," katanya. 

"Itu menjadi sangat penting karena tidak setiap pasangan akan menjadi hebat dalam komunikasi, terutama ketika keadaan memanas atau intens, atau berhasil menyelesaikan konflik."

Meskipun tidak ada cara pasti untuk membuat pasangan merasa dihargai, Barton menyarankan agar seseorang memastikan untuk menyampaikan apresiasi yang tulus. Bisa juga ditanyakan pada pasangan Anda apakah ada area di mana mereka merasa usahanya tidak dihargai atau tidak diakui, dan Anda bisa mulai mengungkapkan penghargaan untuk itu. (Sciencedaily/M-2) 

Baca Juga

MI/Fathurrozak

Neck Deep Anggap Indonesia Sebagai Tempat Paling Spesial

👤Fathurrozak 🕔Minggu 27 November 2022, 09:00 WIB
Neck Deep tampil di Soundrenaline 2022, Allianz Eco Park Ancol, Jakarta Utara, Sabtu,...
MI/Tiyok

Jon Bodo: Ngibul

👤Tiyok 🕔Minggu 27 November 2022, 05:55 WIB
HALAH ngibul aja lo...
Butet K

Bung Sentil: Sumber Rejeki

👤Butet K 🕔Minggu 27 November 2022, 05:35 WIB
ORANG teriak-teriak demo tuh ingin semuanya jadi lebih baik...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya