Rabu 09 Juni 2021, 19:21 WIB

Azis Syamsuddin Pilih Bungkam usai Diperiksa KPK

Dhika Kusuma Winata | Politik dan Hukum
Azis Syamsuddin Pilih Bungkam usai Diperiksa KPK

MI/Susanto.
Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin berjalan keluar usai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (9/6).

 

WAKIL Ketua DPR Azis Syamsuddin diperiksa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sebagai saksi dalam perkara suap Tanjungbalai, Rabu (9/6). Setelah diperiksa sekitar sembilan jam, politikus Partai Golkar itu memilih bungkam.

Azis Syamsuddin yang diperiksa sebagai saksi untuk tersangka eks penyidik KPK AKP Stephanus Robin Pattuju keluar dari Gedung Merah Putih KPK menjelang magrib pukul 17.37 WIB. Dia memenuhi panggilan sejak pukul 08.40.

Seusai diperiksa, Azis bungkam atas pertanyaan terkait pemeriksaannya. Dia keluar tanpa berkomentar dan langsung menuju mobil yang menjemputnya.

Pelaksana Tugas Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan keterangan Azis dibutuhkan sebagai saksi dalam kasus suap makelar kasus Tanjungbalai yang melibatkan Wali Kota Tanjungbalai dan eks penyidik Robin. Keterangannya diperlukan agar perkara itu menjadi lebih terang.

"Dilakukan pemeriksaan sebagai saksi dalam perkara tersangka SRP (Stephanus Robin) dkk," ucapnya. Pemanggilan Azis kali ini merupakan yang kedua kali.

Politikus Partai Golkar itu sebelumnya sudah dipanggil pada 7 Mei lalu tetapi dia tak hadir. KPK pun sudah menerbitkan pencegahan keluar negeri terhadap Azis sejak April lalu.

Dalam kasus itu, KPK menetapkan tiga tersangka yakni Stephanus Robin, Wali Kota Tanjungbalai M Syahrial, dan seorang advokat Maskur Husain. Nama Azis turut terseret dalam kasus itu lantaran diduga mengenalkan Robin kepada Wali Kota Tanjungbalai.

Diduga, ada pertemuan di rumah Azis Syamsuddin pada Oktober 2020. Pertemuan itu ditengarai membicarakan soal kasus jual-beli jabatan di Pemkot Tanjungbalai yang tengah ditangani komisi antirasuah.

 
KPK menduga Robin menerima suap Rp1,3 miliar dari komitmen Rp1,5 miliar. Dia menjanjikan kasus jual beli jabatan di Tanjungbalai tak naik ke penyidikan meski ujungnya perkara itu tetap lanjut. (OL-14)

Baca Juga

Antara

Kejagung Selisik Kasus Impor Emas dari Singapura

👤Tri Subarkah 🕔Selasa 15 Juni 2021, 23:50 WIB
Skandal impor emas itu nilainya diduga mencapai Rp47,1...
MI/ Susanto

Pakar Kritisi Lelang Aset Asabri dan Jiwasraya

👤Abdillah M Marzuqi 🕔Selasa 15 Juni 2021, 21:46 WIB
Menurut Nurkholis, Kejagung melakukan lelang aset merujuk kepada Pasal 45 KUHAP yang terbebani biaya pemeliharaan aset...
Antara

KPK Bantah Kinerjanya Kalah dari Kejagung: Data ICW Keliru

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Selasa 15 Juni 2021, 21:23 WIB
Arsul menyebut Kejaksaan Agung berhasil menangani perkara korupsi dengan nilai kerugian Rp56,7 triliun sepanjang 2020, sedangkan KPK hanya...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Orang Rimba masih Berjuang untuk Diakui

MATA Mariau tampak berkaca-kaca kala menceritakan perihnya derita kehidupan anggota kelompoknya yang biasa disebut orang rimba.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya