Jumat 20 Januari 2023, 05:00 WIB

Perjamuan Mazhab Kedoya

Ade Alawi Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Perjamuan Mazhab Kedoya

MI/Ebet
Ade Alawi Dewan Redaksi Media Group.

TARI keberagaman yang dimainkan sekitar 12 karyawan Media Indonesia menghangatkan HUT ke-53 Media Indonesia yang digelar di depan gedung percetakan MI, Kedoya, kemarin. Alunan musik, lagu, gerak dan tari, disertai busana etnik menambah paripurna nan estetik penampilan mereka. Aplaus yang tiada henti dari hadirin yang merasa puas dengan aksi mereka meski para pemain berlatih selama sepekan.

Tarian tersebut mengawali perhelatan hari lahir media yang berada di bawah payung Media Group Network. Dalam sambutannya, Direktur Utama Media Indonesia Gaudensius Suhardi mengapresiasi penampilan tari tersebut. Penampilan tarian tersebut, kata dia, membuktikan kreativitas pada media besutan Surya Paloh itu tak pernah padam. "Penampilannya sangat bagus. Keren bingits," katanya yang disambut aplaus meriah.

Menurutnya, kantor pusat MGN yang berlokasi di Kedoya, Jakarta Barat, menjadi episentrum peradaban jurnalitik. "Tradisi jurnalistik yang dibangun di Kedoya mampu melahirkan sebuah mazhab, namanya Mazhab Kedoya," ujarnya. Mazhab ini, lanjutnya, ditopang oleh tiga hal. Pertama, berkedalaman, ketajaman, dan kenakalan. Kenakalan yang dimaksud, kata dia, pemilihan diksi yang kuat, angle (sudut) berita yang menarik, unik, jenaka, dan bernas.

Media Indonesia, lanjutnya, harus melawan kematian, yaikni senjakala yang menghampiri bisnis media konvensional (media cetak). Jurusnya ialah dengan inovasi dan adaptasi senapas dengan era teknologi digital. "Tak ada yang abadi kecuali perubahan," tandasnya.

Selain perluasan ke ranah digital (e-paper Media Indonesia) dengan konten yang berkedalaman (indepth reporting) setiap hari sebanyak empat halaman, Media Indonesia juga meluaskan beritanya ke media sosial.

Dengan menyadari betapa penting content is kingMedia Indonesia membuat sejumlah konten yang memberikan inspirasi, seperti rubrik ikon, UMKM Go-Digital, Setara & Berdaya (karya-karya kaum disabilitas), Tradisi Lisan (Kerja sama dengan Asosiasi Tradisi Lisan), Jurnal Kopi, Prominen (CEO muda), dan sebagainya. Pembentukan karakter bangsa melalui karya sastra dan bahasa juga dilakukan Media Indonesia dengan rubrik Cerita Pendek dan Bidasan Bahasa.

Tak hanya bermain dalam wilayah teks, Media Indonesia mengangkat rubrikasi ke dalam sebuah festival, seperti Festival Bahasa dan Sastra yang telah berlangsung selama dua kali. Pada Festival Bahasa dan Sastra

Oktober 2021, Media Indonesia menghadirkan penyair Sihar Ramses disertai lelang puisi Remy Sylado. Salah satu puisinya barunya dibuat saat penyair serbabisa ini terbaring sakit. Selanjutnya, pada Festival Bahasa dan Sastra Oktober 2023, Media Indonesia menampilkan Presiden Penyair Indonesia Soetardji Calzoum Bachri.

Menariknya, dari dua festival tersebut antusiasme kalangan Generasi Z dan Milenial untuk mengikuti lomba menulis cerpen sangat tinggi. Hal ini menepis angggapan bahwa kalangan muda sudah menjauhi dunia sastra.

Festival lainnya yang berbasis rubrikasi ialah Festival Setara dan Berdaya. Festival tersebut sebagai ajang kaum disabilitas menunjukkan karyanya ke publik secara langsung. Ternyata karya-karya mereka luar biasa, sama atau bahkan lebih dari manusia yang sempurna secara fisik.

Ada pula rubrikasi yang bekerja sama dengan kampus, yakni Rekacipta ITB. Isinya karya-karya penelitian dosen dari kampus kampus Ganseha tersebut.

Peringatan hari lahir Media Indonesia yang meriah menunjukkan bahwa media ini masih jauh dari kesan akan terhempas oleh disrupsi digital yang melahirkan media baru (new media). Belum lagi media sosial yang telah menunjukkan pengaruhnya sebagai penyebar informasi meski masih perlu tabayyun atau verifikasi lanjut terkait kebenaran beritanya.

Media Indonesia tetap konsisten bekerja sesuai standar jurnalistik dan kode etik jurnalistik, tidak bersandar rezim algoritma yang acapkali menggoda untuk melakukan clickbait, yakni teknik memancing pembaca dengan judul yang menarik, tetapi kontennya tidak sesuai dengan judul berita alias berita tipuan.

Sikap ini sesuai dengan Pasal 2 Kode Etik Jurnalitik, yakni wartawan Indonesia menempuh cara-cara yang profesional dalam melaksanakan tugas jurnalistik. Kode etik jurnalistik yang disahkan menjadi Peraturan Dewan Pers pada 2008.

Jalan pers menjadi kekuataan keempat demokrasi hanyalah dengan membangun jurnalisme berkualitas. "Pers ialah instrumen paling baik dalam pencerahan dan meningkatkan kualitas manusia sebagai makhluk rasional, moral, dan sosial," kata Thomas Jefferson. Tabik!

Baca Juga

MI/Ebet

Hasya dan Citra Polisi

👤Jaka Budi Santosa Dewan Redaksi Media Group 🕔Jumat 03 Februari 2023, 05:00 WIB
'TERNYATA lebih bermanfaat polisi tidur daripada...
MI/Ebet

Yang Muda yang Berpolitik

👤Ahmad Punto Dewan Redaksi Media Group 🕔Kamis 02 Februari 2023, 05:00 WIB
PEKAN lalu, sebagian pemberitaan di negeri ini mendadak ramai setelah Kaesang Pangarep, putra ketiga Presiden Joko Widodo, mengutarakan...
MI/Ebet

Bergidik karena Utang

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Rabu 01 Februari 2023, 05:00 WIB
ADA yang berbeda dengan nada pernyataan Menteri Keuangan Sri Mulyani soal utang pemerintah akhir-akhir...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya