Jumat 11 November 2022, 05:00 WIB

Kode-Kode Jokowi

Jaka Budi Santosa Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Kode-Kode Jokowi

MI/Ebet
Jaka Budi Santosa Dewan Redaksi Media Group.

DI antara sekian banyak pemain politik di Republik ini, kiranya ada empat politikus yang sedang gelisah. Di antara 270 juta penduduk negeri ini, barangkali ada empat orang yang terus berharap-harap cemas.

Keempat orang politikus itu bolehlah kita sebut Prabowo Subianto, Ganjar Pranowo, Puan Maharani, dan Airlangga Hartarto. Mereka gelisah, harap-harap cemas, karena menunggu kepastian sikap Joko Widodo. Sikap bukan sembarang sikap karena terkait dengan kesempatan mereka untuk berkompetisi di Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden 2024.

Jokowi memang tak bisa lagi berkontestasi. Dia sudah dua periode menjadi presiden. Konstitusi yang direvisi sebagai amanah reformasi jelas dan tegas menggariskan, presiden hanya boleh berkuasa maksimal dua kali masa jabatan. Tidak boleh lebih barang semenit pun.

Namun, suka tidak suka mesti diamini, posisi Jokowi masih tinggi. Jokowi memang tak bisa lagi menjadi orang nomor satu, tetapi dia punya kekuatan besar untuk mengkreasi pengganti dirinya. Istilah kerennya king maker.

Dalam Pilpres 2019, Jokowi yang berpasangan dengan Ma'ruf Amin meraup 85.607.362 atau 55,50% suara. Jumlah itu banyak, sangat banyak. Hasil sigi sejumlah lembaga survei juga menunjukkan, jika masih bisa maju di Pilpres 2024, Jokowi paling berpeluang menang. Elektabilitasnya masih yang terdepan kendati tingkat kepuasan publik terhadapnya menurun.

Karena itu, wajar, sangat wajar, jika restu Jokowi sangat dinanti.

Dukungannya amat ditunggu, dan mereka yang tengah menunggu restu dan dukungan itu utamanya ialah Prabowo, Ganjar, Puan, dan Airlangga. Meski bukan satu-satunya, faktor Jokowi ikut menentukan jadi tidaknya mereka nyalon atau menang kalahnya di pilpres. Tak mengherankan jika mereka sering caper, cari perhatian, kepada Jokowi.

Prabowo yang menjabat Menteri Pertahanan berulang kali memuji setinggi langit eks rivalnya di Pilpres 2014 dan 2019 itu. "Saya jadi saksi, saya lihat beliau salah satu pimpinan Indonesia yang paling keras kerjanya," begitu salah satu sanjungan Prabowo kepada Jokowi.

Pun dengan Ganjar. ‘Salah satu yang membuat saya dan mungkin yang lainnya tidak merasa kikuk atau berjarak dengan Presiden @jokowi adalah penampilan beliau yang sederhana. Penampilan seperti kita-kita ini. Kemeja putih, celana hitam. Ibu Iriana juga demikian. Benar-benar santai’, cicitnya suatu kala. "Namun, kalau soal kerja, wah, jangan ditanya. Penginnya gas terus," kata Ganjar.

Airlangga setali tiga uang. Barangkali yang tak terlalu sering memuji Jokowi hanya Puan.

Sah-sah saja mereka menebar daya pikat. Boleh-boleh saja mereka merayu Jokowi dengan beragam kiat. Pertanyaannya, siapa yang akan direstui dan didukung Jokowi? Itulah yang jadi soal.

Hingga kini, Jokowi belum menjatuhkan pilihan hatinya. Dia masih sekadar menyalakan sinyal, baru sebatas memberikan kode. Itu pun masih samar, malah berubah-ubah. Pada Rakernas V Pro Jokowi (Projo) di Borobudur, Magelang, 21 Mei 2022, sinyal dan kode dukungan diarahkan untuk Ganjar.

“Urusan politik? Ojo kesusu sik. Jangan tergesa-gesa,” kata Jokowi ketika itu. Lalu disambung, “Meskipun..meskipun mungkin yang kita dukung ada di sini.” Ganjar hadir di acara itu. Kata 'kita' yang diucapkan Jokowi berarti termasuk dirinya. Apakah itu berarti Jokowi mendukung Ganjar? Bolehlah hati Ganjar berbunga-bunga. Tak cuma sekali Jokowi memberikan kode yang dipersepsikan sebagai dukungan untuk Ganjar.

Persoalannya, sinyal dukungan dihidupkan pula buat Prabowo, Puan, dan Airlangga. Tak cuma sekali, juga berulang kali. Bahkan, baru-baru ini Jokowi menyebut Pilpres 2024 jatah Prabowo. Kode keras itu disampaikan Jokowi di HUT Perindo, Senin (7/11). "Saya ini dua kali wali kota di Solo menang, kemudian ditarik ke Jakarta, gubernur sekali menang. Kemudian, dua kali di pemilu presiden juga menang. Mohon maaf, Pak Prabowo. Kelihatannya setelah ini jatahnya Pak Prabowo," ujar Jokowi. Kali ini, bolehlah Prabowo yang bungah.

Akan tetapi, sekali lagi, semua itu baru isyarat. Dia boleh jadi ingin menyenangkan semua orang. Karena itu, kiranya Prabowo, Ganjar, Puan, dan Airlangga tak perlu terlalu ge er, gede rasa, ketika mendapat kode dari Jokowi. Ge er tidak selamanya baik. Lebih baik biasa saja.

Mereka tak perlu pula baper, bawa perasaan, ketika sinyal dukungan diberikan Jokowi untuk yang lain. Baper bisa berdampak negatif, hanya buang-buang waktu, gampang berprasangka buruk, dan bisa makan hati. Hati ayam sih enak, tapi kalau hati sendiri siapa yang doyan?

Untuk Pak Jokowi, dukungan Bapak memang akan sangat berarti. Namun, apakah tidak lebih baik Bapak memberikan restu kepada semua kandidat, bahkan Anies Baswedan sekalipun? Sebagai presiden, bersikap netral lebih elok, lebih arif, dan lebih terhormat.

SBY pernah mencontohkan hal itu di Pilpres 2014. Dia tak mendukung Prabowo atau Jokowi, kendati partainya, Partai Demokrat, mengusung Prabowo-Hatta Rajasa. Dia ingin mengantarkan transisi kekuasaan sedemokratis dan sedamai mungkin.

Perbedaan antara politikus dan negarawan ialah politikus hanya memikirkan pemilihan umum, sedangkan negarawan memikirkan generasi akan datang. Begitu penulis Amerika James Freeman Clarke bilang, “Saya tidak tahu apakah Pak Jokowi ingin mengakhiri kepemimpinannya sebagai politikus atau negarawan.”

Baca Juga

MI/Ebet

Menghindari Petaka Energi

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 05:00 WIB
KRISIS energi yang melanda Eropa kiranya bisa menjadi pelajaran penting bagi kita, bahwa berpikir dan bertindak untuk jangka panjang itu...
MI/Ebet

Mulut Manis Politisi

👤Jaka Budi Santosa Dewan Redaksi Media Group 🕔Jumat 02 Desember 2022, 05:00 WIB
PULUHAN tahun lalu, Charles de Gaulle memperingatkan untuk tidak percaya begitu saja kepada...
MI/Ebet

Relawan Manuver, Elite PDIP Gerah

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Kamis 01 Desember 2022, 05:00 WIB
PARA pejabat struktural PDIP bereaksi keras atas acara Nusantara Bersatu: Satu Komando untuk Indonesia. Presiden Joko Widodo hadir dalam...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya