Kamis 29 Desember 2022, 17:32 WIB

RI Minta Malaysia Lindungi dan Penuhi Hak Pekerja Migran

Cahya Mulyana | Internasional
RI Minta Malaysia Lindungi dan Penuhi Hak Pekerja Migran

Antara
Potret sejumlah PMI yang bermasalah di perbatasan Indonesia-Malaysia.

 

PEKERJA migran asal Indonesia telah berkontribusi bagi pembangunan Malaysia. Sudah selayaknya Malaysia melindungi dan memenuhi hak para pekerja migran Indonesia.

Hal itu ditekankan Menteri Luar Negeri (Menlu) RI Retno Marsudi dalam konferensi pers virtual. Tepatnya, seusai melakukan pertemuaun dengan Menlu Malaysia Zambry Abd Kadir di Gedung Pancasila, Jakarta, pada Kamis (29/12) ini.

"Saya sampaikan kepada Dato Seri (Menlu Malaysia Zambry Abd Kadir), bahwa perlindungan pekerja migran adalah salah satu isu prioritas bagi politik luar negeri Indonesia," jelasnya.

Baca juga: Komnas HAM: Nasib Pekerja Migran RI Masih Memprihatinkan

Indonesia dikatakannya meminta Malaysia untuk menindak pihak yang melanggar hak pekerja migran Indonesia. Ketegasan sudah sepatutnya dilakukan. Sebab, pekerja migran Indonesia telah banyak berkontribusi bagi pembangunan dan kemajuan Malaysia.

"Kami melakukan diskusi yang sangat terbuka mengenai masalah ini. Saya yakin Dato Seri (Zambry Abd Kadir) juga sepakat, bahwa pekerja migran Indonesia telah berkontribusi terhadap pembangunan ekonomi Malaysia," imbuh Retno.

Lebih lanjut, dia menegaskan perlindungan pekerja migran Indonesia menjadi salah satu isu prioritas di bidang politik luar negeri. Dia juga meminta Malaysia memenuhi hak finansial, pendidikan dan layanan kesehatan, termasuk bagi anak buruh migran.

Pihaknya juga mengapresiasi Malaysia yang siap bersama Indonesia memerangi perdagangan manusia. "Saya menyambut baik One Channel System untuk perekrutan dan penempatan pekerjaan migran," pungkasnya.

Menurut Retno, langkah yang diperlukan saat ini adalah komitmen agar implementasi One Channel System dapat berjalan dengan baik. Termasuk, mempercepat integrasi sistem informasi pekerja migran Indonesia di dalamnya.

Baca juga: Kemnaker Gagalkan Keberangkatan 38 PMI Ilegal ke Timur Tengah

Di lain sisi, Menlu Zambry menyampaikan bahwa Malaysia siap memberikan jaminan bagi perlindungan pekerja migran asal Indonesia. Khususnya, bagi buruh migran yang bekerja di sektor domestik.

Upaya itu sebagai bentuk apresiasi Malaysia terhadap pekerja migaran Indonesia, yang berkontribusi besar terhadap pembangunan negaranya. Sikap tersebut juga bagian dari komitmen Perdana Menteri (PM) Anwar Ibrahim untuk meningkatkan kerja sama Indonesia dengan Malaysia.

"Saya memberikan penghargaan Malaysia kepada Ibu Menlu (Retno), terkait kontribusi tenaga kerja Indonesia pada pembangunan ekonomi Malaysia, serta kehidupan keseharian rakyat Malaysia," kata Zambry.(OL-11)
 

Baca Juga

Antara

Soal Penjualan Produk Kedaluwarsa bagi Warga Rusia, Dubes Rusia: Itu Semua Rekayasa

👤Panca Syurkani 🕔Kamis 09 Februari 2023, 13:31 WIB
Dia tidak memungkiri ada warga miskin di negaranya. Karena, di setiap negara pasti ada warga yang berada dalam...
AFP

Gempa Antarkan Erdogan di Bawah Tekanan dalam Pilpres Mendatang

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Kamis 09 Februari 2023, 12:54 WIB
Hanya tiga bulan sebelum ujian terbesar dalam karier politiknya, gempa bumi berkekuatan 7,8 skala Richter mengguncang Turki dan Suriah dan...
dok.medcom

Centris: Peretas Tiongkok Awasi Muslim Uighur di Dunia Maya

👤Muhamad Fauzi 🕔Kamis 09 Februari 2023, 12:19 WIB
FACEBOOK beberapa waktu lalu mengumumkan peretas Tiongkok yang menggunakan akun palsu untuk membobol informasi pribadi aktivis Uighur, yang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya