Senin 08 Agustus 2022, 16:57 WIB

Gencatan Senjata Israel-Jihad Islam, Truk Bahan Bakar Masuk Gaza

Mediaindonesia.com | Internasional
 

TRUK bahan bakar memasuki Jalur Gaza, Palestina, saat gencatan senjata yang ditengahi Mesir antara Israel dan militan Jihad Islam diadakan pada Senin (8/8). Ini meningkatkan harapan bahwa konflik intens yang menewaskan puluhan warga Palestina telah berakhir.

Seorang wartawan AFP di perlintasan barang ke Gaza selatan melihat truk-truk bermuatan bahan bakar memasuki daerah kantong itu. Ini mengakhiri kekurangan parah yang telah mendorong satu-satunya pembangkit listrik di sana untuk ditutup pada Sabtu (6/8).

Kedatangan pasokan penting itu menyusul dimulainya gencatan senjata pada Minggu (7/8) malam untuk membendung pertempuran terburuk di Gaza sejak perang 11 hari tahun lalu yang menghancurkan wilayah pesisir Palestina. Kementerian kesehatan Gaza mengatakan 15 anak termasuk di antara 44 orang yang tewas dalam pertempuran sengit selama tiga hari.

Meskipun ada serangkaian tembakan dan serangan roket menjelang gencatan senjata, tidak ada pihak yang melaporkan pelanggaran besar terhadap perjanjian semalam. Militer Israel mengatakan jalan akan dibuka kembali secara bertahap di daerah perbatasan pada Senin.

Baca juga: Indonesia Kutuk Kekejaman Israel di Gaza

"Diputuskan untuk secara bertahap mencabut pembatasan," kata tentara. Cara ini membuat warga Israel yang tinggal di dekat Gaza tetap dekat dengan tempat perlindungan bom mereka.

Berhak respons 

Presiden AS Joe Biden menyambut baik gencatan senjata dan berterima kasih kepada Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi atas peran negaranya dalam menengahi itu. Kantor Perdana Menteri Israel Yair Lapid, Minggu malam, berterima kasih kepada Mesir atas upayanya karena menyetujui gencatan senjata, tetapi mengatakan jika gencatan senjata dilanggar, Israel mempertahankan hak untuk merespons dengan kuat.

Jihad Islam, kelompok yang didukung Iran dan ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh beberapa negara Barat, juga menerima gencatan senjata tetapi mengatakan pihaknya juga berhak menanggapi agresi apa pun dari Israel.

Teheran mengatakan akan selalu mempertahankan perlawanan aktif. "Gencatan senjata dilakukan karena Zionis (Israel) hanya memahami bahasa kekuasaan," tulis Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian di Instagram.

Mulai Jumat, Israel telah meluncurkan pengeboman udara dan artileri berat terhadap posisi Jihad Islam di Gaza. Ini menyebabkan gerilyawan menembakkan ratusan roket sebagai pembalasan.

Selain mereka yang tewas, pejabat kesehatan Gaza mengatakan 360 orang terluka di daerah kantong Palestina yang dijalankan oleh kelompok Islam Hamas. Seorang pejabat senior diplomatik Israel mengatakan, Senin, bahwa sebagian besar warga sipil yang tewas di Gaza dibunuh oleh roket Jihad Islam yang gagal atau salah tembak.

Baca juga: Ketua Uni Afrika Kutuk Serangan Israel di Gaza

Kelompok militan itu pada Senin mengatakan 12 pemimpin dan anggotanya telah tewas. Tiga orang di Israel terluka oleh pecahan peluru, sementara 31 lain terluka ringan saat berlari mencari keselamatan.

Anggota Jihad Islam Mohammad al-Hindi mengatakan kesepakatan gencatan senjata berisi komitmen Mesir untuk bekerja menuju pembebasan dua tahanan. Mereka disebut sebagai Bassem al-Saadi, seorang tokoh senior di sayap politik kelompok yang baru-baru ini ditangkap di Tepi Barat yang diduduki, dan Khalil Awawdeh, seorang militan yang juga ditahan Israel.

Tidur nyenyak 

Di seluruh wilayah yang dilanda Gaza, warga Palestina mencoba menyelamatkan barang-barang dari puing-puing dan membuang puing-puing. Mohammed Alai, yang tinggal di timur Kota Gaza, mengatakan situasinya tragis dan sulit. "Kami memiliki banyak martir dan terluka, kehancuran dan kehancuran, tetapi Gaza merawat luka-lukanya," katanya.

Di kota Asheklon Israel, utara Gaza, pengunjung pantai kembali ke pantai. Duduk di suatu kafe, Eitan Casandini mengatakan warga merasa sangat baik.

"Setelah kami menghancurkan mereka, kami bisa tidur nyenyak," katanya kepada AFP. "Saya tidak berpikir Jihad (Islam) akan melakukan apa pun lagi dalam tiga atau empat tahun ke depan."

Jihad Islam bersekutu dengan Hamas tetapi sering bertindak secara independen. Hamas telah berperang empat kali dengan Israel sejak menguasai Gaza pada 2007, termasuk konflik Mei tahun lalu.

Baca juga: Reaksi Beragam terhadap Pertikaian Mematikan Israel-Gaza

Israel mengatakan perlu untuk meluncurkan operasi pre-emptive terhadap Jihad Islam. Pejabat diplomatik mengatakan kelompok itu telah merencanakan serangan dengan penembak jitu atau rudal antitank.

Tentara telah membunuh para pemimpin senior Jihad Islam di Gaza, termasuk Taysir al-Jabari dan Khaled Mansour. Pejabat senior diplomatik Israel mengatakan Jihad Islam telah mendapat pukulan yang sangat serius. "Ini membawa mereka mundur beberapa dekade," klaimnya. (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP/Gregg Newton

Cristoforetti, Perempuan Eropa Pertama yang Jadi Komandan ISS

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 29 September 2022, 05:45 WIB
Cristoforetti, astronaut berusia 45 tahun yang merupakan mantan pilot pesawat tempur, tiba untuk misi keduanya di ISS, April...
mediaindonesia.com

Restoran di Tiongkok Terbakar, 17 Tewas

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 02:15 WIB
Salah satu restoran di Kota Changchun, Provinsi Jilin, di wilayah timur laut Tiongkok, Rabu (28/9), terbakar hingga mengakibatkan...
AFP

Buntut Referendum Palsu Rusia, Kanada Siapkan Sanksi Baru

👤Ant 🕔Rabu 28 September 2022, 22:38 WIB
“Wilayah Ukraina akan tetap menjadi milik Ukraina,” kata...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya