Selasa 05 Juli 2022, 11:32 WIB

Keluarga Shireen Abu Akleh Siap Tuntut Israel di Pengadilan Internasional

 Cahya Mulyana | Internasional
Keluarga Shireen Abu Akleh Siap Tuntut Israel di Pengadilan Internasional

AL JAZEERA / AFP
Televisi Al-Jazeera menunjukkan seorang pria berusaha menolong wartawan senior Shireen Abu Akleh yang dtembak tentara Israel di Tepi Barat.

 

KELUARGA Shireen Abu Akleh merasa terpukul oleh hasil investigasi Amerika Serikat (AS). Washington menyatakan Jurnalis Aljazeera itu meninggal karena peluru nyasar yang dilepaskan tentara Israel.

"Seluruh penyelidikan mengecewakan mengingat fakta bahwa kami [tidak] mengetahui proses apa pun tidak ada transparansi. Kami tidak diberi informasi yang cukup mengenai penyelidikan dan kami mengetahuinya pada menit terakhir,” kata keponakan Shireen Abu Akleh, Lina Abu Akleh.

Lina mengaku kecewa dengan pernyataan Departemen Luar Negeri AS yang mengatakan penyelidik independen tidak dapat mencapai kesimpulan pasti mengenai peluru yang menewaskan Shireen pada 11 Mei.

Tetapi pihaknya mengaku tidak terpengaruh dalam perjuangan mereka untuk memperoleh keadilan dan akuntabilitas bagi Shireen.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan para penyelidik telah menemukan bahwa tembakan dari militer Israel tidak dapat dituntut tanggung jawab atas kematian Abu Akleh.

Analisis forensik tidak menunjukkan penembakan itu disengaja.

Baca juga: PBB Pastikan Jurnalis Abu Akleh Tewas di Tangan Tentara Israel

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan pada Senin, (4/6), bahwa pemeriksa independen telah melakukan analisis forensik yang sangat rinci dari peluru yang membunuh Abu Akleh setelah diserahkan oleh Otoritas Palestina.

Menurut surat kabar Times of Israel, pihak Israel mengintervensi dengan memeriksa peluru di hadapan perwakilan AS.

Departemen Luar Negeri AS akhirnya beralasan bahwa peluru itu rusak parah sehingga tidak dapat menuntut pihak yang harus bertanggung jawab.

“Ya, Shireen dibunuh dengan sengaja,” kata Lina.

Abu Akleh ditembak di kepala saat meliput serangan tentara Israel di kamp pengungsi Jenin di Tepi Barat. dia menjadi sasaran tentara Israel meskipun mengenakan jaket antipeluru dan helm bertanda jelas Press.

Pejabat Palestina, kelompok hak asasi internasional dan media melakukan penyelidikan independen mereka sendiri yang menyimpulkan bahwa Abu Akleh dibunuh oleh militer Israel.

Kantor hak asasi manusia PBB bulan lalu mengatakan bahwa informasi yang dikumpulkannya menunjukkan bahwa peluru yang membunuh Abu Akleh ditembakkan oleh pasukan Israel.

Beberapa saksi mata mengatakan pasukan Israel membunuh jurnalis berdarah Palestina-Amerika tersebut.

“Sejak hari pertama, Israel telah mencoba untuk mengubah narasi dan menggunakan peluru telah menjadi salah satu dari banyak narasi mereka. Tapi ini bukan akhir,” kata Lina.

“Kami masih terus menyerukan penyelidikan yang transparan dan adil, dan kami menyerukan kepada PBB, terutama ICC [Pengadilan Pidana Internasional] untuk menangani kasus Shireen dengan antusiasme yang sama seperti yang ditunjukkan ke Ukraina seperti yang seharusnya," pungkasnya. (Aljazeera/Cah/OL-09)

Baca Juga

Dok. Bea Cukai

Bea Cukai dan Malaysian Customs Resmi Tutup Joint Task Force Operation 2022 

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 20:37 WIB
Selama periode pelaksanaan JTF Operation 2022, Bea Cukai berhasil menggagalkan upaya penyelundupan 77,72 kg methamphetamine dan sekitar...
AFP/Atta Kenare.

Iran akan Sampaikan Proposal Pembicaraan Nuklir Final Senin Malam

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 18:41 WIB
Menteri Luar Negeri Iran mengatakan Teheran akan menyampaikan proposal final pada Senin (15/8) malam dalam pembicaraan untuk menghidupkan...
AFP/Abbas Momani.

Polisi Israel Tuding akan Ditikam Warga Palestina, Keluarga Membantah

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 15 Agustus 2022, 18:28 WIB
Pasukan keamanan Israel menembak mati seorang pria Palestina yang mereka katakan mencoba menikam petugas selama penggerebekan rumah untuk...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya