Minggu 15 Mei 2022, 20:35 WIB

Warga Palestina Peringati Malapetaka 74 Tahun Pembentukan Israel

Mediaindonesia.com | Internasional
Warga Palestina Peringati Malapetaka 74 Tahun Pembentukan Israel

AFP/Jaafar Ashtiyeh.
Militan mengibarkan bendera setelah pemimpin militan Palestina terkemuka Daoud al-Zubaidi meninggal karena luka yang dideritanya.

 

WARGA Palestina berunjuk rasa pada Minggu (15/5) untuk memperingati The Nakba atau malapetaka 74 tahun setelah pembentukan Israel. Kecaman mereka tertuju pada serangan polisi di pemakaman seorang jurnalis yang terbunuh.

Demonstrasi tahunan di Tepi Barat yang diduduki, Jerusalem timur yang dianeksasi, dan dalam Israel datang dengan ketegangan tinggi atas pembunuhan reporter Al Jazeera berusia 51 tahun Shireen Abu Akleh. Warga Palestina-Amerika itu ditembak mati pada Rabu dalam serangan Israel di Jenin, sebuah titik api di Tepi Barat. 

Seorang pemimpin militan Palestina terkemuka yang terluka dalam bentrokan di sana, Daoud al-Zubaidi, meninggal karena luka-lukanya di suatu rumah sakit Israel pada Minggu. Ia merupakan saudara laki-laki Zakaria yang memimpin sayap bersenjata gerakan Fatah pimpinan Presiden Palestina Mahmud Abbas dan sempat melarikan diri dari penjara Israel tahun lalu. 

Korban tewas terbaru Israel ialah perwira polisi pasukan khusus, Noam Raz, 46, yang ditembak Jumat di Jenin. Dia dimakamkan pada Minggu.

Polisi Israel berjanji menyelidiki kekacauan yang menodai hari pemakaman Abu Akleh. Ini setelah tayangan televisi terlihat di seluruh dunia menunjukkan pengusung jenazah berjuang untuk menjaga peti mati agar tidak jatuh ke tanah ketika polisi yang memegang tongkat menyerang mereka ingin mengambil bendera Palestina.

Adegan Jumat itu memicu kecaman internasional, termasuk dari Amerika Serikat, Uni Eropa, dan PBB. Yayasan milik mendiang Uskup Agung Afrika Selatan Desmond Tutu mengatakan polisi Israel menyerang pengusung jenazah itu sangat mengingatkan pada kebrutalan yang terlihat di pemakaman para aktivis anti-apartheid. 

Ketika Israel dibuka kembali setelah jeda Shabbat, komentator lokal turut mengecam serangan itu ketika peti mati Abu Akleh muncul dari rumah sakit St Joseph di Yerusalem. "Rekaman pada Jumat," tulis Oded Shalom di harian terkemuka Israel Yediot Ahronot, "Mendokumentasikan tampilan yang mengejutkan dari kebrutalan dan kekerasan yang tak terkendali."

"Polisi Distrik Jerusalem memutuskan untuk menjatuhkan seperti satu ton batu bata pada siapa saja yang berani memegang bendera Palestina," tulis Shalom. "Seolah-olah mengangkat bendera--sehelai kain, demi Tuhan--pada prosesi pemakaman selama satu atau dua jam bisa berdampak apa pun," pada klaim Israel untuk menguasai Jerusalem, tambahnya.

Baca juga: Israel Buka kembali Penyeberangan Gaza setelah Tutup Dua Minggu

Israel melarang bendera Palestina berkibar di Jerusalem dan secara teratur menindak hal itu. Perdana Menteri Naftali Bennett belum mengomentari serangan itu. Ia menghindari kontroversi dalam sambutan publik sebelum pertemuan kabinet mingguan pada Minggu.

The Nakba 

Tentara Israel mengatakan penyelidikan sementara tidak dapat menentukan pihak yang menembakkan peluru mematikan itu. Kata mereka, tembakan nyasar itu bisa datang dari kelompok Palestina atau penembak jitu Israel yang ditujukan kepada militan sebagai kemungkinan penyebabnya. Penuntut umum Palestina mengatakan penyelidikan awal telah menunjukkan, "Asal dari penembakan itu yakni pasukan penjajahan Israel."

Al Jazeera pada Minggu menayangkan karya yang diproduksi oleh Abu Akleh tentang Nakba yang menandai deklarasi kemerdekaan Israel pada 1948. Seorang reporter yang sangat dihormati, Abu Akleh dibunuh saat mengenakan helm dan rompi antipeluru bertanda Press.

Karya Abu Akleh yang ditayangkan itu menelusuri kembali nasib rakyat Palestina sejak 1948 dengan fokus khusus pada pengungsi dan penggusuran. Lebih dari 700.000 warga Palestina melarikan diri atau dipaksa hengkang dari rumah mereka selama konflik yang mengelilingi penciptaan Israel.

Baca juga: Israel Lanjutkan Rencana Pembangunan Hampir 4.500 Rumah Pemukim Tepi Barat

Sekarang ada 5,7 juta pengungsi Palestina yang tersebar di Tepi Barat, Jalur Gaza, Yordania, Libanon, dan Suriah, kata PBB. Biro Pusat Statistik Palestina menempatkan populasi Palestina global sebesar 13,8 juta.

Sejak menderita serangkaian serangan sejak 22 Maret, Israel telah meluncurkan beberapa serangan di Tepi Barat yang diduduki. (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP/Jaafar Ashtiyeh.

Israel Nilai Tentaranya yang Membunuh Jurnalis Al Jazeera tidak Bersalah

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 16:19 WIB
Al Jazeera yang berbasis di Qatar menuduh Israel membunuh Abu Akleh dengan sengaja dan dengan darah...
AFP

Biden Lemparkan Candaan kepada PM Australia yang Baru

👤Cahya Mulyana 🕔Selasa 24 Mei 2022, 15:39 WIB
Anthony Albanese, PM Australia yang baru saja terpilih, harus menjalani perjalanan panjang untuk sampai di KTT Quad yang berlangsung di...
AFP/SAUL LOEB

Berjanji Bela Taiwan, Biden Picu Kemarahan Tiongkok

👤Basuki Eka Purnama 🕔Selasa 24 Mei 2022, 11:25 WIB
Biden membandingkan ancaman Tiongkok terhadap Taiwan dengan invasi Rusia ke Ukraina, pernyataan terkerasnya terkait konflik Tiongkok dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya