Senin 17 Januari 2022, 14:24 WIB

TV Gaza Milik Hamas Tanggapi Serial Top Israel di Netflix

Mediaindonesia.com | Internasional
TV Gaza Milik Hamas Tanggapi Serial Top Israel di Netflix

AFP/Mahmud Hams.
Aktor dan kru Palestina merekam adegan Qabdat al-Ahrar yang berarti Tinju Bebas, serial TV lokal Al-Aqsa.

 

DI suatu studio TV Gaza dari gerakan bersenjata Islam yang berkuasa Hamas, satu set menampilkan bendera Israel, dokumen Ibrani, dan potret Theodor Herzl, bapak Zionisme modern. Ini merupakan latar kantor rahasia dinas keamanan Israel yang dibuat untuk syuting serial televisi properlawanan tentang konflik Israel-Palestina.

Adegan itu merupakan jawaban Hamas untuk acara hit Israel seperti drama pasukan khusus Fauda yang telah mendapatkan jutaan pemirsa di platform seperti Netflix, HBO, dan Apple TV+. Fauda, yang dalam bahasa Arab berarti kekacauan, menggambarkan unit militer yang dipimpin oleh komandan Doron Kavillio saat melancarkan serangan di wilayah Palestina.

Direktur acara TV itu, Mohammed Soraya, mengakui telah menonton Fauda. Bagaimana pun, itu bukanlah ide yang baik di Gaza, daerah kantong pantai Palestina yang diblokade oleh Israel. Soalnya, menonton serial TV Israel berarti mendukung normalisasi hubungan dengan negara Yahudi, kata Soraya, yang mengarahkan serial TV Hamas sendiri tentang konflik tersebut.

Berbicara dengan AFP di studio Kota Gaza, dia menuduh serial Israel semacam itu mendukung pendudukan Zionis karena plot mereka mengkriminalisasi rakyat Palestina. "Kami ingin membalik keadaan untuk menunjukkan sudut pandang Palestina, untuk menyiarkan drama tentang semangat perlawanan kami."

Hamas dianggap sebagai organisasi teroris oleh Israel, Amerika Serikat, dan Uni Eropa. Kelompok Islamis menguasai Jalur Gaza, wilayah miskin berpenduduk 2,3 juta orang. Hamas juga menjalankan saluran Al-Aqsa dan berinvestasi dalam serial yang terinspirasi oleh Hollywood serta sinetron Turki yang populer di Timur Tengah.

Untuk Ramadan

Serial yang sekarang dalam produksi, Qabdat al-Ahrar (Fist of the Free atau Tinju Bebas), meninjau kembali operasi Israel pada 2018 di Jalur Gaza yang mengakibatkan tewasnya tujuh pejuang Hamas dan seorang perwira Israel. Protagonisnya ialah para pejuang Hamas yang telah berperang empat kali melawan negara Yahudi itu sejak 2008.

Anggaran sedikit, gaji aktor rendah, set dasar, dan tenggat waktu yang ketat, tim produksi diharapkan dapat memberikan sekitar 30 episode pada April selama bulan suci Ramadan. Sementara serial Israel sering menampilkan aktor dari minoritas Arab-Israel di negara itu, produksi di Gaza tidak menggunakan aktor Israel.

Hal ini memaksa studio untuk merekrut aktor lokal untuk memerankan orang Israel. Pekerjaan ini, kata para pemain, dapat membuat mereka menghadapi permusuhan dan bahaya di dunia nyata.

Salah satunya ialah Jawad Harouda, berusia awal enam puluhan dan dengan suara serak, yang memerankan kepala dinas keamanan domestik Shin Bet Israel dalam serial TV baru. Untuk masuk ke karakter, Harouda mengatakan dia menyerap naskah, tetapi menambahkan bahwa terlalu meyakinkan dapat menyebabkan masalah.

Baca juga: Salah Duga, Tentara Israel Tembak Dua Tentara Lain hingga Tewas

"Beberapa wanita melihat saya dan berdoa agar saya mati," katanya sambil bersandar di kursi bosnya di kantor Shin Bet palsu. "Saya senang ketika orang menghina saya. Itu berarti saya telah berhasil. Aktornya merupakan bunglon. Dia harus bisa memerankan semua warna."

Tetap berjilbab

Dalam produksi Gaza, karakter Israel berbicara dalam bahasa Arab. Dan, atas permintaan mufti Hamas, atau ahli hukum Islam, wanita mengenakan jilbab meskipun mereka memerankan karakter Yahudi.

"Dalam satu serial, saya memerankan seorang wanita Yahudi," kata seorang aktris, Kamila Fadel, yang menambahkan bahwa dia mungkin terlalu meyakinkan untuk kebaikannya sendiri. "Setelah serial itu ditayangkan, seorang wanita mencoba mencekik saya," kenangnya.

"Dia mengatakan kepada saya, 'Saya membenci Anda, Anda sangat menyakiti kami'. Di hari lain, seorang anak laki-laki berusia 13 tahun melemparkan batu ke kepala saya karena mengira saya orang Yahudi. Ini berarti saya memainkan peran saya dengan baik."

Tidak semua orang menjadi penggemar produksi Hamas yang secara tegas berfokus pada konflik. "Tidak ada cinta dalam drama," kata sutradara dan kritikus Palestina Jamal Abu Alqumsan. Ia menyatakan penyesalannya bahwa produksi lokal yang langka berfungsi terutama sebagai alat perlawanan.

Abu Alqumsan mengatakan potensi produksi semacam itu untuk menceritakan kisah orang Palestina sangat besar, tetapi tantangannya banyak. "Di Gaza, kami hidup di bawah blokade. Ini situasi unik di dunia," katanya. Ia berbicara di galeri seninya yang diharapkan berubah menjadi perpustakaan film kecil.

Baca juga: Kesaksian Kondisi Orang Tua Palestina setelah Ditinggalkan Tentara Israel

"Jadi kami membutuhkan produser untuk berinvestasi dalam serial berkualitas dan menceritakan kisah kami ke seluruh dunia. Kami memiliki aktor yang baik. Mereka hanya membutuhkan sutradara dan sarana yang baik."

Untuk saat ini, Abu Alqumsan mengatakan dia tidak yakin dengan dampak pertunjukan seperti itu. "Drama TV merupakan senjata. Akan tetapi dalam menghadapi Israel, produksi lokal berada di level yang rendah," katanya. (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP/Abbas Momani.

Singapura Persoalkan UAS Bolehkan Bom Bunuh Diri Palestina, apa Kata Ulama?

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 18 Mei 2022, 22:04 WIB
Sejatinya pendapat operasi syahid atau bom bunuh diri dalam konflik Palestina-Israel sudah lama dibahas para ulama sedunia. UAS hanyalah...
AFP

Joe Biden: Nasib Demokrasi AS di Ujung Tanduk

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 18 Mei 2022, 19:35 WIB
Penembakan massal yang terjadi di Buffalo telah mengguncang AS, karena seolah menunjukkan bahwa kekerasan semacam itu menjadi...
AFP

Jepang Desak Tiongkok Ambil Sikap dalam Krisis Ukraina

👤Nur Aivanni 🕔Rabu 18 Mei 2022, 16:41 WIB
Hal itu mengemuka dalam pertemuan pertama Jepang dengan mitranya Tiongkok sejak November lalu. Sejauh ini, Tiongkok masih enggan mengutuk...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya