Kamis 19 Agustus 2021, 14:07 WIB

Biden: Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan Kemungkinan Molor

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Biden: Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan Kemungkinan Molor

AFP/Olivier Douliery.
Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin (kiri) dan Kepala Staf Gabungan Jenderal Mark Milley.

 

PRESIDEN AS Joe Biden mengatakan bahwa pasukan Amerika Serikat kemungkinan akan tinggal di Afghanistan melebihi batas waktu 31 Agustus untuk mengevakuasi warga ke Amerika. Biden mendapat kecaman keras atas penanganan penarikan pasukannya.

Dalam beberapa hari terakhir, hal tersebut didominasi oleh adegan kekacauan di dalam dan sekitar bandara Kabul. Banyak orang berusaha mati-matian keluar dari negara itu.  "Jika ada warga Amerika yang tersisa, kami akan tinggal sampai kami mengeluarkan mereka semua," kata Biden kepada ABC News dalam sebuah wawancara, Rabu (18/8). 

Biden membela keputusannya dengan mengatakan masalah tidak bisa dihindari dalam mengakhiri keterlibatan AS selama 20 tahun di sana. "Gagasan bahwa entah bagaimana ada cara keluar tanpa kekacauan yang terjadi. Saya tidak tahu bagaimana itu bisa terjadi," ujarnya.

Baca juga: Mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani Berencana Pulang

Dia juga mengatakan Taliban bekerja sama untuk saat ini dalam membantu mengeluarkan orang Amerika dari negara itu tetapi pihaknya mengalami lebih banyak kesulitan dalam mengevakuasi warga Afghanistan yang bersekutu dengan AS. Kecepatan pasukan Taliban merebut kembali Afghanistan, saat AS dan pasukan asing lain menarik diri, menyebabkan kekacauan di bandara dengan diplomat, warga asing, dan warga Afghanistan mencoba melarikan diri tetapi mereka terhalang oleh massa dan pos pemeriksaan Taliban.

“Kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk terus mencoba dan meredakan konflik dan membuat jalan bagi mereka untuk sampai ke lapangan terbang. Saya tidak memiliki kemampuan untuk keluar dan memperluas operasi saat ini ke Kabul," kata Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin kepada wartawan di Pentagon.

Seorang diplomat tinggi AS secara terpisah mengatakan pada Rabu bahwa AS mengharapkan Taliban mengizinkan warga Afghanistan yang ingin meninggalkan Afghanistan untuk pergi dengan selamat. Austin mengatakan AS tidak paham jumlah orang yang dievakuasi. "Jelas kami tidak dekat dengan tempat yang kami inginkan dalam hal mendapatkan angka," katanya.

Baca juga: Cerita Pengungsi Afghanistan di Turki

Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris membahas cara-cara untuk mempercepat evakuasi warga Amerika dan pengungsi dari Afghanistan dengan tim keamanan nasionalnya pada Rabu, kata seorang pejabat Gedung Putih. Biden tidak menjawab pertanyaan setelah menyampaikan pidato Gedung Putih tentang suntikan vaksin virus korona, membalikkan punggungnya, dan berjalan pergi ketika wartawan berteriak.

Pasukan AS yang menjaga upaya evakuasi melepaskan beberapa tembakan ke udara semalam untuk mengendalikan kerumunan, tetapi tidak ada indikasi korban atau cedera, kata Pentagon sebelumnya pada Rabu. Austin mengatakan ada sekitar 4.500 personel militer AS di Kabul dan tidak ada interaksi permusuhan dengan Taliban. Jalur komunikasi dengan komandan Taliban tetap terbuka.

Baca juga: Tidak Tahu Ditanya Media Israel, Taliban Pastikan Keamanan Kaum Minoritas

Berbicara kepada wartawan bersama Austin, Kepala Staf Gabungan Jenderal Mark Milley mengatakan tidak ada intelijen yang menunjukkan bahwa pasukan keamanan Afghanistan dan pemerintah akan runtuh dalam 11 hari, seperti yang Taliban lakukan. Jenderal Milley mengatakan intelijen telah dengan jelas menunjukkan, beberapa skenario yang mungkin, termasuk pengambilalihan Taliban menyusul runtuhnya pasukan keamanan Afghanistan dan pemerintah, perang saudara, atau penyelesaian yang dinegosiasikan.

"Kerangka waktu keruntuhan yang cepat yang diperkirakan secara luas dan berkisar dari minggu ke bulan dan bahkan bertahun-tahun setelah kepergian kami," kata Jenderal Milley. Baik Austin dan Jenderal Milley, yang pernah bertugas di Afghanistan, mengakui bahwa pasukan dan veteran menganggap gambar-gambar dari evakuasi itu mengganggu. 

Baca juga: Analis Sebut Iran dan Turki bakal Pusing Usai Taliban Kuasai Afghanistan

"Saya mendengar pandangan yang kuat dari semua pihak tentang masalah ini. Yang penting ialah kita masing-masing akan menyelesaikan ini dengan cara kita sendiri," kata Austin. (Straitstimes/OL-14)

Baca Juga

ANTARA/Pavlo Gonchar / SOPA Images via Reuters/Sipa USA/pri.

Waspada Omicron, Jepang Minta Maskapai Setop Terima Pemesanan Tiket

👤Nur Avianni 🕔Rabu 01 Desember 2021, 16:57 WIB
Pemerintah Jepang telah memperketat tindakan perbatasannya yang keras, dengan melarang masuknya semua non-warga negara yang datang dari 10...
AFP/Pius Utomi Ekpei.

Nigeria Konfirmasi Kasus Pertama Varian Omicron

👤Nur Aivanni 🕔Rabu 01 Desember 2021, 15:47 WIB
Wabah virus korona telah menewaskan 2.976 orang dan menginfeksi 214.113 di Nigeria, menurut statistik resmi, tetapi angka sebenarnya...
Ilustrasi

Tiongkok Buru Warga Negara Taiwan Lewat Deportasi Paksa

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Rabu 01 Desember 2021, 15:39 WIB
. Tekanan tersebut meningkat sejak Tsai Ing-wen terpilih sebagai presiden lima tahun...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya