Jumat 13 Mei 2022, 18:20 WIB

KLHK: Perpres Perhutanan Sosial akan Menjadi Acuan Perencanaan hingga 2030

Atalya Puspa | Humaniora
KLHK: Perpres Perhutanan Sosial akan Menjadi Acuan Perencanaan hingga 2030

MI/VICKY GUSTIAWAN
Dirjen Perhutanan Sosial dan Kemitraan Lingkungan KLHK Bambang Supriyanto (tengah)

 

PRESIDEN Joko Widodo telah menyetujui rancangan peraturan presiden tentang Perencanaan Terpadu Percepatan Pengelolaan Perhutanan Sosial.

Urgensi Perpres ini ialah untuk peta jalan percepatan distribusi akses perhutanan sosial sehingga target 12,7 juta dapat tercapai dengan tenaga pendamping sejumlah 25.000 orang dan peningkatan kualitas Kelompok usaha perhutanan sosial.

Sekretaris Jenderal Kementerian Lingkungan Hidup Bambang Hendroyono mengungkapkan, Perpres ini memuat perencanaan jangka menengah hingga tahun 2030 yang menjadi acuan para pihak dalam berkordinasi, berkaborasi dalam mencapai tujuan nasional melalui berbagi peran, sumber daya dan tanggung jawab.

"Substansi dari perpres ini sangatlah lengkap antara lain berfokus pada upaya percepatan, target dan sasaran, strategi, program dan kegiatan, penetapan pengembangan wilayah terpadu, pelaksana, monitoring dan evaluasi, dukungan para pihak, sistem informasi berbasis digital dan aspek pembiayaan," kata Bambang dalam keterangan resmi, Jumat (13/5).

Terdapat tiga fokus percepatan utama yang mencakup percepatan distribusi akses legal pengelolaan perhutanan sosial, percepatan pendampingan dan peningkatan kualitas pengembangan usaha perhutanan sosial.

Untuk distribusi akses legal sampai saat ini telah didistribusikan seluas 4,923 juta ha bagi 8.223 KUPS dan didampingi 1.510 orang pendamping yang memerlukan percepatan distribusi akses dan peningkatan kualitas KUPSnya.

Kebutuhan pendamping dinilai masih kurang. Oleh karena itu, katanya,  pendampingan dapat dilakukan juga dari pendamping dari pendamping antar KL maupun daerah yang terlebih dahulu ditingkatkan kapasitan pendampingan Perhutanan sosial  melalui e-learning.

"Selain pendampingan, sumbatan regulasi tentang pelibatan pemerintah daerah kabupaten dimana pemberdayaan masyarakat diatur yang intinya rencana aksi didasarkan tapak pada kabupaten yang difasilitasi pembentukan kelembagaan kelompok tani hutannya dan Pemerintah Daerah propinsi melalui KPH sehingga setiap tahunnya akan tercapai tambahan distribusi akses 1 juta ha," ujar Bambang.

Baca juga: Kalimantan Selatan Terima 29 Surat Keputusan Perhutanan Sosial

Lokasi perhutanan sosial yang telah ada pendamping dan telah terbentuk KUPS melalui Rencana Kerja Perhutanan Sosial dipastikan implementasi perlindungan terhadap areal lindung oleh kelompok secara kolektif. Sementara di areal produktif dikelola dengan pola agroforestri.

Hutan tidak hanya untuk kayu, pangan tetapi juga perlindungan ekologis. Lokasi perhutanan sosial ini subjek intervensi kebijakan KL/daerah untuk sarana produksi, permodalan dan pemasaran.

Dalam Rancangan Perpres ini juga diatur insentif kepada para pemegang perhutanan sosial melalui RHL dalam rangka pemulihan ekosistem dan peningkatan produktivitas lahan.

Peta indikatif perhutanan sosial pada umumnya berasal dari areal eks perizinan HPH/HTI; BUMN yang pada umumnya dengan tutupan lahannya rendah/gundul; daerah konflik yang memerlukan fasilitasi pemerintah untuk mencari penyelesaian dan sekaligus dalam rangka pemulihan dan peningkatan kesejahteran.

Karena mandat persetujuan prakarsa ini harus dilaksanakan pembahasan 14 hari setelah persetujuan maka pada kesempatan tersebut juga telah dilakukan pembahasan antar KL. Disepakati Perpres ini diselesaikan pada bulan Juli tahun 2022 melalui pembahasan panitia antar kementerian, harmonisasi di kumham dan persetujuan presiden.

Bambang juga menyampaikan bahwa Perhutanan Sosial merupakan program strategis nasional yang harus didukung oleh Kementerian Lembaga.

"Integrasi program berbasis perhutanan sosial menjadi salah satu kunci penting," katanya. (A-2)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Dedhez Anggara

31 Negara Laporkan Hepatitis Akut

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Selasa 24 Mei 2022, 16:49 WIB
Berdasarkan laporan dari Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) Amerika Serikat dan Inggris menjadi negara terbanyak...
Ist/Kemenperin

Calon Peserta Didik Vokasi Kemenperin Ikuti Tes Tertulis Online Pekan Ini 

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 16:27 WIB
BPSDMI, Kemenperin, mengingatkan calon siswa dan mahasiswa yang mendaftar  pendidikan vokasi Kemenperin, untuk mempersiapkan diri...
Ist

Kimia Farma Diagnostika Luncurkan Layanan Kesehatan Terbaru

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 15:58 WIB
Aktivitas layanan telesales ini akan berfokus dalam merespons segala keinginan atau kebutuhan customer (inbound) dan melakukan service...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya