Rabu 09 Februari 2022, 07:07 WIB

AS Ungkap Pencucian Bitcoin US$3,6 miliar Terkait Peretasan 2016

mediaindonesia.com | Ekonomi
AS Ungkap Pencucian Bitcoin US$3,6 miliar Terkait Peretasan 2016

AFP
Ilustrasi: mata uang kripto, bitcoin

 

DEPARTEMEN Kehakiman AS mengatakan pada Selasa (8/2/2022) bahwa pihaknya telah mengungkap pencurian mata uang kripto terbesar yang pernah ada, menyita rekor bitcoin senilai 3,6 miliar dolar AS terkait dengan peretasan bursa mata uang digital Bitfinex pada 2016.

Sebuah tim suami-istri yang diduga sebagai pencuci uang ditangkap di Manhattan pada Selasa (8/2/2022) pagi, tambahnya.

Itu adalah penyitaan keuangan terbesar Departemen Kehakiman, kata Wakil Jaksa Agung Lisa Monaco. Ia menambahkan dalam sebuah pernyataan bahwa itu menunjukkan uang kripto "bukan tempat yang aman bagi penjahat."

Ilya Lichtenstein, 34, dan istrinya Heather Morgan, 31, keduanya warga New York, dijadwalkan untuk tampil pertama kali pada Selasa (8/2/2022) di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan New York. Mereka menghadapi tuduhan bersekongkol untuk melakukan pencucian uang serta menipu Amerika Serikat. Kasus ini diajukan di pengadilan federal di Washington D.C.

Tidak jelas siapa yang akan mewakili pasangan itu dalam kasus pidana. Panggilan dan pesan yang ditinggalkan untuk Lichtenstein dan istrinya belum dibalas.

Pasangan ini dituduh bersekongkol untuk mencuci 119.754 bitcoin yang dicuri setelah seorang peretas membobol Bitfinex dan memulai lebih dari 2.000 transaksi tidak sah. Pejabat Departemen Kehakiman mengatakan transaksi pada saat itu bernilai 71 juta dolar AS dalam bitcoin, tetapi dengan kenaikan nilai mata uang, sekarang bernilai lebih dari 3,6 miliar dolar AS.

Petunjuk kunci mungkin datang dari pasar digital bawah tanah tahun 2017 yang digunakan untuk mencuci sebagian dana. Pejabat AS mengatakan sebagian dari uang tersebut telah ditransfer ke AlphaBay, versi apa pun dari eBay yang dihosting di web gelap.

Ketika situs itu di-take down, memungkinkan pihak berwenang untuk mengakses log transaksi internal AlphaBay dan menghubungkannya ke akun mata uang kripto atas nama Lichtenstein, menurut perusahaan pelacakan mata uang digital Elliptic.

Bitfinex mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya bekerja dengan Departemen Kehakiman untuk "menetapkan hak kami untuk mengembalikan bitcoin yang dicuri."

Lichtenstein dan istrinya juga mencoba untuk mencuci uang melalui jaringan bursa mata uang atau mengklaim bahwa uang tersebut mewakili pembayaran kepada perusahaan rintisan Morgan, kata Departemen Kehakiman. Jaksa mengatakan pada Selasa (8/2/2022) bahwa hasil ilegal dihabiskan untuk barang-barang mulai dari emas dan token yang tidak dapat dipertukarkan hingga "hal-hal yang benar-benar biasa seperti membeli kartu hadiah Walmart seharga 500 dolar."

Pasangan itu memiliki profil publik yang aktif, terutama Morgan, sebagai penyanyi rap "Razzlekhan," nama samaran yang dia katakan di situs webnya merujuk pada Jenghis Khan "tetapi dengan lebih banyak pizzazz."

Morgan juga memiliki sela-sela di dunia lukisan, desain mode, dan menulis, di mana dia menempatkan dirinya sebagai semacam pelatih perusahaan. Salah satu karya terbarunya berjudul, sebagian, "Tips untuk Melindungi Bisnis Anda dari Penjahat Siber" dan menampilkan wawancara dengan pemilik bursa mata uang kripto tentang cara mencegah penipuan.

Pengaduan pidana Selasa (8/2/2022) datang lebih dari empat bulan setelah Monaco mengumumkan departemen itu meluncurkan Tim Penegakan Uang Kripto Nasional baru, yang terdiri dari campuran pakar anti pencucian uang dan keamanan siber.

Penjahat dunia maya yang menyerang perusahaan, kota, dan individu dengan ransomware sering menuntut pembayaran dalam mata uang kripto.

Dalam satu contoh terkenal tahun lalu, mantan mitra dan rekanan grup ransomware REvil menyebabkan kekurangan gas yang meluas di Pantai Timur AS ketika menggunakan perangkat lunak enkripsi yang disebut DarkSide untuk meluncurkan serangan siber di Colonial Pipeline.

Departemen Kehakiman kemudian memulihkan sekitar 2,3 juta dolar AS uang tebusan uang kripto yang dibayarkan Colonial kepada para peretas. (Ant/OL-13)

Baca Juga: Morgan Stanley: Ekonomi Indonesia Tumbuh Lampaui Perkiraan

Baca Juga

medcom.id

Mengenal Tugas, Fungsi, dan Gaji untuk Bagian Manajemen Pemasaran 

👤Pierre Lavender 🕔Senin 27 Juni 2022, 21:57 WIB
Manajemen pemasaran (marketing management) harus diperhatikan oleh sebuah organisasi atau perusahaan karena berkontribusi banyak untuk...
Ist

Langkah Menko Airlangga Tangani PMK, Wujud Negara Hadir

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 27 Juni 2022, 21:50 WIB
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto yang mengganti rugi bagi para peternak atas sapi-sapi yang terkena wabah PMK dapat respon...
Dok.Ist

Subsidi Tepat Sasaran Atasi Gejolak Harga Minyak Tinggi

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 27 Juni 2022, 20:58 WIB
Pendistribusian subsidi (BBM)  tidak boleh lagi serampangan. Perbaikan data demi memastikan penyaluran subsidi tepat sasaran jadi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya