Jumat 16 September 2022, 05:00 WIB

Kontroversi lagi dari PSSI

Jaka Budi Santosa Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Kontroversi lagi dari PSSI

MI/Ebet
Jaka Budi Santosa Dewan Redaksi Media Group.

DULU, dulu sekali, ada adagium bahwa sepak bola Indonesia lebih dikenal karena sepak terjang pengurus PSSI ketimbang prestasi tim nasional. Rupanya, setelah berpuluh-puluh tahun terlewati, adagium itu masih berlaku hingga kini.

Antara pengurus PSSI dan skuad 'Merah Putih' sungguh berbeda keterkenalan mereka. Pengurus PSSI terkenal karena kerap membuat heboh, sementara timnas sudah teramat lama tanpa suara. Diam untuk pamer keberhasilan, diam seolah tiada kemampuan untuk membuat para pecinta sepak bola negeri ini bangga.

Bayangkan, terakhir kali timnas merasakan nikmatnya juara pada 1991 di SEA Games Manila. Artinya, sudah 31 tahun kita puasa gelar. Prihatin? Tentu saja. Namun, itu belum seberapa. Lebih prihatin lagi, di tengah konsistensi resesi prestasi, pengurus PSSI masih saja semaunya sendiri.

Lagi-lagi, sepak bola kita dibuat ramai di luar lapangan. Kepengurusan PSSI di bawah Ketua Umum M Iriawan kiranya sewajah dengan para pendahulunya. Tak usah kita terlalu banyak menghitung hari yang sudah terlampaui untuk mengatakan bahwa PSSI masih sama seperti dulu, PSSI yang hobi kontroversi. Cukuplah kita tengok hari-hari belakangan ini.

Ambil contoh awal Juni 2022. Ketika itu, skuad 'Garuda' tampil apik untuk mengalahkan Kuwait di Kualifikasi Piala Asia 2023 2-1. Kemenangan itu memang bersejarah. Itulah kemenangan pertama Indonesia dalam enam pertemuan selama 42 tahun atas Al-Azraq.

Publik tentu senang atas kemenangan itu. Namun, kegembiraan berubah menjadi kekesalan. Pecinta sepak bola kesal karena klaim bahwa dalam kemenangan atas Kuwait ada andil Iriawan. Dalam ulasannya di laman resmi PSSI, Iwan Bule dipuji setinggi langit.

Selang sebulan kemudian, PSSI kembali panen hujatan. Penyebabnya, Iriawan ikut-ikutan mengangkat trofi Piala AFF U-16 2022 seusai Indonesia menundukkan Vietnam di final di Maguwoharjo, DIY. Podium juara ialah milik pemain, kepunyaan tim. Kalau ada pengurus ikut naik podium, mengangkat piala, apa kata dunia?

Akhir-akhir ini, kontroversi datang lagi dari PSSI. Pemantiknya, pembatalan penggunaan Jakarta International Stadium (JIS) sebagai arena uji coba lawan Curacao. Alasannya, PSSI menilai JIS belum sesuai dengan standar FIFA sehingga belum layak untuk menjamu tim asal Karibia itu.

Curacao ialah negeri mungil yang berpopulasi cuma 155 ribu lebih, tetapi berperingkat ke-84 FIFA, atau 71 tingkat di atas Indonesia. Ada beberapa poin yang diungkapkan PSSI dengan mengerucut ke dua hal, yakni safety dan security. Sekjen PSSI Yunus Nusi dengan fasih membeberkan sederet kondisi JIS yang tak layak, yang dianggap tak memenuhi standar FIFA, itu. Singkat cerita, latih tanding kontra Curacao di JIS pada 27 September nanti dipindahkan ke Pakansari.

Pindah stadion sejatinya hal biasa. Namun, kepindahan dari JIS menjadi tak biasa. Penyebabnya? Apa lagi kalau bukan Anies Baswedan. Ya, karena JIS dibangun Anies, soal JIS menjadi liar.

Bagi para pembenci, sikap PSSI ialah mesiu baru untuk menyerang Anies. Para buzzer yang selama ini garang menyerang mendapatkan amunisi tambahan.

Kebalikannya buat pecinta Anies. Menurut mereka, PSSI tengah bermain politik. PSSI dianggap hendak menjatuhkan Anies. Ramai pula tudingan pemindahan laga lawan Curacao ke Pakansari ialah bagian dari upaya Iwan Bule investasi simpati ke masyarakat Jawa Barat. Dia disebut-sebut hendak maju memperebutkan kursi Jabar-1.

Ketika meliput Piala Dunia 2022 di Korea Selatan, saya menyambangi sejumlah stadion tempat laga digelar. Ada Stadion Piala Dunia Seoul, Munhak Incheon, Asiad Busan, Suwon, Gwangju, dan Munsu Ulsan. Semuanya bagus, dan yang pasti sudah memenuhi standar FIFA.

Ketika meliput Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan, saya hadir di beberapa stadion. Ada Soccer City dan Ellis Park di Johannesburg, Stadion Cape Town di Cape Town, Mbombela di Nelspruit, dan Loftus Verfeld di Pretoria. Semuanya bagus dan yang pasti sudah memenuhi kriteria FIFA. Pun ketika saya mewartakan Piala Eropa 2004 di Portugal.

Namun, dari semua stadion itu kiranya tak ada yang semegah JIS. Kecuali Soccer City, kapasitasnya pun tak sebanyak JIS. JIS berdaya muat 87 ribu penonton. JIS juga canggih. Ia satu-satunya stadion di Asia Tenggara yang punya atap buka tutup sehingga ketika hujan sederas apa pun tak perlu khawatir lapangan tergenang.

Saya tidak tahu pasti apakah dengan segala kehebatannya itu JIS belum punya kelayakan FIFA seperti kata PSSI. Namun, bolehlah kita bermain logika. Apa iya stadion sebesar itu, semegah itu, secanggih itu, hanya berkualifikasi nasional atau regional? Sungguh naif pembangun stadion menghabiskan biaya Rp4,5 triliun, tapi cuma untuk kelas tarkam.

Saya yakin, Pemprov DKI Jakarta tidak sebodoh itu. Mereka pun sudah mengklarifikasi bahwa rancang bangun dan pelaksanaan pembangunan JIS sudah berpatokan pada ketentuan FIFA.

Saya tidak ingin mengatakan PSSI telah bermain politik. Saya hanya ingin mengingatkan bahwa olahraga, termasuk sepak bola, haram hukumnya dijadikan kuda tunggangan politik. Kick politics out of football, itulah jargon dunia kulit bundar.

Ada baiknya FIFA bersuara soal JIS. Jika memang belum layak, pengelola mesti segera membenahi. Jika sebaliknya, kiranya Iwan Bule dan kawan-kawanlah yang memang tak layak mengurusi PSSI. Pecinta sepak bola nasional sangat merindukan prestasi, bukan lagi kontroversi.

Baca Juga

MI/Ebet

Gaya Hidup Pejabat

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 05:00 WIB
GAYA hidup memang wilayah privat. Ia menjadi hak setiap orang, asal tidak mengganggu orang...
MI/Ebet

Apa yang Kau Cari, Febri?

👤Jaka Budi Santosa Dewan Redaksi Media Group 🕔Jumat 30 September 2022, 05:00 WIB
BAGI saya, sosok yang satu ini layak dianggap sebagai juru bicara institusi negara...
MI/Ebet

Cek Kosong untuk Penjabat

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Kamis 29 September 2022, 05:00 WIB
TEMAN saya membaca berita sambil senyum-senyum sendiri. Kata dia, Mendagri Tito Karnavian mencari-cari masalah karena ia memberikan cek...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya