Sabtu 10 September 2022, 05:00 WIB

Gontor

Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Gontor

MI/Ebet
Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group.

GONTOR ialah nama sebuah desa yang berada di Kecamatan Mlarak, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur. Namanya menjulang ke seantero negeri sejak tiga bersaudara, yakni KH Ahmad Sahal, KH Zainuddin Fanani, dan KH Imam Zarkasyi, mendirikan pondok pesantren (ponpes) di desa itu.

Ketiganya memberi nama Ponpes Modern Darussalam untuk lembaga pendidikan berbasis Islam yang didirikan pada 20 September 1926 itu. Namun, nama Ponpes Gontor jauh lebih dikenal, melampaui nama Ponpes Modern Darussalam.

Begitulah galibnya. Sejumlah ponpes besar bahkan sengaja mengambil nama lokasi berdirinya pondok sebagai sebutan. Ponpes Tebuireng, Jombang, dan Ponpes Lirboyo, Kediri, misalnya.

KH Hasyim Asy'ari sengaja menjadikan Tebuireng, sebuah dusun kecil di wilayah Cukir, Kecamatan Diwek, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, untuk menamai pondok yang ia dirikan. Pun dengan KH Abdul Karim yang menjadikan Desa Lirboyo, Kecamatan Mojoroto, Kediri, sebagai nama ponpes yang ia dirikan.

Keterkaitan antara sebuah ponpes dan nama lokasi tentu bukan sebuah kebetulan belaka. Ada spirit kesadaran sosial dan spiritual dari ponpes itu memberikan kontribusi positif pada lingkungan sekitar. Ada vibrasi positif yang hendak disemai kehadiran sebuah ponpes di daerah itu.

Niat baik yang dikerjakan dengan baik itu membuahkan hasil. Dari rahim Ponpes Tebuireng, kelak lahir Presiden Abdurrahman Wahid. Dari Ponpes Lirboyo, muncul sejumlah ulama berpengaruh seperti KH Said Aqil Siradj.

Dari Ponpes Gontor, apalagi. Banyak intelektual, ulama, pemimpin ormas, birokrat, hingga sastrawan lahir dari kawah candradimuka pionir ponpes modern itu. Ada cendekiawan Nurcholish Madjid, mantan Ketua Umum PBNU KH Hasyim Muzadi, mantan Ketum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin, sastrawan Emha Ainun Nadjib, mantan Presiden PKS Hidayat Nur Wahid, mantan Wakil Menlu AM Fachir, dan masih banyak lagi.

Jadi, kontribusi ponpes itu jauh melampaui niat awal para pendiri yang 'hanya' ingin memberi arti positif bagi lingkungan sekitar. Sebagian besar santri meyakini capaian itu tidak lepas dari barokahnya para kiai, baik pendiri pondok maupun para penerusnya.

Untuk itu, ketika muncul kabar dugaan tindak kekerasan oleh santri senior yang berujung pada meninggalnya santri junior di Ponpes Gontor, saya kaget bukan kepalang. Bahkan, hampir tidak percaya. Kekagetan serupa disampaikan para alumnus Gontor.

Bagi mereka, antara Gontor dan kekerasan itu jauh panggang dari api. Saya mengutip catatan Hariqo Satria, pegiat media sosial yang juga alumnus Gontor lulusan 1999. Di medsosnya, ia menulis bagaimana para santri dididik menjadi kaum intelektual dan ahli ilmu yang wajib menjauhi kekerasan, bahkan kekerasan verbal sekalipun.

Santri Gontor itu, tulisnya, jangankan memukul, mem-bully saja sudah diusir dari pondok. Santri yang menghina orang lain secara fisik dan SARA, akan dikeluarkan dari Gontor, apalagi menganiaya hingga hilangnya nyawa. ‘Seluruh Gontorian merasakan kesedihan keluarga almarhum AM’, tulis Hariqo.

Ia mengisahkan sejumlah ajaran yang berisi larangan yang mesti dijauhi para santri. Itu di antaranya ajaran tidak boleh taasub atau fanatik, termasuk fanatik kesukuan. Karena itu, ada larangan agar tidak ada asrama santri khusus daerah tertentu. Semua merayakan keberagaman.

Dilarang pula fanatik ormas, seperti NU, Muhammadiyah, Persis, dan lain-lain. Bahkan, dilarang fanatik terhadap Gontor itu sendiri. Santri diminta berjiwa bebas. Santri hanya boleh fanatik terhadap kebenaran dan kepentingan bangsa.

Untuk itu, saya sepakat belaka pada pendapat para pemimpin Ponpes Gontor yang menyerahkan secara transparan peristiwa itu kepada proses hukum. Tidak ada seinci pun keberatan dari Gontor untuk menginvestigasi kasus kekerasan. Itu akan menghilangkan setitik nila dari sebelanga susu.

Langkah itu sekaligus bakal membuktikan bahwa kekerasan tidak akan mendapatkan ruang, apalagi beranak pinak, di lingkungan pesantren. Saya percaya sepenuhnya, Gontor akan terus melanjutkan misi besar kemuliaan.

Misi itu ialah membentuk generasi unggul menuju terbentuknya khaira ummah (umat terbaik). Mendidik dan mengembangkan generasi mukmin-muslim yang berbudi tinggi, berbadan sehat, berpengetahuan luas, berpikiran bebas, serta berkhidmat kepada masyarakat. Lalu, mengajarkan ilmu pengetahuan agama dan umum secara seimbang, menuju terbentuknya ulama yang intelek.

Misi terakhirnya ialah mewujudkan warga negara yang berkepribadian Indonesia yang beriman dan bertakwa kepada Allah. Saya ikut berduka atas kematian, sekaligus saya percaya kebaikan tetap akan berumur panjang.

Baca Juga

MI/Ebet

Gaya Hidup Pejabat

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 05:00 WIB
GAYA hidup memang wilayah privat. Ia menjadi hak setiap orang, asal tidak mengganggu orang...
MI/Ebet

Apa yang Kau Cari, Febri?

👤Jaka Budi Santosa Dewan Redaksi Media Group 🕔Jumat 30 September 2022, 05:00 WIB
BAGI saya, sosok yang satu ini layak dianggap sebagai juru bicara institusi negara...
MI/Ebet

Cek Kosong untuk Penjabat

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Kamis 29 September 2022, 05:00 WIB
TEMAN saya membaca berita sambil senyum-senyum sendiri. Kata dia, Mendagri Tito Karnavian mencari-cari masalah karena ia memberikan cek...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya