Jumat 02 Oktober 2020, 05:00 WIB

Wawancara Kursi Kosong

Usman Kansong Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Wawancara Kursi Kosong

MI/Ebet
Usman Kansong Dewan Redaksi Media Group.

APAKAH mewawancarai bangku kosong termasuk kerja jurnalistik? Begitu antara lain pertanyaan yang mengiringi wawancara Najwa Shihab dengan bangku kosong yang semestinya diduduki Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto. Naj wa, katanya, sudah mengundang Terawan beberapa kali, tetapi yang bersangkutan tak kunjung hadir untuk diwawancarai soal pandemi covid-19 di program Mata Najwa.

Sebagian orang menyebut Najwa melakukan wawancara imajiner. Najwa justru melakukan kerja jurnalistik bila dikatakan mewawancarai bangku kosong ialah wawancara imajiner.

Dalam dunia jurnalisme, meski tak semua sepakat, dikenal istilah wawancara imajiner. Dalam wawancara imajiner yang ‘diwawancarai’ biasanya tokoh yang sudah meninggal, yang tak mungkin dihadirkan. Oleh karena itu, pewawancara harus paham betul isi kepala alias pikiran sang tokoh.

Christianto Wibisono punya rubrik wawancara imajiner dengan Bung Karno di tabloid Detak pada 1990-an. Christianto pastilah menyelami pikiran-pikiran Bung Karno. Dia menuliskan hasil wawancara dengan Bung Karno dalam bentuk tanya jawab. Christianto bertanya, Bung Karno menjawab. Sebetulnya Christianto yang bertanya sekalian menjawab pertanyaannya itu. Oleh karena itu, wawancara imajiner sesungguhnya masuk kategori opini, bukan reportase.

Najwa bermaksud mewawancarai tokoh sehat walafi at yang masih sangat mungkin dihadirkan untuk diwawancarai. Bila Terawan tidak hadir, Najwa dan tim perlu lebih telaten meyakinkan Terawan supaya mau hadir. Siapa tahu besok-besok, Terawan bersedia hadir.

Betul pejabat publik harus berbicara kepada publik sebagai pertanggungjawaban. Namun, pejabat publik berbicara kepada publik tidak harus di program Mata Najwa. Wawancara Najwa dengan bangku kosong yang semestinya ditempati Terawan memberi kesan Terawan wajib hukumnya berbicara di Mata Najwa.

Ketidakhadiran narasumber kiranya tak elok menjadi alasan pewawancara mewawancarai bangku kosong. Kelak dengan alasan narasumber menolak diwawancarai, wartawan tak mengapa mewawancarai kursi kosong serupa yang dilakukan Najwa. Wartawan, dengan alasan Najwa pernah melakukannya, kelak boleh mewawancarai kursi kosong. Wartawan meniru Najwa.

Najwa sendiri meniru pewawancara lain yang mewawancarai kursi kosong. Pembawa acara televisi di Inggris, Kay Burley, mendapati narasumber yang sudah dijadwalkan batal hadir untuk diwawancara. Narasumbernya semestinya Ketua Partai Konservatif Inggris, James Cleverly. Burley lantas memuntahkan rentetan pertanyaan ke kursi kosong yang seharusnya menjadi tempat duduk Cleverly.

Najwa boleh jadi mewawancarai kursi kosong yang sedianya diduduki Terawan karena sudah ada ‘yurisprudensi’, preseden, atau contoh perkara, yakni wawancara Burley dengan kursi kosong yang semestinya diduduki Cleverly. Apakah kelakuan orang di masa lalu tiba-tiba bisa menjadi pembenar orang lain melakukan hal serupa?

Najwa menghamburkan berondongan pertanyaan kepada kursi kosong yang seharusnya diduduki Terawan. Najwa tidak ber tingkah seolah dia Terawan yang menjawab rentetan pertanyaan itu. Ini tidak seperti Christianto Wibisono yang seolah menjadi Bung Karno dengan jawaban-jawaban imajiner atas berbagai pertanyaan imajiner.

Dalam wawancara jurnalistik, baik imajiner maupun sungguhan, pewawancara mengajukan pertanyaan untuk mendapatkan jawaban. Wartawan membutuhkan jawaban narasumber. Narasumber yang semestinya lebih banyak berbicara, bukan wartawan. Wartawan mendengar dan menyimak jawaban narasumber. Wawancara pada hakikatnya the art of listening, seni mendengar.

Ketika mewawancarai kursi kosong, Najwa tidak mendapatkan jawaban narasumber. Najwa tidak mungkin mendengar jawaban narasumber. Malah cuma Najwa yang berbicara.

Dua syarat, yakni yang diwawancarai tokoh yang sudah wafat dan sang tokoh menjawab pertanyaan, tidak terpenuhi dalam ade gan Najwa mewawancarai kursi kosong yang sedianya diduduki Terawan. Itu bukan wawancara imajiner, juga bukan wawancara sungguhan. Itu bukan kerja jurnalistik.

Kalau bukan kerja jurnalistik, lantas apa? Di medsos, ada yang menyebut perundungan siber. Ada yang menyebut persekusi. Ada pula yang menyebut monolog. Pun, ada yang menyebut drama, teater. Ada lagi yang menyebut itu peradilan in absentia.

Orang tentu bebas berpendapat. Saya mau setop pada pendapat Najwa tidak sedang menjalankan pekerjaan jurnalistik ketika dia mewawancarai kursi kosong yang ia bayangkan diduduki Menkes Terawan.

 

 

Baca Juga

MI/Ebet

Pilih-Pilih Teken UU

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Kamis 29 Oktober 2020, 05:00 WIB
APAKAH boleh presiden tidak meneken undang-undang (UU) yang rancangannya dibahas bersama kemudian disetujui bersama...
Dok.MI/Ebet

Melawan Jiwa Keriput

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Rabu 28 Oktober 2020, 05:00 WIB
ORANG Jepang lebih mengenal Samuel Ullman (1840-1924) ketimbang orang Amerika...
MI/Ebet

Majelis Warga

👤Usman Kansong Dewan Redaksi Media Group 🕔Selasa 27 Oktober 2020, 05:00 WIB
DIKTATOR konstitusional adalah gejala pembuatan undang-undang yang tidak melibatkan publik sama...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya