Rabu 29 Januari 2020, 05:10 WIB

Virus Kebencian

Usman Kansong Dewan Redaksi Media Group | podium
Virus Kebencian

MI/Ebet
Usman Kansong Dewan Redaksi Media Group

APA yang lebih berbahaya daripada virus korona yang hingga kemarin siang menewaskan 106 orang? Virus kebencian jawabannya.

Pekan lalu saya menulis tentang Uighur di laman Facebook saya. Saya ingin menyajikan berbagai pandangan atau perspektif tentang Uighur, baik positif, netral, maupun negatif.

Saya menuliskannya berdasarkan kunjungan saya ke Xinjiang, provinsi tempat etnik muslim Uighur menetap di Tiongkok. Saya juga menuliskan sejumlah pemberitaan negatif tentang perlakuan pemerintah Tiongkok kepada etnik Uighur. Pun saya menuliskan dua hasil penelitian tentang Uighur yang saya baca dari dua buku berbahasa Inggris.

Tiba-tiba ada yang berkomentar bahwa virus korona ialah balasan dari langit untuk rezim komunis RRT atas perlakuan mereka terhadap muslim Uighur. Komentar ini jelas berperspektif langitan atau berperspektif hukum karma yang jelas tidak didasarkan pada keilmiahan, tetapi pada kebencian.

Dia yang berkomentar seperti itu telah terjangkit sekaligus menularkan virus kebencian. Celakanya virus kebencian lebih berbahaya daripada virus korona atau virus-virus lain yang pernah ada atau kelak ada di muka bumi.

Penyebaran virus kebencian memakan lebih banyak korban jika dibandingkan dengan virus korona. Itu karena bila virus korona berjangkit melalui interaksi fisikal, virus kebencian berjangkit melalui interaksi virtual di media sosial.

Virus korona menyerang tubuh, sedangkan virus kebencian menyerang kewarasan, akal sehat. Oleh karena itu, orang terjangkit virus korona bisa disembuhkan dengan vaksin yang kelak ditemukan, tetapi mereka yang terjangkit virus kebencian sulit disembuhkan sampai tujuh turunan bahkan dengan vaksin rekonsiliasi sekalipun.

Virus kebencian juga menyebar melalui komentar atau analisis asal-asalan bahwa orang Tiongkok terserang virus korona karena doyan makan sup kalelawar dan ular, dan keduanya makanan haram. Akan tetapi, saya membaca artikel di The Guardian yang dipublikasikan enam tahun lalu dan menginformasikan kemungkinan virus korona menjadi pandemi berikutnya.

Informasi The Guardian itu didasarkan temuan seorang virolog yang menyebutkan adanya seorang pasien yang terjangkit virus yang kemudian diduga korona itu di satu rumah sakit di Jeddah, Arab Saudi.

Rasanya kecil kemungkinan pasien tersebut gemar mengonsumsi sup kelelawar atau ular. Para ahli menduga virus berasal dari hewan ternak setempat.

Saya membayangkan, si komentator tadi akan mengatakan bahwa informasi kemungkinan virus korona berasal dari hewan ternak di Timur Tengah ialah konspirasi asing-aseng. Namanya juga akal sehatnya sudah terjangkit virus kebencian. Karena kebencian, si komentator serupa menyoraki wabah yang diderita warga Tiongkok.

Meski sulit, virus kebencian sesungguhnya bukan tidak bisa disembuhkan sama sekali. Sedikit empati semestinya bisa menyingkirkan virus kebencian. Bila tidak bisa berempati atas nama kebangsaan, berempatilah atas nama kemanusiaan.

Empati ialah menempatkan posisi kita pada orang lain, pada korban virus korona. Dengan berempati, kita seolah merasakan bahwa terjangkit virus korona itu menderita dan sengsara. Kita tentu tidak menginginkan terjangkit virus korona sehingga kita mau tidak mau berupaya mencegahnya. Itu artinya berempati bisa mencegah kita terserang virus korona.

Berita Terkini

Read More

BenihBaik.com

Read More

Berita Populer

Read More