Rabu 29 Juni 2022, 14:45 WIB

Tersangka Jimmy Lie Hembuskan Isu yang Bikin Geram Warga Pantura Tangerang

Selamat Saragih | Megapolitan
Tersangka Jimmy Lie Hembuskan Isu yang Bikin Geram Warga Pantura Tangerang

dok.pn-tangerang.go.id
Pengadilan Negeri Tangerang, Banten

 

SEJUMLAH tokoh masyarakat pantura Tangerang menyesalkan pernyataan Jimmy Lie yang mengkaitkan isu negatif di wilayahnya. Dimana tersangka Jimmy Lie dalam kasus penggunaan NIK orang lain membelokkan isue soal mafia tanah.

"Coba tersangka Jimmy Lie dan kawan-kawannya jangan menggiring opini menyesatkan masyarakat. Fokus saja soal tuduhan memakai NIK dan KTP warga sini yang digunakan dia," tegas Tokoh Masyarakat Kecamatan Pakuhaji wilayah Pantura Tangerang Sueb kepada wartawan, Rabu (29/6)

Menurut Sueb, tuduhan yang diciptakan kelompok Jimmy Lie aneh. Tidak ada dasar mengkaitkan kasus penggunnaan NIK KTP orang lain yang diduga dilakukan Jimmy Lie dengan mafia tanah. Justru, kalau benar sangkaan Jimmy Lie yang sedang di tangani Polres Metro Tangerang Kota itu merupakan tindakan yang jelas merugikan rakyat kecil.

"Aneh, ngaco!. Kesalahan seseorang masa dibelokin urusannya ke lain yang gak bener. Malah kalau kata saya, kasus penggunaan NIK KTP orang lain yang sedang ditangani polisi harus di usut terus, karena itu jelas merugikan orang yang punya KTP beneran apalagi kalau yang punya rakyat kecil. Kan pola begitu bisa juga untuk mengelabui pajak dan bisa manipulasi data untuk kepentingan usaha," ujar Sueb.

Sebagai Kepala Desa di Desa Kalibaru, Sueb mengaku tidak mengenal jelas sosok Jimmy Lie di wilayah Kecamatan Pakuhaji selain anak buahnya yang urusan bisnis.

"Walaupun info nya pengusaha tapi gak pernah kenal saya. Bagaimana berkontribusi buat masyarakat kalau pejabat desa aja gak pernah bertemu. Malah kenalnya anak buah dia," paparnya.

Sueb menyarankan, pihak Jimmy Lie untuk menghadapi kasus yang menimpanya dijalankan dengan mematuhi peraturan yang berlaku. "Jangan malah buat opini gak bener. Hadapi aja sesuai kasusnya soal dugaan gunain NIK KTP orang lain," pungkasnya.

Senada, Kepala Desa Belimbing Kecamatan Kosambi, Maskota mengungkap isu mafia tanah pantura Tangerang yang diciptakan kelompok Jimmy Lie tidak benar. Faktanya, kata Maskota di pantura sedang mengalami perubahan yang maju di bidang infrastruktur pembangunan.

"Gak bener kalau dibilang marak mafia tanah. Yang faktanya itu ada banyak infrastruktur pembangunan buat lapangan kerja tingkatin pendapat masyarakat dan pendapatan asli daerah," paparnya.

Maskota, enggan berkomenar lebih terkait kasus yang menimpa Jimmy Lie dugaan menggunakan NIK KTP orang lain.

"Biar aja itu proses hukum yang berjalan. Asal jangan paksa kait-kaitkan buat isu yang gak bener, nanti kita bersikap," pungkas Maskota.

Seperti diketahui, Jimmy Lie selaku Direktur Utama PT Mentari Kharisma Utama (MKU) ditetapkan sebagai tersangka oleh penyidik Polres Metro Tangerang Kota akibat tersandung kasus penggunaan NIK orang lain untuk memuluskan usahanya di Kecamatan Pakuhaji.

Namun belakangan, pihak Jimmy Lie melakukan upaya praperadilan di PN Tangerang menguji syarat formil penetapan tersangka yang dilakukan Penyidik Unit Krimum Polres Metro Tangerang Kota. (OL-13)

Baca Juga: Satpol PP Pasang Segel Penghentian Holywings Forest Bekasi

Baca Juga

dok.ist

5000-an Warga Bekasi Deklarasikan Ganjar sebagai Presiden 2024

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 22:22 WIB
SEKITAR 5000-an warga Bekasi berkumpul di kawasan Danau Tambelang, Kecamatan Sukatani, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (13/8). Mereka...
DOK.MI

Bos Judi Online Diduga Aniaya Eks Karyawan di Jakut

👤Rahmatul Fajri 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 17:30 WIB
Sejauh ini empat orang telah diperiksa sebagai saksi, mulai dari karyawan hingga petinggi di perusahaan judi online...
Ist/Ilustrasi

Pembantu Gagalkan Aksi Pencurian dengan Modus Antar Paket

👤Rahmatul Fajri 🕔Sabtu 13 Agustus 2022, 16:22 WIB
Pelaku pencurian datang berpura-pura sebagai kurir untuk mengantarkan paket milik majikan Siti bernama...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya