Senin 03 Mei 2021, 14:08 WIB

Kendaraan yang Keluar Jabodetabek Turun Jelang Larangan Mudik

Insi Nantika Jelita | Megapolitan
Kendaraan yang Keluar Jabodetabek Turun Jelang Larangan Mudik

ANTARA FOTO/Arif Firmansyah
Arus kendaraan keluar dari Jabodetabek

 

MEMASUKI masa peniadaan mudik yang akan dimulai pada 6 Mei 2021 mendatang, PT Jasa Marga (Persero) Tbk mencatat ada penurunan lalu lintas (lalin) menjadi 387.383 kendaraan meninggalkan wilayah Jabotabek pada periode akhir pekan terakhir, dari Jumat hingga Minggu (30 April-2 Mei 2021).

Corporate Communication & Community Development Group Head Jasa Marga Dwimawan Heru menuturkan, angka tersebut merupakan kumulatif arus lalu lintas (lalin) dari beberapa Gerbang Tol (GT) Barrier/Utama, yaitu GT Cikupa (arah Barat), GT Ciawi (arah Selatan), dan GT Cikampek Utama dan GT Kalihurip Utama (arah Timur).

"Total volume lalin yang meninggalkan wilayah Jabotabek ini turun 10% jika dibandingkan lalin normal," jelas Heru dalam keterangannya, Senin (3/5).

Untuk distribusi lalu lintas meninggalkan Jakarta dari ketiga arah yang dicatat Jasa Marga ialah mayoritas sebanyak 181.026 kendaraan menuju arah Timur, 118.983 kendaraan menuju arah Barat, dan 87.374 kendaraan menuju arah Selatan.

Baca juga: Menkes: Mutasi Covid-19 dari India dan Afrika Sudah Masuk ke RI

Soal larangan mudik dari 6 hingga 17 Mei, Jasa Marga mengimbau kepada Pelaku Perjalanan Dalam Negeri (PPDN) kategori dikecualikan seperti kendaraan pelayanan distribusi logistik, keperluan kerja/dinas, kunjungan keluarga sakit, kunjungan duka keluarga, ibu hamil yang didampingi 1 anggota keluarga dan kepentingan persalinan untuk dapat melengkapi dokumen persyaratan.

Dokumen itu antara lain Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) dan hasil negatif tes RT-PCR maks 3x24 jam/hasil negatif ts Rapid Antigen maks 2x24 jam/hasil negatif Genose C19 sebelum keberangkatan.

"Kami juga mengimbau agar dapat mengantisipasi perjalanan sebelum memasuki jalan tol. Pastikan kendaraan maupun pengendara dalam keadaan prima, mematuhi protokol kesehatan, isi BBM dan saldo uang elektronik yang cukup, serta mematuhi rambu-rambu," pungkas Heru.

Adapun rincian distribusi lalin pada akhir pekan jelang larangan mudik sebagai berikut:

1. Arah Timur

- GT Cikampek Utama, dengan jumlah 99.095 kendaraan meninggalkan Jakarta, naik sebesar 1,3% dari lalin normal.

- GT Kalihurip Utama, dengan jumlah 81.931 kendaraan meninggalkan Jakarta, turun sebesar 18,1% dari lalin normal.

Total kendaraan meninggalkan Jakarta menuju arah Timur adalah sebanyak 181.026 kendaraan, turun sebesar 8,5% dari lalin normal.

2. Arah Barat

Lalin meninggalkan Jakarta menuju arah Barat melalui GT Cikupa Jalan Tol Tangerang-Merak adalah sebesar 118.983 kendaraan, turun 7,7% dari lalin normal.

3. Arah Selatan

Sementara itu, jumlah kendaraan yang meninggalkan Jakarta menuju arah Selatan/Lokal melalui GT Ciawi Jalan Tol Jagorawi sebanyak 87.374 kendaraan, turun sebesar 15,6% dari lalin normal. (OL-4)

Baca Juga

DOK Sinar Mas Land.

Sejumlah Sentra Vaksin Sinar Mas Land Suntik Puluhan Ribu Orang

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 12 Mei 2021, 23:19 WIB
Sinar Mas Land membuka sentra vaksinasi pertamanya di BSD City sebagai township terbesar yang...
Antara

Masjid Raya KH Hasyim Asyari Gelar Shalat Id dengan Kapasitas 50%

👤Selamat Saragih 🕔Rabu 12 Mei 2021, 22:45 WIB
Humaidi menambahkan, panita akan memberi marka atau tanda shaf bagi jemaah yang mengikuti shalat...
Dok MI

Rumah Pemudik di Bekasi Bakal Ditempel Stiker

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 12 Mei 2021, 22:17 WIB
Fungsi stiker tersebut, untuk mempermudah proses pemeriksaan kesehatan kepada warganya yang melakukan perjalanan ke luar daerah saat mereka...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Toleransi tak Pernah Putus di Adonara

Bencana membuat masyarakat Adonara semakin rukun. Ramadan lebih mempersatukan mereka.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya