Kamis 26 Mei 2022, 20:01 WIB

Investigasi CNN Perkuat Klaim Tentara Israel Bunuh Jurnalis Al Jazeera

Mediaindonesia.com | Internasional
Investigasi CNN Perkuat Klaim Tentara Israel Bunuh Jurnalis Al Jazeera

AFP/Hazem Bader.
Saudara laki-laki Shireen Abu Akleh, Anton Abu Akleh, menghadiri nyala lilin di luar Gereja Kelahiran di kota Biblikal Tepi Barat.

 

HASIL investigasi CNN memperkuat klaim bahwa tentara Israel membunuh jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh dengan sengaja. Itu diperoleh kantor media itu dari sejumlah video milik sejumlah pihak. 

Saat suara tembakan meletus di pagi hari, Jenin, Tepi Barat, Palestina, juru kamera yang merekam adegan bergegas mundur untuk berlindung di balik dinding beton yang rendah. Kemudian seorang pria berteriak dalam bahasa Arab. "Terluka! Shireen, Shireen, Shireen! Ambulans!"

Ketika juru kamera bergerak di tikungan itu, jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh terlihat terbaring tak bergerak. Ia tertelungkup di tanah saat reporter Palestina lain, Shatha Hanaysha, berjongkok di sampingnya, menggunakan batang pohon untuk berlindung. Hanaysha mengulurkan tangan dan mencoba membangunkannya saat tembakan terus berlanjut. Tidak ada tanggapan. Kedua wanita itu mengenakan helm dan rompi pelindung biru bertanda Pers.

Pada saat-saat berikutnya, seorang pria berkaus putih mencoba beberapa kali untuk memindahkan Abu Akleh, tetapi dipaksa mundur berulang kali oleh tembakan. Akhirnya, setelah beberapa menit yang panjang, dia berhasil menyeret tubuhnya dari jalan.

Video, difilmkan oleh juru kamera Al Jazeera Majdi Banura, menangkap adegan ketika Abu Akleh, seorang Palestina-Amerika berusia 51 tahun terbunuh oleh peluru di kepala sekitar pukul 06.30 waktu setempat pada 11 Mei. Dia bersama dengan sekelompok wartawan di dekat pintu masuk kamp pengungsi Jenin, tempat mereka datang untuk meliput serangan Israel. 

Baca juga: Daftar Panjang Suram Israel dalam Selidiki Pembunuhan Wartawan

Sementara rekaman tidak menunjukkan Abu Akleh ditembak, saksi mata mengatakan kepada CNN bahwa mereka yakin pasukan Israel di jalan yang sama menembak dengan sengaja ke arah wartawan dalam serangan yang ditargetkan. Semua wartawan mengenakan rompi biru pelindung yang mengidentifikasi mereka sebagai jurnalis. "Kami berdiri di depan kendaraan militer Israel selama sekitar lima hingga 10 menit sebelum kami bergerak untuk memastikan mereka melihat kami. Ini kebiasaan kami sebagai jurnalis. Kami bergerak sebagai kelompok dan kami berdiri di depan mereka sehingga mereka tahu kami jurnalis dan kemudian kami mulai bergerak," kata Hanaysha kepada CNN, menggambarkan pendekatan hati-hati mereka terhadap konvoi tentara Israel, sebelum tembakan dimulai.

Saat Abu Akleh tertembak, Hanaysha mengaku syok. Dia tidak bisa mengerti yang terjadi. Setelah Abu Akleh jatuh ke tanah, Hanaysha berpikir dia mungkin tersandung. Namun ketika dia melihat reporter yang dia idolakan sejak kecil, jelas dia tidak bernapas. Darah menggenang di bawah kepalanya. "Begitu dia (Shireen) jatuh, sejujurnya saya tidak mengerti bahwa dia (tertembak)… Saya mendengar suara peluru, tetapi saya tidak mengerti bahwa itu datang ke arah kami. Sejujurnya, sampai kini saya tidak mengerti," katanya.

"Saya pikir mereka menembak sehingga kami tetap di belakang. Saya tidak berpikir mereka mencoba membunuh kami."

Pada hari penembakan, juru bicara militer Israel Ran Kochav mengatakan kepada Radio Angkatan Darat bahwa Abu Akleh, "Memfilmkan dan bekerja untuk perusahaan media di tengah-tengah warga Palestina bersenjata. Mereka membawa kamera, jika Anda mengizinkan saya untuk mengatakannya," menurut The Times of Israel

Militer Israel mengatakan tidak jelas orang yang melepaskan tembakan mematikan itu. Dalam penyelidikan awal, tentara mengatakan ada kemungkinan Abu Akleh terkena oleh tembakan sembarangan kelompok Palestina atau penembak jitu Israel diposisikan sekitar 200 meter dalam baku tembak dengan orang-orang bersenjata Palestina. Namun baik Israel maupun orang lain telah memberikan bukti yang menunjukkan orang-orang Palestina bersenjata tidak dalam garis tembak yang jelas kepada Abu Akleh.

Baca juga: Israel Nilai Tentaranya yang Bunuh Jurnalis Al Jazeera tidak Bersalah

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan pada 19 Mei bahwa mereka belum memutuskan akan melakukan penyelidikan kriminal atas kematian Abu Akleh. Pada Senin, pengacara top militer Israel, Mayor Jenderal Yifat Tomer-Yerushalmi, mengatakan dalam pidatonya bahwa di bawah kebijakan militer, penyelidikan kriminal tidak secara otomatis diluncurkan jika seseorang terbunuh di tengah zona pertempuran aktif, kecuali ada kecurigaan yang kredibel dan segera atas tindak pidana. Anggota parlemen Amerika Serikat, Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan komunitas internasional semua menyerukan penyelidikan independen.

Namun investigasi oleh CNN menawarkan bukti baru--termasuk dua video dari lokasi penembakan--bahwa tidak ada pertempuran aktif atau militan Palestina di dekat Abu Akleh pada saat-saat menjelang kematiannya. Video yang diperoleh CNN, dikuatkan oleh kesaksian dari delapan saksi mata, seorang analis audio forensik, dan ahli senjata peledak, yang menunjukkan bahwa Abu Akleh ditembak mati dalam serangan yang ditargetkan oleh pasukan Israel.

Rekaman itu menunjukkan pemandangan yang tenang sebelum para wartawan diserang di pinggiran kamp pengungsi Jenin, dekat bundaran utama Awdeh. Hanaysha, empat wartawan lain, dan tiga warga setempat mengatakan bahwa itu pagi yang normal di Jenin, rumah bagi sekitar 345.000 orang dengan 11.400 di antara mereka tinggal di kamp. Banyak yang sedang dalam perjalanan ke tempat kerja atau sekolah dan jalanan relatif sepi.

Ada gejolak kegembiraan ketika jurnalis veteran itu, yang dikenal di seluruh dunia Arab karena liputannya tentang Israel dan wilayah Palestina, tiba untuk melaporkan serangan itu. Sekitar selusin laki-laki, beberapa berpakaian berkeringat dan sandal jepit, telah berkumpul untuk menonton Abu Akleh dan rekan-rekannya di tempat kerja. Mereka berseliweran mengobrol, beberapa merokok, yang lain merekam adegan di ponsel mereka.

Dalam satu video ponsel berdurasi 16 menit yang dibagikan kepada CNN, pria yang merekam berjalan menuju tempat para jurnalis berkumpul dan memperbesar gambar kendaraan lapis baja Israel yang diparkir di kejauhan. Ia berkata, "Lihat penembak jitu." Kemudian, ketika seorang remaja mengintip ke jalan dengan ragu-ragu, dia berteriak, "Jangan main-main. Kamu pikir itu lelucon? Kami tidak ingin mati. Kami ingin hidup."

Baca juga: Palestina Ajukan Laporan Pembunuhan Jurnalis Al Jazeera ke ICC

Serangan Israel di kamp pengungsi Jenin menjadi kejadian biasa sejak awal April, setelah beberapa serangan oleh warga Palestina yang menewaskan warga Israel dan orang asing. Beberapa tersangka penyerang dari serangan itu berasal dari Jenin, menurut militer Israel. Warga mengatakan penggerebekan sering menyebabkan cedera dan kematian. 

Salim Awad, warga kamp Jenin berusia 27 tahun yang merekam video berdurasi 16 menit itu, mengatakan kepada CNN bahwa tidak ada warga Palestina bersenjata atau bentrokan di daerah itu dan dia tidak mengira akan ada tembakan, mengingat ada wartawan di dekatnya. "Tidak ada konflik atau konfrontasi sama sekali. Kami sekitar 10 orang, berjalan-jalan, tertawa, dan bercanda dengan para jurnalis," katanya. "Kami tidak takut apa pun. Kami tidak menyangka akan terjadi apa-apa, karena ketika kami melihat wartawan di sekitar, kami pikir itu akan menjadi area yang aman."

Namun situasi berubah dengan cepat. Awad mengatakan penembakan terjadi sekitar tujuh menit setelah dia tiba di tempat kejadian. Videonya menangkap momen ketika tembakan meluncur ke empat jurnalis yakni Abu Akleh, Hanaysha, jurnalis Palestina lain, Mujahid al-Saadi, dan produser Al Jazeera Ali al-Samoudi, yang terluka dalam tembakan itu saat mereka berjalan menuju kendaraan Israel. Dalam rekaman itu, Abu Akleh terlihat berbalik dari rentetan tembakan. Rekaman itu menunjukkan garis pandang langsung ke arah konvoi Israel.

"Kami melihat sekitar empat atau lima kendaraan militer di jalan itu dengan senapan mencuat dari mereka dan salah satunya menembak Shireen. Kami berdiri di sana, kami melihatnya. Ketika kami mencoba mendekatinya, mereka menembak kami. Saya mencoba menyeberang jalan untuk membantu, tetapi saya tidak bisa," kata Awad. Dia melihat peluru mengenai Abu Akleh di celah antara helm dan rompi pelindungnya, tepat di dekat telinganya.

Seorang anak berusia 16 tahun, yang berada di antara sekelompok pria dan anak laki-laki di jalan, mengatakan kepada CNN bahwa, "Tidak ada tembakan, tidak ada lemparan batu, tidak ada apa-apa," sebelum Abu Akleh ditembak. Dia mengatakan bahwa para jurnalis telah mengatakan kepada mereka untuk tidak mengikuti saat mereka berjalan menuju pasukan Israel. Jadi dia tetap di belakang. 

Baca juga: PM Australia Anthony Albanese Pengkritik Keras Israel

Ketika tembakan meletus, dia berkata dia merunduk di belakang mobil di jalan, tiga meter jauhnya ketika dia menyaksikan saat dia terbunuh. Remaja itu berbagi video dengan CNN, difilmkan pada pukul 06.36 waktu setempat, tepat setelah para jurnalis meninggalkan tempat kejadian menuju rumah sakit, yang menunjukkan lima kendaraan tentara Israel melaju perlahan melewati tempat Abu Akleh meninggal. Konvoi kemudian berbelok ke kiri sebelum meninggalkan kamp melalui bundaran.

CNN meninjau total 11 video yang menunjukkan adegan dan konvoi militer Israel dari sudut yang berbeda yaitu sebelum, selama, dan setelah Abu Akleh terbunuh. Saksi mata yang merekam saat wartawan tertembak juga berada di garis tembak dan mundur saat tembakan dimulai, sehingga tidak mengabadikan saat dia terkena peluru.

Bukti visual yang ditinjau oleh CNN, termasuk video kamera tubuh yang dirilis oleh militer Israel, menggambarkan tentara yang berlari melalui gang sempit, memegang senapan serbu M16, dan variannya saat mereka tumpah ke jalan tempat kendaraan lapis baja diparkir. Seorang sumber militer Israel mengatakan kepada CNN bahwa kedua belah pihak menembakkan senapan serbu gaya M16 dan M4 pada hari itu.

Jamal Huwail, seorang profesor di Universitas Arab Amerika di Jenin, yang membantu menyeret tubuh tak bernyawa Abu Akleh dari jalan, mengatakan dia yakin tembakan itu berasal dari salah satu kendaraan Israel. "Mereka menembak langsung ke arah wartawan," kata Huwail. Huwail, mantan anggota parlemen dan anggota Partai Fatah Palestina di Jenin, pertama kali bertemu Abu Akleh dua dekade lalu, ketika Israel melancarkan operasi militer besar-besaran di kamp itu, menghancurkan lebih dari 400 rumah dan menggusur seperempat penduduknya. 

Dalam video serangan tentara fajar di kamp Jenin di pagi hari, tentara Israel dan militan Palestina terlihat saling bertarung dengan senapan serbu M16 dan variannya, menurut Chris Cobb-Smith, seorang ahli senjata peledak. Itu berarti kedua belah pihak akan menembakkan peluru 5,56 milimeter. Untuk melacak peluru yang membunuh Abu Akleh ke laras senjata tertentu kemungkinan akan memerlukan penyelidikan bersama Israel-Palestina, karena Palestina memiliki peluru yang membunuh Abu Akleh, sementara investigasi CNN menunjukkan bahwa Israel memiliki senjata tersebut. 

Baca juga: Hamas Peringatkan Pawai Israel Minggu Depan di Jerusalem Timur

Seorang pejabat senior keamanan Israel dengan tegas membantah kepada CNN pada 18 Mei bahwa pasukan Israel membunuh Abu Akleh dengan sengaja. Pejabat itu berbicara di bawah kondisi anonimitas untuk membahas rincian tentang penyelidikan yang tetap terbuka secara resmi. "IDF sama sekali tidak akan menargetkan warga sipil, terutama anggota pers," kata pejabat itu kepada CNN.

"Seorang tentara IDF tidak akan pernah menembakkan M16 secara otomatis. Mereka menembak peluru satu per satu," kata pejabat itu. Ini berbeda dengan pernyataan Israel bahwa gerilyawan Palestina menembak dengan sembrono dan tanpa pandang bulu saat tentaranya melakukan serangan di Jenin.

Dalam pernyataan yang dikirim melalui email ke CNN, IDF mengatakan sedang melakukan penyelidikan atas pembunuhan Abu Akleh. Ini, "Menyerukan Otoritas Palestina untuk bekerja sama dengan pemeriksaan forensik bersama dengan perwakilan Amerika untuk secara meyakinkan menentukan sumber kematian tragis. Pernyataan mengenai sumber tembakan yang menewaskan Ms. Abu Akleh harus dibuat dengan hati-hati dan didukung oleh bukti kuat. Inilah yang ingin dicapai oleh IDF."

Bahkan tanpa akses ke peluru yang mengenai Abu Akleh, ada cara untuk menentukan pihak yang membunuh Abu Akleh dengan menganalisis jenis tembakan, suara tembakan, dan tanda yang ditinggalkan peluru di tempat kejadian. Cobb-Smith, seorang konsultan keamanan dan veteran tentara Inggris, mengatakan kepada CNN bahwa dia yakin Abu Akleh tewas dalam tembakan terpisah, bukan tembakan otomatis. Untuk mencapai kesimpulan itu, dia melihat citra yang diperoleh CNN menunjukkan bekas peluru yang tertinggal di pohon tempat Abu Akleh jatuh dan Hanaysha berlindung.

Baca juga: Israel Akui Berada di Balik Pembunuhan Kolonel Iran

"Jumlah tanda serangan di pohon tempat Shireen berdiri membuktikan bahwa ini bukan tembakan acak. Dia menjadi sasaran," kata Cobb-Smith kepada CNN. Ia menambahkan bahwa, sangat kontras, sebagian besar tembakan dari warga Palestina yang terekam kamera itu ialah tembakan acak. (OL-14)

Baca Juga

AFP/Amir HOSSEIN TALEBI

Tiga Kali Gempa Kuat Guncang Iran, Lima Orang Dilaporkan Tewas

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 17:19 WIB
Gempa magnitudo 6,3 dan 6,1 menyusul gempa 6,1 yang membuat porak poranda desa Sayeh Khosh di dekat Teluk...
Dok Zayed Award

Pendaftaran Nominator Zayed Award untuk Persaudaraan Manusia 2023 Dibuka

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 12:48 WIB
Panitia Penyelenggara Zayed Award untuk Persaudaraan Manusia 2023 mulai membuka pendaftaram nominator. Pendaftaran event kali keempat ini...
AFP/SHURAN HUANG

Retno Sebut Semua Menlu G20 Cari Solusi bagi Dunia

👤Cahya Mulyana 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 08:58 WIB
"Alhamdulillah per hari ini kita telah mendapatkan konfirmasi melalui saluran diplomatik bahwa semua menteri luar negeri anggota G20...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya