Kamis 07 April 2022, 18:00 WIB

Pilih Jenis Kelamin Bayi, Pasangan Arab Israel Datangi Tepi Barat

Mediaindonesia.com | Internasional
Pilih Jenis Kelamin Bayi, Pasangan Arab Israel Datangi Tepi Barat

AFP/Jaafar Ashtiyeh.
Ilustrasi Dalal Zibn berfoto bersama anak, Salaheddine (kiri) dan Muhannad, yang dikandung melalui IVF dari ayah mereka yang ditahan Israel.

 

KLINIK kesuburan Palestina di Tepi Barat menjadi magnet bagi calon orangtua Arab Israel yang mencari anak laki-laki. Ini dilakukan meskipun prosedur tersebut berisiko membahayakan nyawa ibu dan anak.

Yasmine dan Jacki, pasangan dari Israel, bermimpi memiliki anak laki-laki. Hukum Israel secara ketat mengatur pemilihan jenis kelamin anak. 

Jadi pasangan itu berkendara tiga jam dari rumah mereka di pinggiran kota Jerusalem ke klinik di Nablus, Tepi Barat yang diduduki. Di ruang tunggu Dima Center, Yasmine, 27, menatap gugup sejumlah potret bayi di dinding dan momen-momen syukur keluarga yang berhasil hamil melalui program fertilisasi in-vitro (IVF) klinik.

Direktur klinik terlatih dari Inggris, Amani Marmash, memperkirakan dia mengadakan sekitar 20 konsultasi sehari. Setengahnya dengan warga Palestina dari Tepi Barat. Setengah lain seperti Yasmine, warga Palestina Israel, yang leluhurnya tetap tinggal di tempat yang menjadi Israel setelah 1948, sementara yang lain melarikan diri atau diusir dari rumah mereka.

Dokter mengatakan bahwa sebagian besar pasien mereka mencari anak laki-laki untuk meneruskan nama keluarga dan memberikan dukungan keuangan. "Kami sedang mencari saudara laki-laki untuk dua putri kami," kata Jacki, 34. Baik dia dan istrinya memberikan nama samaran karena topik IVF masih tabu.

Israel memiliki tingkat IVF per kapita tertinggi di dunia dan menawarkan perawatan gratis untuk warga negara wanita hingga usia 45 tahun. Wanita yang menjalani IVF mengambil hormon sebelum sel telur diangkat dan dibuahi di luar rahim. Embrio yang dihasilkan kemudian ditanamkan di dalam rahim.

Di Israel, seperti di banyak negara lain, prosesnya diatur secara ketat. Wanita Israel harus memiliki empat anak perempuan untuk boleh menanamkan embrio laki-laki. Di Tepi Barat yang diduduki, "Kami hampir tidak ditanya apa-apa," kata Yasmine.

Banyak embrio

Di halaman Facebook-nya, Dima Center menyoroti peluang keberhasilan 99,9% dalam pemilihan gender, tanpa mengatakan bahwa tingkat keberhasilan secara keseluruhan desain oleh IVF jauh lebih rendah. "Pilih jenis kelamin bayi Anda dengan Dima Center dan, insyaallah, keluarga Anda akan lengkap dengan anak laki-laki dan perempuan," tulis salah satu postingan.

IVF memiliki tingkat keberhasilan 60%-65%, dalam kasus terbaik, kata Marmash kepada AFP. Untuk itu, dua hingga tiga, "Embrio dipindahkan ke dalam rahim," kata dokter Salam Atabeh, yang juga bekerja di klinik tersebut.

Praktik itu bertentangan dengan rekomendasi internasional untuk satu atau dua embrio yang ditanam, dengan pengecualian tiga pada wanita berusia 40 tahun ke atas. Laporan pada 2019 tentang klinik swasta di Tepi Barat oleh Dana Kependudukan PBB (UNFPA) menemukan bahwa dokter menanamkan tiga hingga lima embrio dalam 70% kasus yang menghadirkan risiko kesehatan bagi ibu dan anak.

Yasmine memilih untuk menanamkan tiga embrio untuk mengangkat peluangnya setelah putaran pertama gagal. Jika percobaan kedua gagal juga, Yasmine mengatakan tidak akan ragu untuk mencoba ketiga kali.

Operasi tersebut dapat menelan biaya antara 10.000 dan 15.000 shekel (2.700 dan 4.100 euro). Ini keberuntungan bagi banyak orang Palestina. Biaya tinggi mendorong mereka untuk memaksimalkan peluang kehamilan dengan setiap upaya.

Bisnis

Dr. Atabeh mengatakan dia berhati-hati untuk memberi tahu pasiennya tentang risiko seperti hiperstimulasi ovarium, persalinan prematur, kelahiran kembar, serta potensi bahaya bagi anak. Seorang ginekolog mengatakan kepada AFP bahwa dia melihat selusin pasien sebulan di rumah sakit Israel untuk komplikasi yang berkaitan dengan prosedur IVF yang dilakukan di Tepi Barat.

Meskipun jarang, hiperstimulasi ovarium dapat menyebabkan pasien dirawat di rumah sakit karena kesulitan bernapas, mual, atau gagal ginjal, kata dokter yang berbicara tanpa menyebut nama. Setelah kehamilan kembar, yang umum terjadi ketika lebih dari dua embrio dipindahkan, bayi yang baru lahir dapat menghabiskan waktu berminggu-minggu dalam perawatan intensif.

"Beberapa bayi cacat seumur hidup mereka," katanya. Ia mencontohkan kebutaan, tuli, dan cacat dalam perkembangan otak. "Ketika wanita kembali dengan kembar tiga dan komplikasi, Israel yang membayarnya, bukan klinik di Tepi Barat," katanya.

Baca juga: Mengapa Muncul Ketakutan di Jerusalem selama Ramadan?

Di Ramallah, Hadeel Masri, yang mengepalai unit kesehatan dan ginekologi wanita di kementerian kesehatan Palestina, mengatakan ketidakmampuan Otoritas Palestina yang kekurangan uang untuk mendanai opsi IVF publik telah meninggalkan sektor itu sepenuhnya di tangan swasta. "Kami hanya mengekspose perempuan pada risiko ini," katanya.

Bassem Abu Hamad, profesor kesehatan masyarakat di Universitas Al-Quds dan rekan penulis laporan UNFPA, mengatakan bahwa klinik tersebut menanamkan hingga lima embrio karena mereka membutuhkan hasil yang lebih baik untuk menghasilkan lebih banyak uang. (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP.

Dubes Ukraina Mohon Jakarta Bela Muslim Tatar

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 14:45 WIB
Duta Besar Ukraina untuk Indonesia Vasil Hamianin berharap pascakunjungan Presiden Joko Widodo ke Ukraina dapat dilanjutkan dengan bantuan...
Ist/Tass

Tiongkok Bocorkan Tujuan AS Dukung Ukraina

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 09:58 WIB
Duta Besar Tiongkok untuk Rusia, Zhang Hanhui, juga menuduh Washington berusaha menghancurkan Moskow lewat konflik...
AFP KCNA VIA KNS

Korut Tuduh Korsel Sebarkan Covid-19 di Negaranya

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 09:50 WIB
Saudari Presiden Korea Utara (Korut) Kim Jong Un, Yo Jong menuduh Korea Selatan (Korsel) menyebarkan Covid-19 di negaranya melalui balon...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya