Kamis 16 Desember 2021, 15:04 WIB

Reporters Without Borders: 488 Wartawan Dipenjara, 46 Tewas Selama Tahun 2021

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Reporters Without Borders: 488 Wartawan Dipenjara, 46 Tewas Selama Tahun 2021

Peter PARKS / AFP
Para aktivis berunjuk rasa di Hong Kong yang menuntut pemerintah Tiongkok membebaskan wartawan Zhang Zhan yang dipenjara.

 

REPORTERS Without Borders (RSF) mengungkapkan bahwa saat ini ada 488 profesional media yang dipenjara di seluruh dunia, jumlah tertinggi sejak LSM tersebut mulai menghitung lebih dari 25 tahun yang lalu.

Sebaliknya, jumlah yang tewas tahun ini sebanyak 46 orang, adalah yang terendah sejak mereka mulai mengeluarkan penghitungan tahunan, karena stabilisasi relatif konflik di Timur Tengah.

"Jumlah wartawan yang ditahan sehubungan dengan pekerjaan mereka tidak pernah setinggi ini sejak RSF mulai menerbitkan rangkuman tahunannya pada tahun 1995," kata LSM yang memperjuangkan kebebasan pers tersebut dalam sebuah pernyataan pada Kamis (16/12).

Jumlahnya meningkat sekitar 20% selama tahun lalu sebagian besar berkat tindakan keras terhadap media di Myanmar, Belarus, dan Hong Kong.

RSF juga mengatakan belum pernah melihat begitu banyak jurnalis wanita ditahan, dengan jumlah keseluruhan 60 mewakili sepertiga lebih banyak dari tahun 2020.

Tiongkok menjadi negara yang paling banyak menjebloskan wartawan ke penjara dengan 127 wartawan.

Sebagian besar berkat undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan di Hong Kong yang mengekang kebebasan berbicara dan tak memberi ruang bagi demokrasi yang sudah berlangsung lama.

Pengadilan rakyat

Myanmar berada di urutan kedua dengan 53, diikuti oleh Vietnam 43, Belarus 32 dan Arab Saudi 31.

Penurunan jumlah kematian wartawan sejak puncaknya pada tahun 2016 mencerminkan dinamika yang berubah di Suriah, Irak, dan Yaman, di mana berkurangnya konflik berarti lebih sedikit jurnalis yang tertarik ke wilayah tersebut.

Sebagian besar dari 46 pembunuhan adalah pembunuhan berencana, "65% sengaja ditargetkan dan dihilangkan," kata laporan itu.

Negara-negara paling berbahaya sekali lagi adalah Meksiko dan Afghanistan, dengan masing-masing tujuh dan enam kematian jurnalis, diikuti oleh Yaman dan India dengan masing-masing empat kematian.

RSF juga menghitung 65 wartawan dan koleganya disandera di seluruh dunia.

Semuanya berada di Timur Tengah, Suriah 44, Irak 11, dan Yaman 9, selain jurnalis Prancis Olivier Dubois, yang ditahan di Mali sejak April.

Sebuah pengadilan rakyat untuk mencapai keadilan bagi jurnalis yang terbunuh dibuka di Den Haag bulan lalu untuk membela kebebasan media di zaman meningkatnya otoritarianisme dan populisme.

Dibentuk oleh koalisi organisasi kebebasan pers, audiensi yang berlangsung enam bulan akan fokus pada kasus yang belum terpecahkan dari tiga jurnalis yang dibunuh di Meksiko, Sri Lanka, dan Suriah.

Meskipun tidak memiliki kekuatan hukum untuk menghukum siapa pun, pengadilan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, menekan pemerintah, dan mengumpulkan bukti melalui apa yang disebutnya sebagai keadilan akar rumput.

Pengadilan tersebut diselenggarakan Free Press Unlimited (FPU), Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ), dan Reporters Without Borders. (Aiw/France24/OL-09)

Baca Juga

AFP

Sydney Dikepung Banjir, Ribuan Warga Dievakuasi

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 04 Juli 2022, 13:55 WIB
Sejumlah pusat evakuasi telah dibuka di beberapa titik di wilayah Sydney. Warga pun diminta lebih waspada dan membatalkan rencana...
AFP

Warga Ohio Turun ke Jalan Protes Penembakan Lelaki Kulit Hitam oleh Polisi

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 04 Juli 2022, 13:50 WIB
Jayland ditemukan tewas di area parkir mobil. Berdasarkan investigasinya tidak ada bukti Walker sempat melepaskan tembakan ke arah...
Bagus SARAGIH / AFP

Rusia Kuasai Lysychansk

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 04 Juli 2022, 13:38 WIB
Pengambilalihan Lysychansk oleh Rusia berarti Moskow telah memenangkan kendali atas seluruh wilayah Luhansk serta lebih dari setengah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya