Sabtu 19 Juni 2021, 23:04 WIB

Rusia, Suriah, Hamas Sambut Presiden Terpilih Iran Raisi

Mediaindonesia.com | Internasional
Rusia, Suriah, Hamas Sambut Presiden Terpilih Iran Raisi

AFP/Morteza Nikoubazl.
Warga Iran mengobrol di suatu kafe, Ekbatan, Teheran barat pada hari pemilihan Presiden, Jumat (18/6).

 

KEMENANGAN ulama garis keras Iran Ebrahim Raisi pada Sabtu (19/6) dalam pemilihan presiden telah menarik reaksi beragam. Rusia menyebutnya sebagai tanda stabilitas regional yang lebih besar tetapi yang lain mencelanya sebagai lelucon.

Rusia

"Hubungan antara negara kita secara tradisional bersahabat," kata Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pesannya. Ia mengatakan pemilihan Raisi akan membantu mengembangkan kerja sama bilateral yang konstruktif di banyak bidang dan kemitraan kedua negara dalam urusan internasional.

"Ini sepenuhnya menanggapi kepentingan rakyat Rusia dan Iran serta mengarah pada penguatan stabilitas dan keamanan regional," katanya.

Suriah

Presiden Bashir al-Assad mengirimkan selamat terhangat dan berharap Raisi sukses dalam tanggung jawab barunya dan mengarahkan negara dalam menghadapi tekanan eksternal.

Hamas

Juru bicara Hamas Hazem Qassem mengatakan gerakan Islam Palestina mengucapkan selamat kepada Raisi. Ia menambahkan, "Iran selalu menjadi pendukung utama, kuat, dan nyata dari perlawanan Palestina dan tujuan nasional kita."

Oposisi Iran

Kelompok oposisi di pengasingan memuji gerakan yang mereka sebut sebagai boikot pemilihan presiden. Ini terlihat dari jumlah pemilih hanya mencapai 48,8%.

Maryam Rajavi, pemimpin Dewan Nasional Perlawanan Iran (NCRI), mengatakan boikot nasional yang belum pernah terjadi sebelumnya telah mengisyaratkan bahwa Iran telah memilih untuk menggulingkan teokrasi yang berkuasa.

NCRI, dalam tuduhan yang didukung oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia terkemuka, mengatakan Raisi ialah bagian dari komisi yang mengirim ribuan lawan dipenjarakan menuju ke kematian mereka dalam beberapa bulan di musim panas 1988.

"Tidak ada lagi pembenaran bagi masyarakat internasional untuk berurusan, terlibat, atau menenangkan rezim yang presidennya ialah penjahat terkenal terhadap kemanusiaan," kata Rajavi.

UEA

Semua pemimpin UEA mengirim pesan ucapan selamat kepada Raisi, kata pemerintah.

Amnesty International

"Bahwa Ebrahim Raisi telah naik ke kursi kepresidenan alih-alih diselidiki atas kejahatan terhadap kemanusiaan seperti pembunuhan, penghilangan paksa, dan penyiksaan, adalah pengingat bahwa impunitas berkuasa di Iran," kata Amnesty.

 

Ia meminta negara-negara anggota Dewan Hak Asasi Manusia PBB untuk mengambil langkah-langkah konkret untuk mengatasi krisis impunitas sistematis di Iran. Amnesty mengatakan mereka harus membentuk mekanisme yang tidak memihak untuk mengumpulkan dan menganalisis bukti kejahatan paling serius di bawah hukum internasional yang dilakukan di Iran untuk memfasilitasi proses pidana yang adil dan independen. (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP/William West

Australia-Singapura Segera Buka Travel Bubble dengan Bebas Karantina

👤Insi Nantika Jelita 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 22:27 WIB
Rencana kebijakan itu akan dimulai minggu depan. Pengaturan pertama akan difokuskan bagi pelajar dan pelancong bisnis yang sudah...
AFP/Saudi Royal Palace/Bandar Al-Jaloud.

Ini Syarat Saudi kepada AS untuk Normalisasi Hubungan dengan Israel

👤Mediaindonesia.co 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 22:05 WIB
Pemimpin Saudi mengatakan kepada Sullivan bahwa membangun hubungan diplomatik penuh dengan Israel akan memakan waktu dan sejumlah langkah...
Antara

Menlu RI: Perkuat Kerja Sama Negara Pasifik Lewat Pasific Exposition

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 20:40 WIB
Kegiatan yang mencakup pameran perdagangan, investasi dan pariwisata di kawasan Pasifik, diselenggarakan pada 27-30 Oktober 2021...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Sukses PON Papua 2021 Pemerataan Pembinaan di Seluruh Pelosok Negeri

Sukses prestasi ditandai dengan tercipta banyak rekor meski penyelenggaraan multiajang olahraga terakbar Tanah Air itu digelar di masa pandemi covid-19.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya