Minggu 13 Juni 2021, 20:58 WIB

Trauma Pascaperang yang Melanda Warga Gaza

Mediaindonesia.com | Internasional
Trauma Pascaperang yang Melanda Warga Gaza

AFP/Mohammed Abed.
Kerabat anak laki-laki Palestina Obaida Dahdoh, yang terbunuh oleh proyektil yang tidak meledak, berduka.

 

MATANYA terpaku pada foto ponsel saudara perempuannya dan empat anaknya yang tewas dalam serangan Israel di Gaza, Palestina. Penduduk Kota Gaza berusia tiga puluhan tersebut menyeka air mata saat berdiri di depan seorang psikolog dari organisasi lokal.

Ola mengeluarkan kata-kata menyakitkan. "Saya berharap kami akan menemukan mereka hidup."

Ola ialah salah satu dari banyak warga Gaza yang kehilangan anggota keluarga selama 11 hari pemboman Israel bulan lalu ketika kementerian kesehatan setempat mengatakan 66 anak-anak dan remaja Palestina tewas.

 

Dari 10 Mei hingga 21 Mei, tentara Israel menghantam Jalur Gaza sebagai tanggapan atas tembakan roket oleh militan gerakan Islam Hamas yang menguasai daerah kantong pantai yang merupakan rumah bagi dua juta orang. Salah satu serangan menghancurkan distrik Al-Rimal di Kota Gaza dan menghancurkan bangunan tempat Abeer, saudara perempuan Ola, tinggal bersama keluarganya.

Sepuluh jam setelah penyerangan, tim penyelamat secara ajaib menarik suami Abeer, Riad, dan putri mereka yang berusia delapan tahun, Suzy, dari puing-puing. Tapi Abeer dan empat anak lain tidak selamat.

"Saya tidak bisa berhenti memikirkan saudara perempuan saya dan anak-anaknya yang mungkin telah hidup berjam-jam di bawah reruntuhan," kata Ola Ashkantana yang menolak tawaran obat antikecemasan.

"Saya syok. Sekarang saya takut kehilangan anak saya sendiri."

Di kamar sebelah, Riad memeluk Suzy di lututnya. Seorang dokter Gaza, Hassan al-Khawaja, yang berspesialisasi dalam kesehatan mental, mendorongnya untuk mencoba psikoterapi.

"Saya terluka. Saya bahkan berpikir untuk tinggal bersama mereka di kuburan," kata Riad. Keluarganya mengatakan ia hampir tidak berbicara sejak perang merenggut orang-orang yang dicintainya.

"Saya trauma. Bagaimana perasaan dan pikiran saya akan berubah? Saya tidak akan pernah lagi menjadi diri saya yang dulu."

Kambuh

Ola dan Riad tidak sendirian. Beberapa psikiater dan psikolog di daerah kantong itu tahu bahwa pembangunan kembali harus jauh melampaui rekonstruksi fisik.

"Ini bukan pertama kali kami mengalami perang di Gaza," kata Khawaja. Sebagian besar penduduk menderita gangguan stres pascatrauma. "Kami harus mengatasi banyak trauma."

"Saya memperkirakan krisis PTSD dalam beberapa bulan mendatang," katanya. Setiap trauma dan perang baru, banyak warga Gaza menghadapi kekambuhan dan gangguan stres akut dengan gejala termasuk syok dan penyangkalan.

Jika stres tersebut tidak ditangani dengan cepat, dapat berkembang menjadi PTSD. Ini berarti pekerjaan tim perawatan kesehatan mental sangat penting dalam beberapa bulan mendatang untuk mencegah ledakan kasus.

Penyangkalan

Di rumah sakit Al-Awda di kamp Jabalia, Gaza utara, Bilal Daya mengalami patah lengan, lubang di betis, dan kaki kirinya terkilir. Tapi bukan cedera fisik  pemuda berusia 24 tahun itu yang paling dikhawatirkan para dokter.

Bilal sedang minum teh di luar rumahnya di Gaza timur ketika serangan Israel melukai seorang tetangga. "Dia berteriak minta tolong," kata Bilal. "Saya mencoba membawanya, tetapi rudal lain menghantam. Ada dengungan besar di telinga saya. Bagian tubuh manusia di sekitar saya. Asap. Saya tidak tahan karena terkena pecahan peluru."

Bilal, yang mengaku bukan pejuang, harus merangkak ke tempat yang aman. Tujuh orang lain di lingkungannya meninggal.

Dia tampak kuyu dan terganggu di ranjang rumah sakitnya, jauh berbeda dari pria muda yang penuh kehidupan di foto yang dibawa ayahnya.

Mahmoud Awad, seorang psikolog Palestina yang bekerja dengan Doctors Without Borders (MSF), sedang memantau reaksi akut Bilal terhadap stres. Awad berharap untuk mencegah trauma menetap dan merusak jiwa pemuda itu.

"Kami mencoba membuatnya berbicara. Ini trauma paling signifikan dalam hidupnya dan kami ingin menghindari eskalasinya menjadi PTSD," kata Awad.

"Saat ini dia menderita syok dan penyangkalan. Dia cenderung menggeneralisasi segalanya tanpa banyak bicara tentang dirinya sendiri."

Tidak ada tempat aman

Perang 2021 lebih singkat dari konflik Gaza-Israel sebelumnya pada 2014 yang menyebabkan lebih sedikit kematian dan pengungsian. "Tetapi dampak psikologis akan lebih parah," kata Yasser Abu-Jamei, direktur Program Kesehatan Mental Komunitas Gaza nirlaba lokal.

"Bagaimana bisa menghibur anak anda ketika bom terjadi dan tidak berhenti selama 20-30 menit?" Dia bertanya. "Itu tidak mungkin. Kami selalu mengatakan kepada orang-orang bahwa Anda membutuhkan tempat yang aman, untuk merasa aman, tetapi di sini, selama 11 hari, tidak ada tempat yang aman."

Serangan Israel menewaskan 260 warga Palestina termasuk beberapa pejuang, kata pihak berwenang Gaza. Di Israel, 13 orang tewas, termasuk seorang tentara, oleh roket yang ditembakkan dari Gaza, kata polisi dan tentara.

Tidak ada universitas di Jalur Gaza yang menawarkan spesialisasi psikiatri. Layanan kesehatan mental yang tersedia tidak dapat memenuhi permintaan.

 

Beberapa spesialis bahkan mempertanyakan seluruh konsep PTSD di Gaza. Seperti yang dikatakan oleh psikiater Samir Zaqout bahwa tidak ada pascatrauma karena trauma sedang berlangsung. (AFP/OL-14)

Baca Juga

Antara/Fakhri

Warga Florida Didakwa Menyuap Pejabat Venezuela Demi Kontrak

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 05 Agustus 2021, 23:00 WIB
Seorang warga Florida, AS, didakwa menyuap pejabat Venezuela untuk mendapatkan kontrak senilai US$250 juta (Rp 3,5 triliun) dan melakukan...
Youtube.com

Kisah Penguin di Kebun Binatang Thailand yang Rindu Penonton

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 05 Agustus 2021, 21:46 WIB
Suara kepak kaki penguin terdengar nyaring di kebun binatang yang kosong di Thailand, ketika serombongan burung itu keluar kandang untuk...
Dok. Kemenkominfo

Perkuat Kolaborasi G20, Menkominfo Usulkan Kelompok Kerja Ekonomi Digital

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Kamis 05 Agustus 2021, 20:39 WIB
Pembentukan Kelompok Kerja Ekonomi Digital menurut Menteri Johnny akan memiliki mandat yang lebih jelas, terstuktur serta lebih...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Olimpiade Jadi Tujuan Utama Pembinaan Atlet

INDONESIA berhasil mendapatkan lima medali di Olimpiade 2020 yang digelar di Tokyo, Jepang.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya