Minggu 16 Mei 2021, 07:50 WIB

Ribuan Warga di Eropa Gelar Aksi Unjuk Rasa Dukung Palestina

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Ribuan Warga di Eropa Gelar Aksi Unjuk Rasa Dukung Palestina

AFP
Demontrasi menentang agresi Israel ke Palestina di Madrid, Spanyol, Minggu (WIB, 16/5/2021)

 

RIBUAN pengunjuk rasa berbaris di kota-kota besar Eropa termasuk London, Berlin, Madrid dan Paris pada Sabtu (15/5) untuk mendukung warga Palestina karena kekerasan terburuk berkecamuk antara Israel dan militan di Gaza.

Di London, beberapa ribu pengunjuk rasa membawa plakat bertuliskan "Hentikan Pengeboman Gaza" dan meneriakkan slogan "Bebaskan Palestina" berkumpul di Marble Arch, dekat Taman Hyde, ibu kota Inggris, untuk berbaris menuju kedutaan Israel.

Kerumunan warga berkumpul di sepanjang Kensington's High Street tempat kedutaan berada.

Penyelenggara mengklaim sebanyak 100 ribu orang telah berkumpul untuk demonstrasi tersebut meskipun polisi London mengatakan mereka tidak dapat mengonfirmasi angka apa pun.

"Kelompok itu tersebar di daerah yang luas sehingga tidak mungkin menghitung mereka," kata juru bicara Kepolisian Metropolitan.

"Petugas terlibat dengan sekelompok orang yang berkumpul untuk demonstrasi di pusat kota London sore ini," kata polisi dalam pernyataan terpisah, menambahkan bahwa ada rencana untuk mengekang penyebaran covid-19.

"Kali ini berbeda. Kali ini kami tidak akan disangkal lagi. Kami bersatu. Kami sudah muak dengan penindasan," kata Duta Besar Palestina Husam Zomlot kepada para demonstran.

"Hari ini kami cukup bicara, cukup dengan keterlibatan," tambahnya.

Simon Makepace, seorang akuntan berusia 61 tahun mengatakan bahwa dia bergabung dengan protes karena seluruh dunia harus melakukan sesuatu untuk membantu Palestina.

Dia mengkritik Amerika Serikat, yang menurutnya mendukung Israel secara tidak adil, dan mendesak Washington untuk mewujudkan perdamaian dan menghentikan apa yang terjadi.

Azadeh Pyman, seorang ilmuwan berusia 50 tahun mengatakan bahwa dia dibesarkan oleh orang tua dan kakek neneknya untuk kepentingan Palestina.

"Saya awalnya bukan orang Palestina, tetapi hati saya terluka untuk orang Palestina," katanya.

"Saya pikir itu penyebab yang akan turun dari satu generasi ke generasi lain, sampai Palestina merdeka," imbuhnya.

Di Madrid, sekitar 2.500 orang, banyak dari mereka adalah kaum muda membawa bendera Palestina, berbaris ke alun-alun Puerta del Sol di pusat kota. "Ini bukan perang, ini genosida," teriak mereka.

"Mereka membantai kami," kata Amira Sheikh-Ali, 37 tahun asal Palestina.

"Kami berada dalam situasi ketika Nakba terus berlanjut di pertengahan abad ke-21," ujarnya, mengacu pada "bencana", kata yang digunakan oleh orang Palestina untuk menggambarkan penciptaan Israel pada tahun 1948 ketika ratusan ribu orang melarikan diri atau diusir keluar.

"Kami ingin meminta Spanyol dan otoritas Eropa untuk tidak bekerja sama dengan Israel, karena dengan mereka diam, mereka bekerja sama," kata Ikhlass Abousiane, perawat berusia 25 tahun asal Maroko.

Pawai itu terjadi di tengah kekerasan terburuk Israel-Palestina sejak perang 2014 di Gaza.

Sementara itu, ribuan orang berbaris di Berlin dan kota-kota Jerman lainnya menyusul seruan dari kolektif Samidoun.

Tiga pawai digelar di distrik kelas pekerja Neukoelln selatan Berlin, rumah bagi sejumlah besar warga dengan akar Turki dan Arab.

Para pengunjuk rasa meneriakkan "Boikot Israel" dan melemparkan batu serta botol paving ke arah polisi, yang menyebabkan beberapa penangkapan.

Protes lainnya diadakan di Frankfurt, Leipzig dan Hamburg.

Pada hari Selasa, bendera Israel dibakar di depan dua sinagog di Bonn dan Muenster.

Petugas polisi menggunakan gas air mata dan meriam air di Paris untuk mencoba membubarkan unjuk rasa pro-Palestina yang digelar meskipun ada larangan oleh pihak berwenang.

Beberapa orang melempar batu atau mencoba memasang penghalang jalan dengan penghalang konstruksi, tetapi sebagian besar polisi mengejar kelompok-kelompok di seluruh distrik sambil mencegah pawai apa pun menuju Place de la Bastille seperti yang direncanakan.

"Anda ingin melarang saya menunjukkan solidaritas dengan warga kami, meskipun desa saya sedang dibom?" Mohammed, 23 tahun yang mengenakan kaos bertuliskan "Bebaskan Palestina".

Pawai itu dilarang pada Kamis karena kekhawatiran akan terulangnya bentrokan sengit yang meletus pada pawai serupa di Paris selama perang terakhir pada 2014, ketika pengunjuk rasa membidik sinagog dan sasaran Israel serta Yahudi lainnya.

Tidak ada insiden yang dilaporkan saat ribuan orang berkumpul untuk melakukan protes dan pawai di beberapa kota lain termasuk Montpellier, Toulouse dan Bordeaux.

Baca Juga: Masyarakat Dunia Kutuk Kekerasan Israel terhadap Palestina

Di sisi lain, sekitar 500 orang dilaporkan berunjuk rasa di Athena. Polisi Yunani menggunakan meriam air dan terjadi perkelahian kecil dengan pengunjuk rasa di depan kedutaan Israel.

Israel memerangi militan Hamas di Gaza sambil mencoba menahan pecahnya bentrokan internal Yahudi-Arab dan kekerasan di Tepi Barat.

Pengeboman Israel dimulai Senin, setelah penguasa Islam di Gaza, Hamas, menembakkan roket ke arah Jerusalem.

Serangan itu sebagai tanggapan atas tindakan polisi Israel di titik nyala kompleks masjid Al-Aqsa di Jerusalem, serta tindakan keras terhadap protes pada pengusiran warga Palestina yang direncanakan oleh Israel dari rumah mereka di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem timur yang dicaplok.

Sejak Senin, serangan udara dan artileri Israel di Gaza telah menewaskan 139 orang termasuk 39 anak-anak, dan melukai 1.000 lainnya, menurut pejabat kesehatan.

Kelompok bersenjata Palestina telah menembakkan ratusan roket ke Israel sejak itu, menewaskan 10 orang, termasuk seorang anak dan seorang tentara. Lebih dari 560 orang Israel terluka. (Straitstimes/OL-13)

Baca Juga: Jokowi Desak Agresi Israel terhadap Palestina Dihentikan

Baca Juga

AFP/Jorge Guerrero

Iran Tolak Tuduhan Israel Soal Serangan Kapal Tanker

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 18:30 WIB
MT Mercer Street, yang dikelola oleh miliarder Israel Eyal Ofer, dihantam pada Kamis di lepas pantai Oman, dalam sebuah insiden yang...
ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto

Indonesia Terima 3,5 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Moderna dari AS

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 15:34 WIB
Menlu Retno Marsudi menyampaikan Indonesia mengapresiasi pemerintah Amerika Serikat atas dukungan tambahan vaksin Covid-19 Moderna...
AFP

Presiden Terpilih Iran Akan Fokus pada Ekonomi dan Kesepakatan Nuklir

👤Nur Aivanni 🕔Minggu 01 Agustus 2021, 14:14 WIB
Ultrakonservatif Iran Ebrahim Raisi akan dilantik pada Selasa (3/8) sebagai presiden baru republik Islam itu, sebuah negara yang terperosok...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Pemerintah Afghanistan Hadapi Krisis Eksistensial

 Laporan SIGAR menggarisbawahi kekhawatiran pasukan Afghanistan tidak siap untuk melakukan pertahanan yang berarti

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya