Kamis 07 Januari 2021, 02:10 WIB

Pemerintah Rekrut Sejuta Guru dengan Sistem PPPK

Indriyani Astuti | Humaniora
Pemerintah Rekrut Sejuta Guru dengan Sistem PPPK

ANTARA FOTO/Reno Esnir
Kepala BKN, Bima Haria Wibisana.

 

INDONESIA saat ini kekurangan guru dan distribusi guru di daerah juga tidak merata. Untuk itu pemerintah akan merekrut 1 juta guru dengan skema pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK) tahun ini.

Kesempatan untuk mengikuti ujian PPPK tersebut juga terbuka bagi para guru honorer, termasuk guru tenaga honorer kategori 2 (eks THK2).

“Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) pada 23 November 2020 telah mengumumkan dan ini menjadi fokus Badan Kepegawaian Negara (BKN) tahun 2021,” kata Kepala BKN, Bima Haria Wibisana, seperti dikutip dari siaran pers BKN, kemarin.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN), jelasnya, menyebutkan pegawai ASN (state civil apparatus) terdiri dari pegawai negeri sipil/PNS (civil servants) dan PPPK (government workers).

PNS dan PPPK, lanjut Bima, memiliki kedudukan, tugas dan tanggung jawab yang setara dalam pelayanan publik. Skema kerjanya, PNS lebih difokuskan pada pembuatan keputusan (kebijakan). Sementara itu, PPPK fokus pada peningkatan kualitas pelayanan publik dan mendorong percepatan peningkatan profesionalisme serta kinerja instansi pemerintah.

Lebih lanjut, Kepala BKN menjelaskan, sesuai Peraturan Presiden No 38 Tahun 2020 terdapat 147 jabatan fungsional yang dapat diisi PPPK, termasuk jabatan fungsional guru. Pasalnya, ada kebutuhan mendesak pengangkatan PPPK dalam jabatan guru.

“PPPK akan memperoleh hak pendapatan gaji dan tunjangan dengan besaran yang sama seperti PNS sesuai level dan kelompok jabatan. Pengaturan mengenai itu diatur dalam Peraturan Presiden No 98 Tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK,” jelas Bima lagi.

Selain itu, tambahnya, PPPK tetap memiliki hak yang sama dengan PNS, seperti hak cuti dan hak untuk pengembangan kompetensi. Selain itu, PPPK juga mendapatkan perlindungan jaminan hari tua, jaminan kesehatan, jaminan kecelakaan kerja, hingga bantuan hukum seperti yang diperoleh PNS sebagaimana tercantum dalam Pasal 22 dan Pasal 106 UU No 5 Tahun 2014 serta Pasal 75 PP No 49 Tahun 2018 tentang Mana jemen PPPK.

“Kelebihan lain dari sistem PPPK ini ialah pelamar tidak terikat batas usia maksimum 35 tahun seperti yang berlaku bagi PNS,” ucapnya. Adapun perbedaan utama antara PNS dan PPPK ialah sistem pensiun yang ada sekarang. Namun, Bima menekankan tidak tertutup kemungkinan PPPK memperoleh pensiun melalui perubahan mendasar dari skema sistem pensiun dan jaminan hari tua. (Ind/X-7)

Baca Juga

Antara

Utilisasi masih 50%, Palapa Ring belum Memberi Manfaat Maksimal

👤Andhika prasetyo 🕔Jumat 26 Februari 2021, 10:45 WIB
PRESIDEN Joko Widodo menginstruksikan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) untuk meningkatkan pemanfaatan Palapa...
Antara/Siswowidodo.

Aktivitas Fisik Ringan Menjaga Daya Mobilitas Orang Tua

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 26 Februari 2021, 10:39 WIB
Orang dewasa di Amerika Serikat yang berusia 65 tahun ke atas berusaha memenuhi pedoman aktivitas fisik yang merekomendasikan aktivitas...
DOK Pribadi.

Alat Masak yang Dilapisi Marble Lebih Aman bagi Kesehatan

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 26 Februari 2021, 10:39 WIB
Peralatan masak marble tidak mudah lengket dan dianggap lebih aman dibandingkan peralatan masak antilengket yang terbuat dari bahan kimia...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya