Rabu 16 Desember 2020, 08:00 WIB

RSUP Fatmawati Sukses Jalankan Operasi Jantung Pertama

Ferdian Ananda | Humaniora
RSUP Fatmawati Sukses Jalankan Operasi Jantung Pertama

Dok RSUP Fatmawati
Tim yang bertugas usai melakukan operasi.

 

Pada usia ke-58 Tahun, RSUP Fatmawati telah mewujudkan cita-citanya dengan melakukan operasi bedah jantung pertama pada tanggal 5 Desember 2020.

Operasi dilakukan pada anak usia 5 tahun dengan kasus diagnosa pre-operasi ASD (Atrial Septal Defect) sekundum, ukuran defek 12 mm dengan rim posterior yang minimal, dan anak usia 1 tahun 4 bulan dengan diagnosa preoperasi VSD (Ventricular Septal Defect) perimembran outlet, prolaps RCC dari Aortic valve dan gizi kurang.

Baca juga: Pelaksanaan DIPA, Menkes : Jangan Coba-coba KKN

Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat drg. Widyawati mengatakan operasi jantung pertama ini dilakukan di Ruang Bedah Sentral lantai 6 RSUP Fatmawati dan dilakukan oleh Tim Bedah Jantung dari RSPJN Harapan Kita dan Tim Bedah Jantung dari RSUP Fatmawati, dengan operator dr. Ahmad Faisal, dr. Rugun Tobing, dan dr. Widya (Tim Bedah Jantung dari RSUP Fatmawati). Operasi disupervisi oleh dr. Budi Rahmat, (Tim Bedah Jantung dari RSPJN Harapan Kita).

"Kasus pertama adalah pasien anak perempuan usia 5 tahun, berat badan 12 kilogram, dengan diagnosa pre operasi ASD sekundum, ukuran defek 12 mm dengan rim posterior yang minimal. Operasi dimulai pukul 08.02 WIB," kata Wadyawati dalam keterangan tertulis, Senin (15/12).

Dia menambahkan operasi selesai tanpa penyulit dan pasien dipindahkan ke ruang Mini ICU pukul 12.18 WIB dengan CPB time 35 menit dan aortic cross clamp time 14 menit.

Selama di Ruang Mini ICU, fase pemulihan cukup singkat dan anak mulai stabil tanpa bantuan alat mesin bantu napas 24 jam pasca operasi, dan pemulihan lanjutan dilaksanakan di Ruang HCU sejak hari Senin tanggal 7 Desember 2020 pukul 08.20 WIB dan pasien setelah dirawat 5 hari diizinkan untuk pulang.

Kasus kedua adalah bayi laki-laki, usia 1 tahun 4 bulan, berat badan 7,2 kilogram, dengan diagnosa pre operasi VSD perimembran outlet, prolaps RCC dari Aortic valve dan gizi kurang. Operasi dimulai pukul 12.55 WIB. Operasi selesai tanpa penyulit dan pasien dipindahkan ke ruang mini ICU pukul 17.20 WIB dengan CPB time 63 menit dan aortic cross clamp time 21 menit, d imana didapatkan VSD sesuai diagnosis awal dengan varian PDA (Patent Ductus Arteriosus) kecil.

Dilakukan VSD closure dan PDA ligasi sekaligus. Fase pemulihan pada pasien kedua ini cukup singkat dan anak mulai stabil tanpa bantuan alat mesin bantu nafas 7 jam pasca operasi, dan pemulihan lanjutan dilaksanakan di Ruang HCU Senin tanggal 7 Desember 2020 pukul 08:20 WIB dan pasien setelah dirawat 5 hari diizinkan untuk pulang.

Operasi ini dukung oleh Tim Unit Kardiovaskular Intervensi (UKVI) RSUP Fatmawati yang dipimpin dr. Mochammading dan Tim Bedah Jantung dan Kardiovaskular-KSM Bedah.(H-3)

Baca Juga

MI/SUSANTO

Menu Favorit Menteri Keuangan di Idulfitri 2021

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Jumat 14 Mei 2021, 16:13 WIB
Ani mengatakan lebaran kali ini merupakan tahun kedua kita tidak bisa berinteraksi secara langsung/fisik dengan...
Antara

Sri Mulyani Habiskan Malam Lebaran dengan Keluarga Secara Virtual

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Jumat 14 Mei 2021, 15:24 WIB
Meski rindu bertemu dengan keluarga besar, Ani, sapaan akrabnya, berusaha mematuhi larangan mudik Lebaran untuk mencegah penyebaran...
ANTARA/BAYU PRATAMA S

Dua Sungai di Kalimantan Selatan Meluap, 2 Kabuparen Kebanjiran

👤Humaniora 🕔Jumat 14 Mei 2021, 12:50 WIB
Sungai Satui di Kabupaten Tanah Bumbu dan Sungai Haruyan di Kabupaten Hulu Sungai Tengah meluap akibat hujan dengan intensitas...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Toleransi tak Pernah Putus di Adonara

Bencana membuat masyarakat Adonara semakin rukun. Ramadan lebih mempersatukan mereka.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya