Kamis 29 April 2021, 15:35 WIB

Menkeu: Reformasi Struktural Hasilkan Ekonomi Berkualitas

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Menkeu: Reformasi Struktural Hasilkan Ekonomi Berkualitas

Antara
Menteri Keuangan Sri Mulyani saat menjadi pembicara.

 

MENTERI Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan reformasi struktural yang diupayakan pemerintah akan menghasilkan pertumbuhan ekonomi berkualitas hingga 2025 mendatang.

“Pertumbuhan ekonomi Indonesia diharapkan bisa meningkat dengan sumbangan reformasi struktural,” ujar Ani, sapaan akrabnya, dalam rapat koordinasi secara virtual, Kamis (29/4).

Dia menekankan bahwa reformasi struktural meliputi lima kebijakan strategis, yakni pembangunan SDM, pembangunan infrastruktur, reformasi birokrasi, penyederhanaan regulasi dan transformasi ekonomi.

Baca juga: Prediksi ADB, Ekonomi Indonesia Tumbuh 4,5% pada 2021

Keberhasilan reformasi struktural akan menjadi pembeda trajektori pertumbuhan ekonomi. Serta, mengakselerasi pertumbuhan hingga di atas level 6%.

Menurut Bendahara Negara, tanpa reformasi struktural, kinerja ekonomi kembali pada pola business as usual (BAU) di kisaran 5%. Pun, dapat menciptakan productivity loss hingga Rp2.301 triliun sepanjang 2021-2025.

Lewat reformasi struktural yang tepat, lanjut dia, pertumbuhan ekonomi pada 2022 akan mampu mencapai 5,8%. Adapun pertumbuhan ekonomi pada tahun ini diperkirakan 5,3%.

Baca juga: Defisit Anggaran per Maret 2021 Capai Rp144,2 Triliun

“Transformasi struktural ini bisa mendukung atau menyumbangkan pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi. Terutama pada faktor investasi dan ekspor,” pungkas mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia.

Dengan adanya reformasi struktura, pada 2022 konsumsi rumah tangga akan tumbuh 5,2% (yoy). Lalu, konsumsi Lembaga Non Profit yang Melayani Rumah Tangga (LNPRT) tumbuh 7,2% (yoy). Berikut, konsumsi pemerintah tumbuh 5,2% (yoy), investasi 6,6% (yoy), ekspor 6,8% (yoy) dan impor 6,1% (yoy).

“Akselerasi pertumbuhan investasi diharapkan mencapai di atas 7% (pada 2025), demikian juga ekspor. Ini bisa mendukung pertumbuhan ekonomi di atas 6%, tanpa harus membebani APBN,” tutup Ani.(OL-11)

Baca Juga

Antara

Tanpa Insentif, Pembelian Mobil akan Tetap Tinggi

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Senin 17 Januari 2022, 20:32 WIB
Tingkat pembelian mobil baru di Indonesia akan tetap tinggi di 2022 meski tanpa insentif Pajak Penjualan atas Barang Mewah...
Antara

Industri Hulu Migas Setor Rp203 T ke Negara

👤Insi Nantika Jelita 🕔Senin 17 Januari 2022, 20:23 WIB
Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) berhasil mengumpulkan total pendapatan atau revenue...
Dok Sujud

Produk Sajadah Asli Indonesia ini Disambut Baik Luar Negeri

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 17 Januari 2022, 19:45 WIB
Tidak ingin menyerah di kala pandemi, dua anak muda dari Yogyakarta ini memutuskan banting stir untuk memproduksi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya