Senin 14 Februari 2022, 19:06 WIB

Ilmuwan Temukan Bagian Otak yang Memberi Sinyal Rasa Kenyang

Galih Agus Saputra | Weekend
Ilmuwan Temukan Bagian Otak yang Memberi Sinyal Rasa Kenyang

123RF
Proses otak memberi tahu tubuh telah kenyang masih menimbulkan banyak pertanyaan.

 

Normalnya, seseorang setelah makan, akan merasa kenyang. Namun, proses terjadinya kondisi itu di dalam otak masih menjadi tanda tanya bagi para ilmuwan. 

Sedari dulu, para ilmuwan sebenarnya juga sudah mengetahui adanya sirkuit amigdala di dalam otak, yang selain memberikan sinyal kenyang juga mengontrol rasa takut, sakit, dan emosi. Akan tetapi, bagaimana kinerja sinyal kenyang di dalam sirkuit tersebut secara lebih spesifik rupanya masih menyimpan banyak kerumitan.

Berangkat dari persoalan itu, Ilmuwan Departemen Neuroscience, University of Arizona, Amerika Serikat, Haijiang Cai lantas melakukan eksperimen tikus untuk melakukan amatan lebih lanjut pada amigdala.

Dalam penelusurannya, Cai dan tim lantas melihat bahwa rupanya ada sinyal yang berasal dari amigdala, yang terhubung dengan suatu area bernama nukleus parasubthalamic (PSTh). 

Cai mengatakan bahwa area itulah yang bertanggung jawab atas sinyal atau rasa kenyang. Di dalamnya juga terdapat hormon cholecystokinin (CCK) dan neruon spesifik dari amigdala yakni PKC-delta, yang sebelumnya juga dianggap menjadi kontroversi terkait pemberi sinyal rasa kenyang.

Menurut Cai, PSTh mengetahui CCK ketika terjadi sekresi dalam usus dan kemudian memberi tahu otak seseorang bahwa ia sudah kenyang setelah makan. Sementara PKC-delta,  perannya ialah sebagai mediator dengan cara menghambat neuron lain (emosi atau takut) dalam amigdala.

"Para peneliti mengerti bahwa neuron di pusat amigdala harus diaktifkan oleh neuron PCK-delta, dan juga diaktifkan oleh CCK," kata Cai, sebagaimana dilansir dari Sciencedaily, Senin, (14/2).

Cai dan tim menerbitkan hasil penelitian ini di jurnal Molecular Metabolism. Dengan adanya temuan ini, mereka percaya di masa depan para ilmuwan akan semakin mudah menentukan obat gangguan makan atau untuk mengatur berat badan. Lebih dari itu, mereka juga dapat mencegah efek samping dari obat-obatan yang hendak digunakan.

"Jika kita dapat menargetkan bagian otak yang bertanggung jawab atas rasa kenyang dengan lebih baik, kta dapat membuat perawatan dengan efek samping yang lebih sedikit," imbuhnya.

Cai sendiri mengaku awal mula ketertarikannya pada penelitian ini, dilandasi oleh keinginan untuk mengurai hubungan antara emosi dan nafsu makan seseorang. Menurutnya, area PSTh sebenarnya juga sudah diketahui ilmuwan Tiongkok sejak 1990-an, akan tetapi ia tidak pernah diurai lebih lanjut, bahkan fungsinya tidak diketahui.

"Padahal kita tahu bahwa urusan makan dan emosi adalah hal yang berbeda. Tetapi mengapa mereka terkait satu sama lain. Beberapa orang tetap bisa makan saat stres, sementara yang lain makan lebih sedikit. Beberapa orang dengan kelainan makan atau obesitas memiliki perilaku makan yang tidak normal, tetapi mereka juga memiliki masalah emosional. Jadi, kami ingin mengidentifikasi mekanisme saraf yang mengontrol makan dan emosi dan bagaimana kaitan satu sama lain. Pengetahuan ini selanjutnya diharapkan dapat membantu upaya pengembangan perawatan yang lebih spesifik," pungkasnya. (M-2) 

Baca Juga

Dok Prost Fest 2022

Prost Fest 2022 di Bali Bakal Tampilkan Puluhan Musisi Kenamaan

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 30 Juni 2022, 15:02 WIB
Prost Fest 2022 bukan hanya menjadi hiburan semata, tapi juga mengedepankan para local heroes ke pentas Nasional hingga bisa...
Instagram @mangkokku_id

Gandeng Tasyi Atasyia, Mangkokku Hadirkan Rice Bowl Baru

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 30 Juni 2022, 12:15 WIB
"Menu kolaborasi dengan Tasyi Atasyia ini adalah menu seasonal (musiman). Nanti dua bulan kemudian akan ada lagi menu kolaborasi baru...
Dok. Titimangsa

Senandung Revolusi Ismail Marzuki

👤Fathurrozak 🕔Kamis 30 Juni 2022, 12:05 WIB
Pentas monolog ini berlangsung di Teater Kecil Taman Ismail Marzuki, Rabu-Kamis, 29-30 Juni pukul 20.00 WIB dengan penonton...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya