Selasa 11 Mei 2021, 19:45 WIB

Intip Segudang Manfaat Kayu Cendana Merah

Mediaindonesia.com | Weekend
Intip Segudang Manfaat Kayu Cendana Merah

thebetterindia.com
Ilustrasi

 

Kayu cendana merah sejak dulu dikenal untuk pengobatan tradisional seperti peradangan, luka, masalah kulit dan masih banyak lainnya.

Baca juga : PBB Prihatin atas Kekerasan di Israel-Palestina

Jenis kayu ini kaya akan fitokimia seperti glikosida, minyak atsiri, flavonoid dan senyawa polifenol seperti flavonoid, tanin dan asam fenolat. Senyawa ini dikenal karena sifat antioksidan, anti-inflamasi dan analgesiknya yang kuat.

Selain untuk menyembuhkan luka dan peradangan, kayu cendana juga memiliki beberapa manfaat kesehatan lain, berikut ini adalah ulasannya seperti dilansir Boldsky, Selasa (11/5).

1. Mengobati sakit kepala
Pasta cendana merah digunakan secara eksternal sebagai agen pendingin untuk mengobati atau mengatasi sakit kepala. Ketika dioleskan di dahi, bisa membuat rileks dan menenangkan pikiran.

2. Menyembuhkan luka
Kayu yang diekstrak dari pohon cendana merah memiliki khasiat penyembuhan luka. Kayu cendana merah terutama digunakan untuk mengobati luka akut akibat komplikasi diabetes. Selain itu, aktivitas angiogenesis kayu membantu dalam pembentukan pembuluh darah baru dan sel kulit untuk menyembuhkan luka dengan lebih cepat.

3. Menjaga kesehatan kulit dengan baik
Efek anti-inflamasi, astringent dan antioksidan yang kuat dari heartwood digunakan untuk mengobati banyak masalah kulit seperti psoriasis, kulit kecokelatan, kulit berminyak, terbakar sinar matahari, hiperpigmentasi, jerawat dan penuaan dini.

Bubuk cendana merah yang dicampur dengan bahan-bahan seperti jus lemon, dadih dan minyak lalu yang kemudian dioleskan pada kulit dapat mengatasi masalah tersebut.

4. Menurunkan kolesterol
Bagian inti kayu memiliki sifat penurun lipid atau kolesterol, kulit pohon membantu mengurangi total dan kolesterol jahat / LDL dalam tubuh dan meningkatkan pembentukan HDL atau kolesterol baik.

Hal ini disebabkan karena adanya pterostilbene, asam gentisat, asam 3-hidroksibenzoat, asam alfa dan beta resorsilat, serta asam vanilat pada kayu cendana merah.

5. Bertindak sebagai afrodisiak
Afrodisiak adalah zat yang digunakan untuk meningkatkan hasrat seksual, perilaku dan kesenangan seksual. Kayu cendana merah dianggap sebagai afrodisiak alami yang dapat membantu meningkatkan seksualitas seseorang dengan meningkatkan aliran darah di alat kelamin, meningkatkan suasana hati, dan menenangkan sistem saraf.

6. Mencegah tukak lambung
Sifat antioksidan cendana merah dapat membantu mencegah kerusakan sel lambung yang disebabkan oleh radikal bebas sehingga dapat mencegah risiko tukak lambung.

Sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa cendana merah memiliki efek gastroprotektif terhadap kerusakan yang disebabkan ulkus yang diinduksi ibuprofen. Ini juga membantu mengurangi risiko lesi lambung, menjaga fungsi sel dan kesehatan mukosa usus terhadap agen penyebab bisul.

7. Mengelola diabetes
Polifenol dalam kayu cendana merah dapat membantu menurunkan kadar glukosa dalam tubuh dan meningkatkan sekresi insulin.

Sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa keberadaan seng mineral dalam cendana merah yang berjumlah besar memainkan peran penting dalam sintesis, sekresi, dan penyimpanan insulin karena efek anti-diabetesnya.

8. Mengobati masalah hati
Kayu cendana merah dapat digunakan untuk mengobati berbagai masalah hati yang disebabkan oleh radikal bebas. Flavonoid seperti tanin dan asam fenolik dalam kulit pohon cendana merah membantu menangkal radikal bebas dan melindunginya.

9. Mengobati batuk
Batuk disebabkan karena peradangan pada saluran pernafasan oleh patogen. Sifat antimikroba cendana merah membantu membunuh patogen dan sifat anti-inflamasi mengurangi peradangan, sehingga mengatasi batuk, sakit tenggorokan, dan penumpukan lendir.

10. Memiliki efek kemopreventif
Polifenol alami seperti asam fenolik, flavonoid, stilbena, dan lignan di kayu cendana merah membantu menargetkan beberapa jalur yang terkait dengan karsinogenesis, peradangan, proliferasi sel, radiasi, dan metastasis, semuanya terkait dengan pembentukan kanker.

Menurut sebuah penelitian, Pterolinus K dan pterolinus L yang diekstrak dari cendana merah memiliki sifat anti kanker dan dapat membantu mengurangi risiko jenis kanker seperti payudara, usus besar, pankreas dan prostat. (Ant/OL-12)

Baca Juga

ISWI Fashion Academy

Karya Mahasiswa Fesyen Indonesia Tampil di Thailand Fashion Week

👤Bintang Krisanti 🕔Selasa 29 November 2022, 18:15 WIB
Mahasiswa ISWI Fashion Academy berkolaborasi dengan dua label Tanah Air untuk menampilkan kkoleksi di Thailand Fashion Week...
Dok. newscientist.com/ Ella Maru-University of Tel Aviv

Metode Memanggang Sudah Ada Sejak 780 Ribu Tahun Lalu

👤Devi Harahap 🕔Selasa 29 November 2022, 14:16 WIB
Temuan sisa-sisa gigi ikan mas purba menunjukkan kemungkinan manusia telah mengenal metode memasak sejak 780 ribu tahun...
Dok. Sciencealert.com

Seperti Apa Bentuk Dinosaurus Saat Ini Jika Tidak Mengalami Kepunahan?

👤Devi Harahap 🕔Selasa 29 November 2022, 14:01 WIB
Dinosaurus akan menjadi salah satu spesies paling berkuasa di bumi jika tidak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya