Sabtu 26 Maret 2022, 20:30 WIB

UU Baru UE Bikin Big Tech Bersaing dengan Pemain Kecil

Mediaindonesia.com | Teknologi
UU Baru UE Bikin Big Tech Bersaing dengan Pemain Kecil

AFP/Denis Charlet.
Logo sejumlah Big Tech.

 

DARI pelanggan Amazon hingga pemilik iPhone akan melakukan pemikiran ulang dalam cara berinteraksi dengan Big Tech. Ini berkat undang-undang baru yang disetujui oleh Uni Eropa pada Kamis (24/3).

Undang-Undang Pasar Digital (The Digital Markets Act) mencoba memastikan pemain yang lebih kecil akan dapat memasuki pasar tanpa raksasa Silicon Valley menginjak mereka sebelum mereka turun. "Ini melawan kemampuan mereka untuk mengunci konsumen dalam ekosistem mereka hanya dengan kekuatan pangsa pasar," kata Pierre-Jean Benghozi dari lembaga penelitian Prancis CNRS.

Etos tersebut merupakan inti dari salah satu proposal yang paling menarik untuk memastikan interoperabilitas antaraplikasi perpesanan. Pada dasarnya, ini berarti pengguna WhatsApp, misalnya, dapat meninggalkan aplikasi, tetapi melanjutkan percakapan dengan teman nanti dengan menggunakan iMessenger, Signal, atau aplikasi lain.

WhatsApp, di kandang pemilik Facebook Meta, telah mempertahankan cengkeraman di pasar setidaknya sebagian karena begitu banyak orang sudah menggunakannya. Jika tidak lagi memiliki daya tarik itu, tidak sulit untuk melihat pengguna beralih ke aplikasi lain.

Transformasi digital

Sonia Cisse, pengacara spesialis dari firma Linklaters, menyoroti ketentuan dalam undang-undang yang akan menghentikan platform besar untuk mempromosikan layanan mereka sendiri daripada saingan mereka. "Ini masalah bagi Google," katanya. "Jika Anda mengetik 'perjalanan' ke dalam bilah pencarian, misalnya, Anda tidak akan lagi menemukan perjalanan yang ditawarkan oleh Google."

Amazon juga telah lama dituduh mempromosikan produknya sendiri. Praktik-praktik itu akan ilegal jika DMA lolos dalam bentuknya saat ini.

Apple juga menghadapi beberapa dominasinya yang tergencet. Ia tidak akan lagi dapat memaksa pelanggan untuk membeli dan menjual aplikasi menggunakan sistem pembayaran internalnya dan pengguna akan dapat menghapus browser Safari yang menjadi standar pada iPhone-nya.

Maya Noel, dari grup Digital France yang melobi perusahaan rintisan, mengatakan aturan semacam ini dapat mengubah lanskap sepenuhnya untuk pengembang yang lebih kecil. Toko aplikasi, "Tidak akan lagi dapat memaksa mereka untuk melalui sistem identifikasi, sistem pembayaran, atau mencegah mereka beriklan secara langsung," jelasnya.

Ursula Pachl dari Organisasi Konsumen Eropa menyebutnya sebagai hukum penting untuk transformasi digital UE. "Namun negara-negara anggota sekarang juga harus menyediakan Komisi dengan sumber daya penegakan yang diperlukan untuk melangkah pada saat ada permainan curang," katanya.

Satu untuk semua

Di masa lalu, undang-undang UE yang besar mengalami penerapan yang tidak merata. Regulasi privasi data besar (GDPR) mulai berlaku pada 2018 dan memberdayakan regulator di seluruh blok untuk mengeluarkan denda tinggi. Namun para aktivis telah lama menyesali lambatnya tindakan dengan kasus-kasus yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk diselesaikan melalui sistem. 

Maya Noel berharap DMA akan berbeda. Dia mengatakan pengembang aplikasi, misalnya, harus bisa mendapatkan tanggapan yang sangat cepat atas laporan ketidakpatuhan.

Pelapor tidak perlu lagi membuktikan bahwa perusahaan besar itu menyalahgunakan posisi dominannya. Sebaliknya, itu akan cukup untuk menunjukkan bahwa salah satu aturan wajib DMA telah dilanggar.

Baca juga: Lima Tujuan Baik UU Pasar Digital Uni Eropa

Industri ini, tentu saja, jauh dari kata bahagia. "DMA meminjam solusi dari kasus penegakan persaingan yang sedang berlangsung, tetapi menerapkannya secara tidak fleksibel dan berdasarkan satu ukuran untuk semua layanan platform perusahaan yang ditunjuk sebagai penjaga gerbang," kata CCIA, kelompok lobi industri.

Pengacara Sonia Cisse juga bertanya terkait hukum sudah terlalu jauh atau tidak. "Ini sedikit seperti GDPR," katanya. "Ini dirancang untuk pemain yang sangat besar, tetapi pemain kecil lain terjebak di jaring." (AFP/OL-14)

Baca Juga

photodune.net

Pastikan Konten Media Sosial Berdampak Positif, Ini Caranya

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 06 Juli 2022, 16:41 WIB
Dalam bermedia sosial, tujuan penggunaan sosial media menjadi landasan...
Dok.Ist

ReliPay,Kolaborasi Terbaru dari Digiasia dan Reliance Group

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 06 Juli 2022, 13:28 WIB
Co-branding layanan dompet digital ini merupakan kerjasama lanjutan antara Digiasia Bios dengan Reliance...
dok.Ant

Beralih ke TV Digital Tidak Perlu Beli TV Baru, Ini Caranya

👤Muhamad Fauzi 🕔Rabu 06 Juli 2022, 07:15 WIB
KEMENTERIAN Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menyampaikan masyarakat tidak perlu panik dan harus meluruskan persepsi salah kaprah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya