Sabtu 07 Januari 2023, 07:25 WIB

Butuh Suntikan Pemain yang Lebih Segar

Suryopratomo Pemerhati Sepak Bola | Sepak Bola
Butuh Suntikan Pemain yang Lebih Segar

MI/Seno
Suryopratomo Pemerhati Sepak Bola

 

PASTI tidak pernah terbayangkan oleh Graham Potter, empat bulan terakhir ini akan begitu menakutkan. Dalam sembilan pertandingan terakhir di Liga Primer, Chelsea tidak pernah meraih sekali pun kemenangan. Bahkan menghadapi Nottingham Forest pun, the Blues hanya mampu bermain imbang 1-1.

Padahal saat ditarik untuk menggantikan posisi Thomas Tuchel pada 8 September lalu, sentuhan Potter begitu luar biasa. Ia mampu menyulap Brighton & Hove Albion menjadi kesebelasan kuda hitam. Tidak tanggung-tanggung di pertandingan pembukaan musim sekarang ini, Brighton mampu mengandaskan raksasa Manchester United 2-1 di Old Trafford. Sebuah sejarah besar yang belum pernah bisa mereka lakukan.

Dalam lima pertandingan pertama Liga Primer, Brighton mampu mengumpulkan 10 poin sehingga membawa mereka ke jajaran papan atas klasemen sementara. Bahkan untuk pertama kalinya Brighton mampu mencetak lima gol dalam satu pertandingan saat mereka menundukkan Leicester City 5-2.

Pelatih asal Argentina Marcelo Bielsa menilai Potter sebagai seorang pelatih yang modern dan membawa banyak ide baru kepada permainan sepak bola. “Ia membangun permainan mulai dari kiper dan pemain belakang untuk membiarkan bola kemudian terus bergerak,” puji pelatih yang membawa Argentina merebut medali emas Olimpiade Athena 2004 itu.

Potter dikenal sebagai seorang pelatih yang progresif dan tidak konvensional. Pelatih lawan sulit untuk menebak taktik yang Potter terapkan karena ia bisa mengubah sistem permainan timnya pada satu pertandingan.

Saat menangani Swansea, pernah Potter mengubah sampai 10 kali sistem permainannya dalam 90 menit pertandingan. Pelatih Manchester City Pep Guardiola mengaku sangat menikmati permainan dari tim asuhan Potter.

“Saya merupakan salah satu fans Potter. Brighton menjadi tim yang permainannya enak ditonton dan menarik dianalisis. Ia bebaskan anak asuhannya bermain, tetapi tahu apa yang perlu mereka lakukan untuk tim. Ia berhasil membuat anak asuhannya berani untuk bermain di mana saja,” puji Pep. 

Dengan begitu banyak pujian dan bahkan BBC sempat menyebut Potter pantas untuk menjadi pelatih nasional Inggris, wajar apabila pemilik baru Chelsea Todd Boehly terpikat. Ia berani membayar ganti rugi 15 juta pound sterling kepada Brighton dan memberikan kontrak 16 juta pound sterling kepada Potter. Bahkan pengusaha asal Amerika Serikat itu mau memberikan kompensasi tambahan 6,5 juta pound sterling untuk tim pelatih Potter.

Di awal musim kompetisi, prestasi Chelsea memang sempat naik-turun. Kegagalan untuk meraih kemenangan di Liga Champions membuat Tuchel harus kehilangan jabatannya. Padahal, pelatih asal Jerman itu sukses membawa the Blues menjuarai Piala Champions setelah pindah dari Paris St Germain.

Potter awalnya memberikan harapan bagi kebangkitan Chelsea. Namun, setelah itu prestasinya bukan meningkat, melainkan justru merosot. Kamis malam atau Jumat dini hari WIB, the Blues kembali dipaksa menelan pil pahit kalah 0-1 dari Manchester City.

Apabila masih dimiliki Roman Abramovich, Potter pasti akan tersingkir dari kursi pelatih. Pemilik lama Chelsea asal Rusia itu dikenal tidak mengenal kompromi. Selama 19 tahun memimpin the Blues, Abramovich 14 kali mengganti pelatih klub asal London Barat itu.

Potter dihadapkan kepada persoalan pelik, cederanya para pemain kunci. Ia harus kehilangan gelandang bertahan terbaik dunia N’Golo Kante yang didera cedera panjang. Chelsea juga harus membangkucadangkan Reece James dan Ben Chilwell yang juga mengalami cedera.

Di sisi lain, Chelsea kehilangan ujung tombak mereka setelah melepas Timo Werner kembali ke RB Leipzig dan meminjamkan Romelu Lukaku ke Internazionale Milan. The Blues kini tinggal memiliki Kai Havertz dan pemain gaek Pierre-Emerick Aubameyang sebagai pemain nomor 9.

Tidak usah heran apabila Chelsea kering gol. Hingga 17 pertandingan yang dimainkan di Liga Primer, mereka baru mencetak 20 gol, atau hanya setengah dari gol yang sudah diciptakan pemimpin klasemen Arsenal. Posisi Chelsea pun dua tingkat di bawah klub yang dibesarkan Potter, yaitu Brighton.

Potter membutuhkan suntikan pemain yang lebih segar. Salah satu yang menjadi target dalam jendela transfer di Januari ini ialah gelandang muda terbaik di Piala Dunia 2022, Enzo Fernandez. Pemain asal Argentina itu kini bermain untuk Benfica, Portugal.

 

Final dini

Chelsea tidak bisa berlama-lama menyelesaikan persoalan karena kompetisi tidak bisa dihentikan. Bahkan Minggu malam atau Senin dini hari WIB, the Blues harus bertandang ke Stadion Etihad untuk kembali bertemu the Citizens di babak ketiga Piala FA.

Berbeda dengan Liga Primer, di ajang Piala FA setiap pertandingan ialah final. Siapa yang kalah otomatis akan tersingkir dari gelanggang. The Blues akan absen gelar kalau kembali harus takluk di tangan Manchester City. Bahkan bukan hanya nirpiala, salah-salah Potter akan terjengkang juga dari kursi pelatih.

Dengan belajar dari kekalahan Kamis lalu, Potter mencoba lebih mendinamisasi lapangan tengah. Denis Zakaria dinilai lebih baik untuk mendampingi Mateo Kovacic daripada Jorginho. Gelandang bertahan asal Italia itu sudah mulai lamban dan akan dilepas Potter di jendela transfer bulan ini untuk digantikan Fernandez.

Potter berharap Mason Mount sudah benar-benar pulih sehingga bisa tampil besok malam. Kehadiran Mount akan memperkuat daya dobrak the Blues dan menjadi pendamping yang seimbang untuk Raheem Sterling, Christian Pulisic, atau Hakim Ziyech yang akan beroperasi dari sektor sayap.

Persoalan yang perlu dibenahi Potter ialah jantung pertahanan. Center-back Thiago Silva sudah terlalu tua dan lamban. Akan sulit bagi pemain asal Brasil itu untuk mengendalikan ujung tombak the Citizens, Erling Haaland, yang sangat cepat. Kalidou Koulibaly harus bekerja keras untuk melepas Silva.

Persoalannya, City tidak hanya memiliki Haaland yang sudah mencetak 21 gol dalam 16 pertandingan di Liga Primer, tetapi juga Phil Foden serta Riyad Mahrez yang sangat tajam. Apabila kesebelasan tuan rumah bisa mencuri gol di awal pertandingan, Chelsea akan sulit untuk bisa bangkit.

Jantung permainan the Citizens berada di kali Kevin de Bruyne. Meski belum kembali ke permainan terbaik setelah gagal di Piala Dunia 2022, pemain asal Belgia ini sangat tajam membaca permainan. Ia tidak hanya terampil dalam membagi bola, tetapi juga mampu menjadi ujung tombak yang mematikan.

City merupakan tim yang sangat solid. Mereka tidak hanya pandai memainkan tempo permainan, tetapi juga cepat untuk memindahkan blok permainan. Semua pemain bisa membangun satu kesatuan dan menjadi satu hati.

Dibutuhkan kedisplinan tinggi dan ketahanan fisik yang kuat apabila tidak ingin didikte tim asuhan Pep Guardiola. Kalau bisa menutup semua celah yang ada, seperti dilakukan pemain Everton, pemain the Citizens bisa frustrasi juga.

Pada saat itulah serangan balik bisa efektif untuk membuyarkan pertahanan City. Kalau Brentford atau Everton bisa melakukan itu, Chelsea pun seharusnya bisa menerapkannya. Itulah ujian sesungguhnya bagi Potter yang disebut-sebut sebagai pelatih masa depan Inggris.

 

 

Baca Juga

dok.Ant

Erick Thohir dan Zainudin Amali Dinilai Mampu Bawa Kemajuan Sepak Bola Indonesia

👤Akmal Fauzi 🕔Jumat 27 Januari 2023, 13:10 WIB
KETUA Asosiasi Provinsi (Asprov) PSSI Maluku Utara, Edi Langkara mendukung Erick Thohir dan Zainudin Amali untuk menjadi Ketua dan Wakil...
AFP/PIERRE-PHILIPPE MARCOU

Dominasi Los Blancos Berlanjut di Derbi Madrid

👤Akmal Fauzi 🕔Jumat 27 Januari 2023, 12:42 WIB
Los Blancos -julukan Madrid- meraih empat kemenangan dari enam pertemuan terakhir dengan dua lainnya masing-masing berakhir satu kekalahan...
Paul ELLIS / AFP

Gareth Southgate Curhat Sempat Berniat Mengundurkan Diri

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Januari 2023, 07:30 WIB
Gareth Southgate sempat berniat mengundurkan diri sebagai manajer Inggris menyusul kritik menjelang Piala Dunia...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya