Jumat 25 November 2022, 17:44 WIB

Wapres Imbau Elite Politik Stop Narasi Permusuhan

Emir Chairullah | Politik dan Hukum
Wapres Imbau Elite Politik Stop Narasi Permusuhan

ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas
Wakil Presiden Ma'ruf Amin

 

PARA elite politik diminta menghentikan berbagai narasi bernada permusuhan ketika melakukan kampanye politiknya. Hal ini, menurut Wakil Presiden Ma’ruf Amin, perlu dilakukan untuk menghindari keterbelahan dan menimbulkan permusuhan di dalam negara pada saat berlangsungnya kontestasi politik pemilu.

“Ini perlu demi keutuhan negara kita,” kata Ma’ruf usai membuka Musyawarah Nasional XI Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (Munas XI KAHMI) di Palu, Sulawesi Tengah, hari ini.

Hadir pada acara pembukaan acara tersebut antara lain Wapres ke-10 dan 12 Jusuf Kalla, MenkoPolhukam Mahfud MD, mantan Ketua DPR Akbar Tanjung, dan mantan Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan. Dalam acara tersebut sempat riuh rendah ketika Ma’ruf menyebutkan Anies sebagai salah satu pemimpin masa depan Indonesia dari KAHMI.

Lebih lanjut Ma’ruf menjelaskan, seharusnya para elite politik memberi contoh ke masyarakat bagaimana berkampanye secara santun dan saling menghargai pihak lain. Sebab kalau tidak, ungkapnya, masyarakat arus bawah bakal mengikuti tingkah laku para elite dan bertindak lebih keras.

“Karena itu, jangan berlebihan lah saat kampanye,” tegasnya.

Ma’ruf menyarankan para politisi yang berniat mau dalam Pemilu 2024 menggelorakan programnya ketimbang menarasikan politik identitas. “Kita sudah merasakan kalau menggunakan identitas bisa mengakibatkan keterbelahan. Karena itu dalam mengkampanyekan calon, seharusnya tidak menggunakan identitas ras, agama, dan etnis,” ujarnya.

Ma’ruf meminta para elite politik memberi contoh kepada masyarakat sikap untuk siap menang dan siap kalah. “Jangan hanya siap menang tapi tidak siap kalah. Itu bakal destruktif,” jelasnya.

Baca juga: Belum Umumkan Capres, KIB Masih Berupaya Memupuk Elektabilitas

Kepada para peserta Munas KAHMI yang bakal ikut berkontestasi baik dalam Munas maupun Pemilu 2024, Ma’ruf meminta politisi dari kalangan KAHMI harus menjadi pelopor bagi kerukunan masyarakat. “Jadikan momen Munas untuk menunjukkan bahwa KAHMI dapat menjadi model demokrasi yang cerdas, santun dan matang. Jangan saling lempar kursi,” pungkasnya.

Pemimpin inovatif

Pada kesempatan itu, JK sebagai Ketua Majelis KAHMI mengingatkan agar Munas tidak hanya menjadi momentum mengganti kepemimpinan semata. Dirinya mendorong agar Munas KAHMI melahirkan pemimpin dengan tiga faktor, yakni kecendekiawanan, pengabdian dan inovasinya.

“Bukan hanya memutuskan siapa pimpinan yang baru. Tapi juga jadi bahan evaluasi bagi kita. Sudah sampai di mana? Yang paling berat apakah kita pencipta atau inovator,” katanya.

Menurutnya, inovator tidak hanya bagi mereka yang berkecimpung di bidang teknologi semata, melainkan semua bidang ilmu. Ia mencontohkan politisi yang inovatif adalah mereka yang bisa menciptakan sesuatu yang baru bagi tatanan sosial dan bangsa.

"Demikian ekonom harus bisa lebih memajukan pengusaha dengan hal-hal yang baru," tambahnya.

Senada dengan Wapres, Kalla tidak ingin Munas KAHMI diwarnai dengan kekerasan yang kadang diwarnai dengan kursi yang melayang.

"Beri contohlah kepada adek-adek kita di HMI. Jangan diajari hal-hal yang kurang baik. Kayak tidak jadi pemilihan pemimpin jika tidak ada kursi melayang. Jangan seperti itu," pungkasnya. (OL-4)

Baca Juga

MI/Adam Dwi

Wapres: Pesantren Jangan Jadi Beban untuk Masyarakat

👤Emir Chairullah 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 13:46 WIB
Dengan persebaran pesantren yang luas hingga ke seluruh Indonesia, fungsi pemberdayaan ini harus semakin...
Antara/Ampelsa.

Bersama Ribuan Warga Aceh, Anies Baswedan Ajak Jaga Perdamaian

👤Andromeda Arizal Fathano 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 12:40 WIB
Antusiasme masyarakat Banda Aceh menyambut kedatangan Anies Baswedan, capres NasDem di Pemilu 2024, sangat...
Ist/DPR

Komisi I DPR RI Setujui Pengangkatan Yudo Margono sebagai Panglima TNI

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 10:41 WIB
Komisi I DPR RI menyetujui pemberhentian Jenderal TNI Andika Perkasa dan Pengangkatan Laksamana TNI Yudo Margono sebagai Panglima...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya