Sabtu 05 Februari 2022, 12:24 WIB

KSP Mampu Jadi Perpanjangan Tangan Presiden

Cahya Mulyana | Politik dan Hukum
KSP Mampu Jadi Perpanjangan Tangan Presiden

ANTARA FOTO/Rivan Awal
Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko

 

HASIL survei lembaga riset Political Weather Station (PWS) menyampaikan tingkat elektabilitas Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko dalam deretan 10 besar elektabilitas calon presiden. Hal itu dinilai karena kinerja Moeldoko mampu menjadikan KSP sebagai perpanjangan tangan presiden.

Ke depan, KSP dituntut terus mengawal kinerja kabinet supaya tetap dalam rel visi dan misi Presiden Jokowi. Hal itu dipaparkan Pengamat Kebijakan Publik Trubus Rahardiansyah.

"Menurut saya itu menunjukkan kinerja KSP yang diapresiasi masyarakat. KSP sudah bekerja baik khususnya di tengah pandemi berhasil menyampaikan dan mengomunikasikan kebijakan presiden," ujarnya kepada Media Indonesia, Sabtu (5/1).

Menurut dia, KSP harus tetap meningkatkan kinerja. KSP lahir berdasarkan Keputusan Presiden (Kepres) sehingga keberadaannya ditentukan oleh kebijakan presiden.

"Jadi KSP harus meningkatkan kinerjanya supaya menjadi otonom," katanya.

Trubus juga mengatakan KSP harus lebih intensif mengoordinasikan kementerian dan lembaga. Selaku perpanjangan tangan presiden, KSP perlu bekerja sama dengan Sekretaris Kabinet mengevaluasi kabinet kerja.

"Khususnya selama pandemi ini, kabinet kurang dievaluasi. Dengan begitu hasil evaluasi dapat dijadikan perbaikan oleh presiden," pungkasnya.

Baca juga: KSP Minta Petugas Karantina Laksanakan Tugas dengan Baik

Diketahui hasil survei PWS menemukan fakta bahwa Moeldoko memiliki gap terkecil antara tingkat popularitas dan tingkat akseptabilitas dibandingkan tokoh-tokoh lain.

"Ini artinya setiap orang yang mengenal Moeldoko ada kecenderungan suka terhadap Moeldoko. Kepribadian (personality) adalah faktor utama yang dipertimbangkan publik mengapa suka terhadap Moeldoko," ujar peneliti senior PWS Mohammad Tidzi.

Hal senada dikatakan pengamat politik Saiful Huda Ems. Menurut dia hal itu terjadi karena Moeldoko dianggap sebagai politisi dan jenderal santri yang sangat ramah, dekat dengan semua kalangan, serta sangat memahami karakter bangsa Indonesia yang religius dalam kebhinekaannya. “Moeldoko memiliki pertemanan luas dengan berbagai tokoh dan dengan berbagai profesi, suku, ras dan agamanya,” tambahnya.

Huda menilai Moeldoko bukan hanya dekat dengan kalangan politisi dan pengusaha serta para pemuka agama, melainkan juga dekat dengan para petani, aktivis pergerakan lintas organisasi, serta sangat dihormati dan disegani oleh kalangan purnawirawan TNI dan POLRI.

Selain Moeldoko, nama Erick Thohir juga termasuk pendatang baru di daftar dalam kontestasi elektabilitas. Namun ternyata keduanya mampu mengungguli elektabilitas tokoh-tokoh nasional yang sudah lama namanya muncul dalam publikasi survei.

"Ini suatu indikasi bahwa kedua tokoh tersebut sebenarnya juga memiliki potensi elektabilitas di samping nama-nama konvensional yang sudah lama menghiasi papan survei," paparnya.

Diketahui sebagaimana hasil survei tersebut, nama Prabowo Subianto masih paling banyak dipilih untuk calon presiden. Sebanyak 22,9% publik mengaku akan memilih Prabowo Subianto, disusul oleh Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo yang bersaing ketat. Anies dipilih oleh 19,9% responden dan Ganjar 19,8%.

Di bawah tiga besar nama penghuni rating survei tersebut, muncul nama Sandiaga Uno (8,7%) dan Ridwan Kamil (7,5%). Setelah itu ada nama Basuki Tjahaya Purnama (Ahok) yang dipilih oleh 4,1% responden, diikuti oleh Erick Thohir (2,7%), Agus Harimurti Yudhotono (2,5%), Moeldoko (2,4%), lalu Gatot Nurmantyo (1,5%) dan Mahfud MD (1,2%).

Sedangkan tokoh-tokoh nasional seperti Airlangga Hartarto, Muhaimin Iskandar, Puan Maharani dan La Nyalla Mattalitti juga memperoleh dukungan dari publik namun tingkat elektabilitasnya masih jauh dari signifikan (di bawah 1%).

Diketahui, survei nasional PWS yang dilakukan pada 13 hingga 23 Januari 2022 di 34 provinsi di seluruh Indonesia dengan jumlah sampel dalam survei PWS kali ini sebesar 1.421 responden yang diperoleh melalui teknik pencuplik-an secara rambang berjenjang (multi-stage random sampling).

Batas kesalahan (margin of error) +/- 2,6% dengan tingkat kepercayaan (level of confidence) sebesar 95%. Teknik pengumpulan data dilakukan melalui wawancara tatap muka dengan responden dengan bantuan aplikasi google form.

Tingkat Elektabilitas Capres jika Pilpres dilakukan hari ini

Prabowo Subianto 22,9%

Anies Baswedan 19,9%

Ganjar Pranowo 19,8%

Sandiaga Uno 8,7%

Ridwan Kamil 7,5%

Basuki Tjahaya Purnama 4,1%

Erick Thohir 2,7%

Agus Harimurti Yudhoyono 2,5%

Moeldoko 2,4%

Gatot Nurmantyo 1,5%

Mahfud MD 1,2%

Airlangga Hartarto 0,9%

Muhaimin Iskandar 0,7%

La Nyalla Mattalitti 0,6%

Puan Maharani 0,3%

Undecided Voters 4,3%

Baca Juga

ANTARA FOTO/Indrianto Eko S

Keberadaan Istri Sambo di TKP Masih Didalami Penyidik

👤Khoerun Nadif Rahmat 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 21:03 WIB
"Masih didalami oleh penyidik," ujar Kadiv Humas Polri Irjen...
DOK/PRIBADI

Eva Yuliana Menilai Polri Tegas Tangani Kasus Brigadir J

👤Djoko Sardjono 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 20:45 WIB
Jenderal Listyo Sigit telah turun dan mengawal langsung kasus tersebut, sehingga kerja tim khusus yang dibentuk dapat menjalankan tugas...
Dok. Ditjen Bea Cukai

Tanda Tangani Perjanjian Kerja Sama, Bea Cukai dan BNN Wujudkan Indonesia Bersinar dan Bebas Narkoba

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 20:42 WIB
R. Syarif Hidayat menegaskan, tujuan perjanjian kerja sama tersebut adalah untuk optimalisasi, efisiensi, dan efektivitas pelaksanaan tugas...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya