Selasa 12 November 2019, 12:48 WIB

Hakim Tolak Praperadilan Imam Nahrawi

Hakim Tolak Praperadilan Imam Nahrawi

MI/Susanto
Mantan Menpora Imam Nahrawi

 

HAKIM Tunggal Elfian menolak permohonan praperadilan yang diajukan mantan Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi, Selasa (12/11).

Elfian mengatakan penolakan terhadap praperadilan Imam karena penetapan tersangka yang dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah sah.

"Bahwa termohon telah melakukan pemeriksaan, menemukan dua alat bukti, yaitu bukti saksi dan bukti surat yang berkaitan dengan perkara a quo," kata Elfian saat membacakan pertimbangan putusan praperadilan Imam di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (12/11).    

Hakim juga menilai bahwa penyidikan terhadap Imam berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Nomor: Sprin.Dik/94/DIK.00/01/08/2019 tertanggal 28 Agustus 2019 adalah sah.   

"Tanggal 28 Agustus 2019 telah mengeluarkan Sprindik bahwa pemohon telah melakukan tindak pidana korupsi. Termohon telah memiliki dua alat bukti yang sah, yaitu alat bukti saksi dan alat bukti surat," ucap dia.

Baca juga: Sidang Putusan Praperadilan Imam Nahrawi Digelar Hari Ini

Selanjutnya, hakim juga menilai surat penahanan terhadap Imam tertanggal 27 September 2019 adalah sah.    

Diketahui, pihak Imam menilai surat penahanan tersebut yang ditanda tangani Ketua KPK Agus Rahardjo tidak sah dan cacat hukum karena saat konferensi pers pada 13 September 2019,

Agus bersama dua wakilnya Laode M Syarif dan Saut Situmorang menyerahkan mandat kepada Presiden Joko Widodo.    

"Walaupun ada pernyataan pimpinan KPK yang mengundurkan diri dan menyerahkan mandat kepada Presiden, namun secara yuridis Presiden belum memberikan putusan pemberhentian pimpinan KPK yang mengundurkan diri dan juga belum mengajukan penggantian pada DPR. Secara de facto pimpinan KPK yang mengundurkan diri tersebut masih melakukan tugasnya," kata Elfian.    

Dari pertimbangan tersebut, kata dia, bahwa di KPK tidak ada kekosongan pimpinan sehingga apa yang dilakukan KPK untuk melakukan penahanan terhadap Imam adalah sah.   

Kemudian dalam pertimbangannya, hakim juga menilai soal Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2019 tentang perubahan UU KPK.    

"Karena Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2019 mulai berlaku tanggal 17 Oktober 2019 maka segala tindakan perbuatan termohon berdasarkan Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebelum 17 Oktober 2019 adalah tetap sah," ujar Elfian.    

Oleh karena itu, kata dia, alasan-alasan permohonan praperadilan yang diajukan Imam harus dinyatakan patut untuk ditolak.    

"Mengadili, menyatakan eksepsi pemohon tidak dapat diterima. Menolak permohonan praperadilan untuk seluruhnya," kata Elfian. (OL-2)

Baca Juga

 Dok. MI/Rommy Pujianto

KPK Tangkap Wali Kota Cimahi dalam OTT

👤Fachri Audhia Hafiez 🕔Jumat 27 November 2020, 13:40 WIB
KPK kembali menggelar OTT, kali ini mereka menangkap Wali Kota...
MI/Susanto

KPU : Petugas KPPS yang Positif Covid-19 Pasti Diganti

👤Indriyani Astuti 🕔Jumat 27 November 2020, 13:20 WIB
KPU memastikan akan mengganti petugas KPPS yang positif terpapar covid-19, meskipun satu hari jelang...
Antara

Jangan Ribut yang Bikin Wisatawan Emoh Datang ke Indonesia

👤Insi Nantika Jelita 🕔Jumat 27 November 2020, 13:15 WIB
Destinasi wisata seperti Danau Toba, Labuan Bajo ata Mandalika sangat berpotensi menarik wisatawan. Namun, minim...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya