Selasa 23 Maret 2021, 05:00 WIB

Mata Air Kita, Air Mata Tionghoa

Usman Kansong Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Mata Air Kita, Air Mata Tionghoa

MI/Ebet
Usman Kansong Dewan Redaksi Media Group.

PENEMBAKAN yang menewaskan delapan orang, enam di antaranya perempuan Asia, di Atlanta, akhir pekan lalu, menunjukkan eskalasi anti-Asia di Amerika sejak setahun lalu.

Setahun lalu bertepatan pandemi covid-19 melanda dunia. Rasialisme anti-Asia merebak karena prasangka orang Asia menyebarkan virus mematikan itu. Kaum rasis menyebutnya virus Tiongkok karena ia berasal dari Wuhan, Tiongkok. Itulah sebabnya yang menjadi korban rasialisme ini kebanyakan orang Tionghoa. Sebelum penembakan yang menewaskan enam perempuan Asia di Atlanta pekan lalu, tiga orang dari satu keluarga pada 2020 ditikam seorang lelaki yang menyangka mereka orang Tionghoa yang menginfeksi orang-orang dengan virus korona.

Rasialisme terhadap orang Tiongkok yang bermigrasi ke Amerika sejak 1850-an sebagai buruh bukan perkara baru. Pada 1871, para perusuh berkulit putih menduduki Chinatown di Los Angeles, menembaki dan menggantung 18 laki-laki dewasa dan anak laki-laki Tionghoa. Pada 1882, Presiden Chester Arthur menandatangani Chinese Exclusion Act yang menyetop migrasi legal orang Tiongkok ke Amerika sampai 1943. Pada 1982, Vincent Chin, seorang Tionghoa-Amerika dibunuh di Detroit oleh dua pekerja pabrik mobil yang menyangkanya orang Jepang dan mempersalahkannya sebagai penyebab merosotnya industri otomotif.

Amerika ada karena kaum pendatang. Serupa mata air, kaum pendatang hadir dari berbagai sumber, berbagai tempat, dari Afrika, Asia, Eropa, dan Amerika Latin. Kaum pendatang menjadi mata air bagi demokrasi dan ekonomi di Amerika sebagai tanah yang dijanjikan (the promised land). Namun, kekerasan anti-Asia mendatangkan air mata.

Di Indonesia, rasialisme terhadap orang Tionghoa bisa ditelusuri paling tidak hingga awal abad ke-20 dengan terbentuknya Syarikat Islam. Syarikat Islam merupakan metamorfosis dari Syarikat Dagang Islam (SDI). SDI terutama bergerak dalam penguatan ekonomi kalangan pengusaha muslim, terutama dalam menghadapi kekuatan bisnis Tionghoa yang didukung Belanda. Ketika itu hidup anggapan ekonomi umat terpinggirkan kekuatan ekonomi Tionghoa.

Perubahan dari SDI menjadi SI ditandai dengan sejumlah insiden anti-Tionghoa di sejumlah kota di Jawa, antara lain Kudus, Surakarta, dan Surabaya. Di kota-kota tersebut, persaingan bisnis antara orang Indonesia dan Tionghoa sangat tajam. Islam digunakan untuk menumbuhkan sikap dan perilaku anti-Tionghoa. Di Kudus, Jawa Tengah, huru-hara anti-Tionghoa ditengarai dilakukan pengikut SI karena kelompok pelakunya diidentifikasi sangat islami.

Di masa revolusi, perampokan, penjarahan, hingga pembunuhan menyasar orang-orang Tionghoa. Pada November 1945, rumah dan toko-toko milik orang Tionghoa di Medan, Sumatra Utara, dijarah. Pada awal 1946, permukiman Tionghoa di Medan diserang laskar. Di Perbaungan, sekitar 50 kilometer dari Medan, pada Maret 1946, toko-toko milik orang Tionghoa di sepanjang jalan Medan-Perbaungan-Tebing Tinggi dijarah, lalu dibakar massa dan beberapa orang Tionghoa dibunuh.

Pada 1965, ketika meletus peristiwa G-30-S, pemerintah Republik Rakyat Tiongkok dianggap membantu mengirim senjata untuk gerakan itu. Massa pemuda berunjuk rasa ke kantor Konsulat RRT di Medan. Seorang demonstran tewas tertembak. Peristiwa itu memicu kemarahan massa pemuda kepada orang-orang Tionghoa. orang Tionghoa yang dilihat, sekalipun tidak tahu- menahu, ditangkapi, dipukuli, dirampok, dan dihabisi nyawanya. Lebih dari 100 orang Tionghoa Medan tewas dalam peristiwa itu.

Era Reformasi dan demokratisasi yang diawali kejatuhan Presiden Soeharto memakan korban kalangan Tionghoa. Mereka menjadi sasaran, penjarahan, kekerasan, dan pembunuhan. Banyak perempuan Tionghoa menjadi sasaran pemerkosaan.

Pada 2016, massa membakar 3 vihara, 8 kelenteng, dan 1 balai pengobatan di Tanjung Balai, Sumatra Utara. Peristiwa itu pecah setelah Meilana, perempuan Tionghoa, mengeluhkan terlalu kerasnya volume pengeras suara masjid. Meiliana divonis 1,5 tahun penjara. Rasialisme menjadikan korban serupa pelaku.

Sebagian rasialisme di Tanah Air mengatasnamakan Islam, seperti kasus huru-hara anti-Tionghoa oleh pengikut SI di sejumlah kota di Jawa dan pembakaran vihara, kelenteng, serta balai pengobatan di Tanjung Balai. Menurut teori mata air, Islam di Nusantara berasal dari berbagai sumber atau tempat, dari Arab, Mesir, Irak, India, termasuk Tiongkok. Tiongkok menjadi salah satu sumber mata air Islam kita. Rasialisme di Tanah Air menjadi air mata bagi kalangan Tionghoa.

Air mata yang tumpah akibat rasialisme sesungguhnya air mata kita semua. Kita mesti menghapus air mata rasialisme dari hadapan mata kita. Ini pekerjaan besar, tidak mudah, tetapi bukan tidak mungkin.

Baca Juga

MI/Ebet

Kepala Daerah bukan Burung Beo

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Senin 12 April 2021, 05:00 WIB
SIKLON tropis Seroja memang membawa duka...
MI/Ebet

Seeing is Believing

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Sabtu 10 April 2021, 05:00 WIB
ADA kabar gembira (lagi) di bidang ekonomi...
MI/EBET

Memonopoli Allah

👤Usman Kansong, Dewan Redaksi Media Group 🕔Jumat 09 April 2021, 05:00 WIB
KEMENTERIAN Dalam Negeri Malaysia mengeluarkan dekrit kata Allah digunakan secara eksklusif oleh...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Salah Kaprah Salurkan Energi

Kenakalan remaja pada masa lalu hingga masa kini masih ada, bahkan semakin meninggi. Itu terjadi karena remaja sering kali mementingkan solidaritas grup.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya