Jumat 22 Januari 2021, 05:00 WIB

Raffi Ahmad sang Influencer

Usman Kansong Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Raffi Ahmad  sang Influencer

MI/Ebet
Usman Kansong Dewan Redaksi Media Group.

“UDAH nggak jamannya anak muda apatis sama negara. Yuk! Saya #AkhirnyaMilihJokowi.”

Begitu kicauan selebritas Sherina Munaf di Twitter-nya yang diikuti 7,8 juta orang menjelang pencoblosan Pemilu Presiden 2014. Kicauan ini dikatakan sukses mengajak anak-anak muda memilih Jokowi sebagai presiden. Sukses Sherina ini kiranya membentuk pendapat kita selebritas ampuh menjadi influencer.

Seorang diplomat kedubes asing di Jakarta berkata kepada saya, menurut guru bahasa Indonesianya, influencer paling efektif mengajak orang mau divaksinasi ialah selebritas. “Menurut guru bahasa Indonesia saya, selebritas paling efektif mengajak orang bersedia divaksinasi,” katanya dengan bahasa Indonesia yang mulai fasih.

Berkampanye supaya orang mau divaksinasi menjadi penting karena tiga hal. Pertama, vaksinasi menjadi kunci dunia terbebas dari pandemi covid-19. Kedua, berdasarkan sejumlah survei, hampir separuh orang enggan divaksinasi. Ketiga, negara, sebagaimana dikatakan World Health Organisazion, tidak boleh mewajibkan atau memaksa orang divaksinasi.

Sebagian besar kita, seperti sang diplomat dan gurunya tadi serta pengalaman Sherina, kiranya beranggapan selebritaslah yang paling jitu memengaruhi orang mau divaksinasi. Ukurannya setidaknya dua. Pertama, secara kualitatif selebritas ialah idola. Perilaku mereka ditiru para penggemar mereka. Kedua, secara kuantitatif, mereka punya pengikut bejibun di media sosial.

Raffi Ahmad kiranya memenuhi dua ukuran itu. Perkawinan sampai kehidupan keluarganya dikomodifikasi dalam acara televisi karena dia idola. Pengikutnya di media sosial jutaan. Sejumlah produk menempatkan iklan di akun medsos Raffi.

Kiranya karena dua ukuran itu, pemerintah menjadikan Raffi bagian kelompok pertama penerima vaksinasi, 13 Januari lalu, bersama Presiden dan tokoh-tokoh lain di Istana Merdeka. Harapannya, Raffi bisa meyakinkan orang, minimal penggemar atau pengikutnya di media sosial yang jumlahnya jutaan itu, mau divaksinasi.

Celakanya, beredar foto-foto Raffi di satu pesta yang dikatakan tak menjaga protokol kesehatan. Terbentuk opini mentangmentang sudah divaksinasi, Raffi seenaknya tak menjaga protokol kesehatan. Padahal, meski sudah divaksinasi, orang diharuskan tetap menjaga protokol kesehatan. Apalagi, Raffi waktu itu baru satu kali divaksinasi dari dua kali vaksinasi yang mesti dijalaninya.

Istana memperingatkan Raffi . Sejumlah pihak melaporkannya kepada polisi. Orang menuntut polisi memperlakukan kasus Raffi serupa polisi memperlakukan kerumunan Rizieq Shihab. Raffi meminta maaf.

Polisi belakangan mengatakan Raffi telah menjaga protokol kesehatan. Jumlah yang hadir di pesta cuma belasan. Mereka mesti di-swab sebelum memasuki tempat pesta. Raffi mengatakan dia difoto sehabis makan saat tidak mengenakan masker.

Apa pun sudah telanjur terbentuk opini miring tentang Raffi di masyarakat. Opini yang telanjur terbentuk tak gampang dipatahkan oleh informasi yang coba meluruskannya. Raffi tanpa sengaja telah melakukan blunder. Bisa dikatakan dia gagal sebagai influencer, gagal memengaruhi masyarakat supaya mau divaksinasi.

Berbeda dengan Sherina yang sukses memengaruhi orang memilih Jokowi-Jusuf Kalla di Pilpres 2014. Sherina sukses sebagai influencer di bidang politik, berbeda dengan Raffi yang gagal menjadi influencer di bidang kesehatan. Sherina melakukannya secara sukarela, berbeda dengan Raffi yang melakukannya secara ‘rekayasa’ karena diminta.

Kiranya selebritas tak selamanya pas diposisikan sebagai influencer di segala bidang. Selebritas, bila kita melihat kasus Raffi, bisa dikatakan tak terlampau pas dijadikan influencer di bidang kesehatan. Dengan melihat pengalaman Sherina, selebritas menjadi influencer semestinya secara sukarela.

Nanyang Technological University dan Lapor Covid-19 melakukan survei tentang tingkat kepercayaan sumber informasi terkait covid-19 di Jakarta. Hasilnya sumber informasi terkait covid-19 yang paling dipercaya ialah dokter atau pakar kesehatan, disusul tokoh agama, pejabat pemerintah, dan keluarga. Menurut survei itu, selebritas atau influencer diragukan sebagai sumber informasi terkait covid-19.

Survei tersebut membantu pemerintah memutuskan siapa yang layak divaksinasi bila vaksinasi itu juga bertujuan mengampanyekan bahwa vaksin aman supaya orang mau divaksinasi.

 

 

 

 

Baca Juga

MI/Ebet

Sampah Berkelanjutan

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Sabtu 27 Februari 2021, 05:00 WIB
JANGAN kaget dengan data berikut: ada lebih dari 80 juta batang sampah sedotan plastik tiap hari di seluruh...
MI/EBET

Aliansi Ulama-Negara

👤Usman Kansong, Dewan Redaksi Media Group 🕔Jumat 26 Februari 2021, 05:00 WIB
APA penyebab kemunduran negara-negara berpenduduk muslim? Apakah Islam? Ataukah kolonialisme? Atau faktor...
MI/Ebet

Nyali Dewan ke Luar Negeri

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Kamis 25 Februari 2021, 05:00 WIB
PIDATO Ketua DPR Puan Maharani sejuk terdengar. Ia mengajak seluruh anggota DPR untuk menyikapi wabah virus korona dengan kesatuan sikap...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya