Jumat 14 Agustus 2020, 05:00 WIB

Menghindari Resesi

Suryopratomo Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Menghindari Resesi

MI/Ebet
Ilustrasi.

DISKUSI ‘Denpasar 12’ yang digagas Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Lestari Moerdijat kemarin membahas cara menghindari resesi. Kita sama-sama tidak ingin kontraksi ekonomi berlanjut di kuartal III karena itu akan berpengaruh kepada kehidupan masyarakat.

Ekonomi pada dasar berkaitan dengan persoalan produksi, distribusi dan perdagangan, serta konsumsi. Baik atau buruknya ekonomi ditentukan persepsi di tengah masyarakat akan apa yang terjadi di masa mendatang. Kalau semua orang yakin bahwa kondisi masa mendatang akan lebih baik, ekonomi akan bullish. Sebaliknya kalau persepsi akan buruk, ekonomi akan bearish.

Oleh karena itu, apabila kita ingin menghindari terjadinya resesi yang harus diperbaiki ialah persepsi kita. Kalau kita mau selalu melihat gelas dari setengah isi, kita pasti akan bisa menghindar dari resesi. Itulah yang memicu terjadinya self fulfi lling prophecy.

Persoalan yang kita hadapi sekarang ini ialah banyak persepsi yang negatif. Wabah covid-19 seakan membuat kita tidak berdaya. Padahal, kita sudah berupaya melakukan yang bisa kita lakukan. Yang belum ialah menggerakkan semua orang untuk bersama-sama mau memperbaiki keadaan.

Kalau saja semua dari kita mau mempelajari dengan benar covid-19 dan belajar bagaimana cara menghindarinya, kita akan bisa mengendalikan virus yang berbahaya ini. Kunci utama untuk melindungi diri sebenarnya tidak sulit, cukup selalu pakai masker, menjaga jarak, dan secara teratur mencuci tangan dengan sabun di air yang mengalir sebelum memegang bagian wajah.

Meski mudah, kita tidak disiplin untuk melakukannya. Ketika banyak orang yang terjangkit dan mengalami kondisi yang fatal, lalu kita mengambil kesimpulan bahwa kita tidak mampu mengendalikan covid-19. Padahal, kalau kita bersama-sama mau disiplin menjalankan protokol kesehatan, kita akan bisa terhindar dari situasi yang membahayakan kondisi kita dan keluarga kita.

Apabila kita mampu membangun persepsi yang lebih proporsional, cara menghindari resesi sepenuhnya tinggal memperhatikan faktor-faktor yang memengaruhi pertumbuhan ekonomi. Untuk kasus Indonesia, pilar utama dari pertumbuhan ekonomi ialah konsumsi masyarakat karena kontribusinya hampir mencapai 60%.

Langkah pemerintah untuk memberikan bantuan langsung tunai sudah benar dalam upaya memperbaiki konsumsi masyarakat. Apalagi jika diikuti dengan program padat karya tunai yang dilakukan besar-besaran, ini akan semakin meningkatkan daya beli masyarakat. Ditambah dengan persepsi yang dibangun tanpa terus menakut-nakuti, akan membuat kalangan menengah-atas mau membelanjakan uangnya.

Tinggal selanjutnya bagaimana mengarahkan belanja masyarakat ditujukan kepada produk dalam negeri. Jangan beli anggur atau jeruk impor, tetapi belilah pisang atau pepaya. Jangan beli sepeda Brompton, tetapi belilah sepeda buatan dalam negeri. Kalau pemerintah bisa mengarahkan konsumsi masyarakat secara benar, itu akan menggerakkan kegiatan ekonomi.

Itulah yang akan membuka lapangan pekerjaan. Pengalaman Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 ketika menjadi Panglima Kodam Pattimura, dengan dana bantuan masyarakat sebesar Rp40 miliar bisa dibuat banyak keramba untuk budi daya perikanan. Masyarakat di Ambon sampai sekarang bisa hidup dari ‘emas biru’ karena ikan yang mereka budidayakan bisa diekspor.

Negeri ini kaya dengan sumber daya alam dan kalau kita pandai untuk mengelolanya bisa menjadi modal untuk menyejahterakan bangsa ini. Termasuk dalam situasi covid-19 seperti sekarang ini, sektor pertanian risiko penularannya sangat kecil. Apalagi jika kita bisa mendisiplinkan semua orang untuk menjalankan protokol kesehatan.

Faktor kedua yang perlu diperhatikan ialah bagaimana membelanjakan anggaran pendapatan dan belanja negara. Sekarang ini ada sekitar Rp1.800 triliun anggaran yang masih belum dibelanjakan. Kalau setiap bulan kementerian dan lembaga bisa membelanjakan Rp400 triliun secara produktif, itu akan menjadi pendorong pertumbuhan yang besar.

Multiplier effect dari belanja pemerintah itu akan menggerakkan dunia usaha dan badan usaha milik negara. Belanja pemerintah itu akan membuat semua mesin produksi bergerak untuk memenuhinya. Ini akan semakin menambah kepercayaan diri pengusaha untuk mengembangkan bisnisnya.

Apalagi kalau pemerintah membantu memperlancar semua proses produksi. Semua hambatan untuk impor bahan baku dan impor penolong disingkirkan. Tidak boleh ada yang menghambat agar mesin produksi semua bisa bergerak. Demikian pula semua jalur ekspor yang terhambat harus diperlancar.

Ekonomi sebenarnya persoalan yang tidak rumit karena faktornya sangat jelas. Yang membuat ekonomi terganggu ialah invisible hand. Itulah yang mengganggu karena mereka umumnya para pemburu rente. Mereka tidak pernah mau berkeringat untuk menjadi sukses. Kalau kita bisa bersihkan itu, resesi pasti bisa kita hindari.

Baca Juga

MI/Ebet

Habis Penyakit, Terbitlah Utang

👤Abdul Kohar Dewan Redaksi Media Group 🕔Sabtu 26 September 2020, 05:00 WIB
JUDUL di atas ialah terjemahan bebas dari kalimat after the disease, the debt. Majalah The Economist menuliskan kata-kata itu pada sampul...
MI/ebet

Jenderal Gatot, PKI Gaya Baru, PKI Gaya Lama

👤Usman Kansong Dewan Redaksi Media Group 🕔Jumat 25 September 2020, 05:00 WIB
BULAN September biasanya menjadi musim orang berjualan isu kebangkitan Partai Komunis...
MI/Ebet

Aib Besar Pilkada

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Kamis 24 September 2020, 05:00 WIB
PILKADA 2020 berbiaya Rp20 triliun sesungguhnya sedang mempertontonkan aib...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya