Kamis 07 November 2019, 05:10 WIB

Gonzaga

Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group | Editorial
Gonzaga

MI/Ebet
Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group.

BELAJAR bukan untuk sekolah, melainkan untuk hidup. Dalam bahasa Latin disebut non schole, sed vitae discimus. Kalimat yang diucapkan Seneca, filsuf dan pujangga Romawi itu masih relevan pada masa sekarang.

Disebut relevan karena pada umumnya orangtua menyekolahkan anaknya semata-mata untuk mencari angka tinggi yang tecermin dalam peringkat di kelas. Anak dipaksa belajar agar pintar, bukan menjadi terdidik. Tatkala anak tidak naik kelas, pengadilan pun menjadi pilihan menyelesaikan soal.

Orientasi menjadi anak pintar, bukan anak terdidik, salah satu pangkal soal sekolah tidak lagi dijadikan sebagai persemaian benih-benih nilai harkat dan martabat kemanusiaan. Akibatnya, orang-orang pintar menjadi koruptor. Sekitar 86% koruptor di negeri ini ialah jebolan perguruan tinggi.

Harkat dan martabat kemanusiaan itu bertautan dengan karakter. Kamus mengartikan karakter sebagai sifat-sifat kejiwaan, akhlak atau budi pekerti yang membedakan seseorang dari yang lain. Thomas Lickona mendefinisikan karakter sebagai melakukan hal yang benar ketika tidak ada orang yang melihat.

Melakukan hal yang benar ketika tidak ada orang yang melihat hanya bisa tumbuh kembang di lingkungan sekolah yang memperkuat karakter siswa melalui penyelarasan olah hati (etik), olah rasa (estetis), olah pikir (literasi), dan olahraga (kinestetik) dengan dukungan pelibatan publik dan kerja sama antara sekolah, keluarga, dan masyarakat.

Harus jujur dikatakan bahwa keluarga yang menginginkan anaknya pintar menekankan pada olah pikir semata. Obsesi sekolah sebagai pabrik nilai merasuk sangat jauh ke dalam sukma orangtua. Ketika anak tidak naik kelas, pengadilan dianggap sebagai solusi. "Kok, anak saya tidak naik kelas, padahal angka merahnya cuma satu mata pelajaran."

Rujukan yang dipakai untuk menggugat ialah Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 23 Tahun 2016 tentang Standar Penilaian Pendidikan. Disebutkan, peserta didik dinyatakan tidak naik kelas apabila hasil belajar dari paling sedikit 3 mata pelajaran pada kompetensi pengetahuan, keterampilan belum tuntas dan/atau sikap belum baik.

Peraturan yang diteken Anies Baswedan saat menjabat Mendikbud itu juga menyebutkan penilaian hasil belajar oleh satuan pendidikan pada semua mata pelajaran mencakup aspek sikap, pengetahuan, dan keterampilan. Dan, ini yang dilupakan, ketentuan naik kelas kewenangan penuh sekolah.

Biarkan pengadilan yang memutuskan benar salah ketimbang menempuh hukum rimba. Soal baik buruknya menjadi urusan di ranah publik. Tatkala orangtua memuliakan pengetahuan dan menihilkan sikap, pada saat itulah sekolah dianggap hanya bertujuan menciptakan manusia pandai, bukan manusia terdidik nan cerdas. Jika itu yang terjadi, benarlah perkataan filsuf Prancis Jean Jacques Rousseau bahwa manusia dilahirkan dalam kondisi bebas, namun di mana-mana ia terbelenggu.

Menolak terbelenggu bisa ditemukan dalam filosofi pendidikan di SMA Kolose Gonzaga, Jakarta. Pendidikan di sekolah itu mengembangkan potensi reflektif, kritis, dan spiritual siswa serta komitmen mereka untuk bertindak dan berbagi pengalaman dalam pencapaian 4C yang menjadi visi sekolah.

Adapun 4C yang dimaksud ialah conscience (memiliki hati nurani yang benar), competence (berkemampuan akademik yang unggul), compassion (berkepedulian sosial), dan commitment (tanggung jawab penuh).

Ringkasnya, visi sekolah itu mau mengatakan di sana dididik manusia yang bebas dan bertanggung jawab. Kebebasan itu bisa dilihat dari aturan, misalnya, mengenai rambut untuk pria. Disebutkan, rambut pelajar putra hendaknya dicukur rapi. Panjang rambut bagian belakang di atas kerah baju pada saat posisi kepala tegak. Rambut bagian samping tidak menutup telinga. Tinggi rambut tidak lebih dari 5 cm baik yang berambut lurus maupun kribo.

Meski demikian, bagi pelajar putra, yang nilai rata-rata rapornya pada akhir semester terakhir= 80, diperbolehkan berambut panjang dan rapi. Jika ditemukan siswa Gonzaga berambut panjang itu artinya ia pintar dan berkarakter kuat.

Rokok barang haram di sekolah itu. Karena itu, siswa dilarang merokok di lingkungan dan sekitar sekolah (radius 100 m) selama jam pelajaran maupun kegiatan yang diadakan di luar sekolah (selama 24 jam). Merokok merupakan perbuatan terlarang sehingga hukumannya dikeluarkan dari sekolah tanpa melalui proses peringatan terlebih dulu.

Pendidikan karakter yang sangat kental di SMA Kolose Gonzaga, bisa jadi, mengikuti tauladan pemilik nama yang dipakai, yaitu St Aloysius Gonzaga yang lahir pada 9 Maret 1568 di Lombardia Italia. Ia mengibaratkan dirinya sebagai sepotong besi yang telah bengkok karena itu ia masuk biara agar dirinya yang bengkok kembali lurus. Ia sangat mencintai kerendahan hati.

Kerendahan hati itulah yang menjauh dari kasus yang kini heboh di SMA Kolose Gonzaga. Tidak naik kelas itu bukan semata-mata persoalan akademis, tapi juga menyangkut aspek nonakademik yang dapat diukur dari standardisasi norma yang diterapkan sekolah. Bisa saja siswa yang angka merahnya cuma satu tidak naik kelas karena siswa itu ketahuan merokok atau makan di kelas. Orangtua siswa dan pihak sekolah perlu meneladani Gonzaga yang rendah hati itu.

Baca Juga

MI/Ebet

Khalifah Khawatir Gereja Jadi Masjid

👤Usman Kansong Dewan Redaksi Media Group 🕔Rabu 15 Juli 2020, 05:00 WIB
PASUKAN muslim pimpinan Abu Ubaidah mengepung Yerusalem pada November 636...
MI/Ebet

Lahan Gambut

👤Suryopratomo Dewan Redaksi Media Group 🕔Selasa 14 Juli 2020, 05:00 WIB
PADA 1995 Presiden Soeharto memikirkan perlunya ekstensifikasi lahan pertanian akibat terus berkurangnya pematang sawah di Pulau...
MI/EBET

Kebiri Setengah

👤Gaudensius Suhardi Dewan Redaksi Media Group 🕔Senin 13 Juli 2020, 05:00 WIB
Ketika itu, Yuyun pulang sekolah sendirian dari SMP 5 Satu Atap Padang Ulak Tanding, Rejang Lebong, Bengkulu. Di tengah jalan ia diperkosa...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya