Senin 14 Oktober 2019, 05:30 WIB

Jokowi Ketemuan SBY dan Prabowo

Saur M Hutabarat Dewan Redaksi Media Group | podium
Jokowi Ketemuan SBY dan Prabowo

MI
Saur M Hutabarat Dewan Redaksi Media Group

Presiden Jokowi membuka pintu Istana untuk dua ketua umum partai, SBY dan Prabowo. Mereka bertemu berturut-turut. Pada Kamis (10/10) Jokowi bertemu SBY. Besoknya, Jumat (11/10), Jokowi bertemu Prabowo.

Ada yang melukiskan perbedaan nuansa dua pertemuan itu. Ketemuan Jokowi-Prabowo 'ditutup' dengan penuh tawa bersama wartawan. Jurnalis meminta Jokowi dan Prabowo selfie bersama mereka. Pertemuan Jokowi dengan SBY 'ditutup' dengan Jokowi mengantar SBY ke mobil golf yang telah menanti untuk mengantar Presiden ke-6 RI itu ke mobilnya.

Jokowi dan Prabowo bersama memberi keterangan kepada media. Berbeda halnya pertemuan Jokowi dengan SBY, hanya Jokowi yang memberi keterangan kepada pers. 

Apa makna kepublikan perbedaan suasana itu? Sepanjang kita tidak tahu persis apa yang mereka bicarakan, bagaimana bahasa tubuh mereka ketika berbincang, hemat saya, sepanjang itu pula yang tertangkap yang 'tampak' saja.

Jokowi tentu punya hubungan yang bersejarah dengan Prabowo. Mereka bersaing keras dalam dua kali pilpres yang dimenangi Jokowi. 

Kenegarawanan antara lain diekspresikan melalui kemampuan menerima kekalahan dengan penuh kehormatan. Kenegarawanan juga diekspresikan melalui kemampuan yang menang menghormati yang kalah. Ketemuan Jokowi dan Prabowo kiranya diharapkan membawa kesejukan tersendiri sampai ke akar rumput.

Jokowi tidak pernah bersaing dengan SBY. Persaingan dalam pilpres terjadi antara SBY dan Megawati yang dimenangi SBY. Kemudian publik dapat menilai sendiri, bagaimana hubungan SBY dan Megawati, yang maaf, tidak mengekspresikan sikap negarawan.

Relasi Jokowi dan SBY ialah relasi Presiden RI selama 10 tahun (2004-2014) dengan Presiden RI sekarang yang juga bakal 10 tahun (2014-2024). Nuansa formal seyogianya mewarnai pertemuan mereka. Keduanya tidak punya nuansa untuk bilang 'ketemuan yuk'. Hal yang telah dilakukan Jokowi-Prabowo ketika mereka ketemuan di MRT.

Tentu saja terlepas dari kedudukan sebagai presiden, orang dapat membandingkan perbedaan personalitas seorang SBY dan seorang Prabowo. Sama-sama tentara berpangkat jenderal, sama-sama ketua umum partai, tetapi masing-masing punya kepribadian berbeda yang dapat berpengaruh berbeda kepada suasana kebatinan Jokowi ketika bertemu empat mata.

Makna kepublikan yang paling mudah terbaca ialah para pemimpin itu berbicara tentang masuknya partai masing-masing ke kabinet Jokowi jilid dua. Ini perkara yang mudah terbaca, saking mudahnya belum tentu benar. 

Bila pun benar, baiklah kita kembali pada prinsip pokok sistem presidensial. Hak prerogatif presiden untuk menyusun dan merombak kabinet. Hak presiden untuk mengangkat atau mengganti menteri. Kita hormat pada kearifan Presiden.

Maka, terbayanglah tinggal dua partai, PKS dan PAN, yang berada di luar kabinet. Mereka kembali menjadi oposisi, tetapi dengan kekuatan berkurang, yakni 94 dari 575 kursi di DPR.

Itu berarti kekuatan oposisi tinggal 16,35%. Apakah itu jelek bagi checks and balances? Tergantung kualitas oposisi dalam menanggapi isu.

Suara oposisi ialah suara kritis berbasiskan fakta dan cakrawala yang luas. Bukan suara yang asal berbeda dengan pemerintah. Itu suara gaduh, yang lebih tajam mulut daripada pikiran.

Kita perlu oposisi, tetapi bukan oposisi yang eksesif di ruang publik. Sebaliknya, perlulah diantisipasi terjadinya kemungkinan partai bermuka dua. Muka yang satu partainya duduk di kabinet, muka yang lain fraksinya berseberangan dengan kabinet.

Partai bermuka dua macam itu hanya bikin publik makin tidak percaya kepada konsistensi dan integritas partai politik.


 

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More