Senin 15 Juli 2019, 05:10 WIB

Ketemuan, Yuk! (2)

Saur Hutabarat Dewan Redaksi Media Group | podium
Ketemuan, Yuk! (2)

MI/Ebet
Saur Hutabarat Dewan Redaksi Media Group

AKHIRNYA Jokowi dan Prabowo ketemuan dalam suasana take it easy, be happy. Bertemu dengan sukacita (ketemuan, yuk), bukan dengan keruwetan (rekonsiliasi).

Dalam ‘ketemuan, yuk’ itu tidak ada ego, gengsi, formalitas. Yang ada ialah orang yang merdeka batinnya, yang saling menghargai, lalu memberi salam kehangatan.

Semua pandangan itu saya ambil dari tulisan saya sebelumnya di forum ini pekan lalu (8/7). Itulah sebabnya tulisan ini diberi judul ‘Ketemuan, Yuk! (2)’ atau ‘Ketemuan Jilid 2’.

Bertemu di kereta api, lalu bersantap di restoran, gamblang mengekspresikan suasana kebatinan yang rileks. Lihatlah kostum yang mereka kenakan, sama-sama berkemeja putih. Seperti biasa Jokowi berlengan panjang, Prabowo berlengan pendek. Bukan batik, bukan pula jas.

Gaya kasual kedua pemimpin pun terekspresikan di sepatu. Jokowi dan Prabowo tidak bersepatu pantofel, sepatu formal. Sepatu Jokowi tampak nyata sepatu kets anak milenial. Nyatalah bahwa suasana setelah pilpres bisa dipandang ruwet, bisa pula sederhana. Yang memandang ruwet menawarkan solusi yang juga ruwet, yaitu rekonsiliasi. Kenapa ruwet? Karena mengira di tubuh bangsa dan negara terjadi keretakan di tingkat warga, di tingkat akar rumput. Indonesia kiamat kalau Jokowi dan Prabowo tidak bertemu dalam makna rekonsiliasi.

Yang memandang suasana setelah pilpres sederhana berangkat dari pemahaman bahwa dalam sebuah pertandingan ada yang menang, ada yang kalah. Sebuah kewajaran belaka. Dalam pandangan itu rekonsiliasi perkara yang dibesar-besarkan. Cukup dengan ajakan “Ketemuan, yuk!” Tidak ada yang ruwet. Waktu ketemuan disetujui Sabtu (13/7), akhir pekan.

Tempat ketemuan pun disepakati di kereta api, dilanjutkan bersantap bareng di restoran. Ternyata Jokowi dan Prabowo bisa saling bilang ‘ketemuan, yuk’, dan dalam bahasa anak milenial menutup ajakan itu dengan kalimat superpendek, “C u...” (See you, sampai jumpa). Keduanya tidak memandang dunia ini dengan ruwet, tapi rileks.

Anak bangsa seyogianya bersukacita Jokowi dan Prabowo bisa ‘ketemuan, yuk’ dalam suasana kebatinan yang membawa kita berpikir positif ke depan. Kita tidak perlu menutup mata di media sosial ada warga yang ‘mencak-mencak’ menghakimi pertemuan itu sebagai pengkhianatan. Terhadap penghakiman itu, bukan saja biarlah anjing menggonggong kafilah berlalu, tetapi juga berilah waktu buat mereka ‘move on’.

Ada yang menyoal kepada saya, bukankah tidak ada makan siang gratis? Prabowo minta apa, Jokowi kasih apa? Saya jawab jangan rendahkan pemimpin yang satu sebagai peminta-minta dan pemimpin yang satu lagi ditinggikan sebagai penderma. Jangan, sekali lagi jangan! 

‘Ketemuan, yuk’ itu kiranya bermakna Prabowo tetap oposisi yang terhormat, yang mengontrol kekuasaan Jokowi yang harus dijalankan juga dengan rasa hormat kepada rakyat yang memberi mandat. Titik berdiri berbeda, sudut pandang berbeda, pertemuan itu kiranya saling memperkaya demi Indonesia.

Yang menang itu demokrasi, bukan 01 atau 02 yang sudah selesai, sudah tutup buku.

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More