Senin 02 Januari 2023, 20:41 WIB

Pemkot Malang Komitmen Tuntaskan Target Pembangunan Tahun Ini

Bagus Suryo | Nusantara
Pemkot Malang Komitmen Tuntaskan Target Pembangunan Tahun Ini

ANTARA
Wali Kota Malang Sutiaji

 

2023 menjadi tahun terakhir RPJMD Kota Malang, Jawa Timur. Tahun ini pula dinilai sangat strategis untuk menuntaskan target pembangunan.

Demikian diungkapkan Wali Kota Malang Sutiaji dalam memaknai refleksi 2023 dengan mengusung spirit menuntaskan kinerja dalam melayani 
masyarakat menjadi lebih baik lagi. Kinerja yang dipacu itu sesuai misi menjamin akses dan kualitas pendidikan, kesehatan dan layanan dasar lainnya bagi semua warga.

Selanjutnya, mewujudkan kota produktif dan berdaya saing, berbasis ekonomi kreatif, keberlanjutan dan keterpaduan. Lalu, mewujudkan kota yang rukun dan toleran berasaskan keberagaman dan keberpihakan terhadap masyarakat rentan dan gender.

Termasuk memastikan kepuasan masyarakat atas layanan pemerintah yang tertib hukum, profesional dan akuntabel. Kinerja Pemkot Malang saat ini terbilang moncer dengan indikator membaik pada indeks pembangunan manusia (IPM) yang melampaui target 2022 sebesar 82,00 terealisasi 82,71. Capaian yang terus meningkat itu karena pada 2019 sebesar 81,32, tahun 2020 sebesar 81,45 dan tahun 2021 sebesar 82,04.

"Ini menjadi tolok ukur capaian kinerja pendidikan, kesehatan dan daya beli masyarakat," tegas Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Malang Nur Widianto, Senin (2/1).

IPM ini tertinggi kedua setelah Kota Surabaya 82,74 sehingga hanya selisih 0,03 poin. Namun, IPM Kota Malang melampaui IMP Jatim 72,75 dan nasional 72,91. Saat ini, umur harapan hidup di Kota Malang 73,76 tahun, lama sekolah 10,69 tahun dan pengeluaran per kapita Rp16,897 juta. Bahkan, kemiskinan menurun dengan angka 4,37% di bawah Jatim sebesar 10,38%. Kemiskinan Kota Malang turun 0,25% poin ketimbang 2021.

"Capaian kinerja ini menunjukkan program pengentasan kemiskinan pascapandemi covid-19 berhasil," katanya.

Bahkan indeks pembangunan masyarakat turut meningkat semula 84,15 pada 2021 menjadi 84,83 pada 2022. Capaian kinerja itu berimbas menurunkan angka pengangguran sebesar 1,99% dari semula 9,65% pada 2021 menjadi 7,66% pada 2022. Saat ini, penduduk usia kerja sebanyak 717.000 orang, adapun warga yang bekerja 418.000 orang dan yang tidak bekerja 34.000 orang. (OL-15)

Baca Juga

ANTARA

PLN Putus Sambungan Listrik Kantor Bupati Kepulauan Tanimbar

👤Widhoroso 🕔Jumat 27 Januari 2023, 21:57 WIB
PLN unit layanan pelanggan (ULP) Saumlaki, Maluklu melakukan pemutusan jaringan listrik yang mengaliri kantor bupati Kepulauan Tanimbar,...
Ist

Relawan Puan Sosialisasikan Kelor sebagai Pencegah Stunting di Sukabumi

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 Januari 2023, 21:49 WIB
Kegiatan melawan stunting di Desa Pabuaran diadakan berkat kerja sama HaloPuan dengan kader PDI Perjuangan sekaligus Anggota DPRD Kabupaten...
DOK MI.

Polres Padang Panjang Tetapkan Sopir Truk Tersangka Kecelakaan Beruntun

👤Gusri Elfaishal 🕔Jumat 27 Januari 2023, 21:48 WIB
Satu hari pascakecelakaan beruntun yang menewaskan tiga pengendara, Kepolisian Resort Padang Panjang menetapkan Novriaggani, 47, sebagai...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya