Kamis 02 Juli 2020, 10:39 WIB

Sosialisasi Pemakaian Kantong Belanja Ramah Lingkungan ke Warga

Putri Anisa Yuliani | Megapolitan
 Sosialisasi Pemakaian Kantong Belanja Ramah Lingkungan ke Warga

MI/ANDRI WIDIYANTO
Imbauan untuk membawa tas belanja sendiri yang ramah lingkungan pusat perbelanjaan kawasan Gajah Mada, Jakarta,

 

Ketua Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) DKI Jakarta Ellen Hidayat mengungkapkan kebijakan pengurangan timbunan sampah plastik terutama kantong belanja sebaiknya bukan hanya ditekankan kepada pelaku usaha, yaitu toko swalayan dan pusat perbelanjaan.

Melalui Peraturan Gubernur (Pergub) 142 tahun 2020, Pemerintah Provinsi (Pemprv) DKI menekankan agar tiga entitas, yakni pusat perbelanjaan, toko swalayan, dan pasar rakyat agar tidak lagi menggunakan kantong belanja plastik dan digantikan dengan kantong belanja ramah lingkungan.

Kebijakan itu baiknya juga disosialisasikan kepada masyarakat. Ellen berpendapat bahwa tidak tepat jika sosialisasi penggunaan kantung belanja ramah lingkungan hanya dilakukan kepada pusat perbelanjaan, toko swalayan, dan pasar rakyat.

"Perlu adanya sosialisasi yang lebih meluas dan tepat sasaran kepada masyarakat tentang pengaturan jenis sampah yang dimulai dari rumah tangga secara serentak bersamaan dengan dimulainya Pergub ini. Belum terlihatnya sosialisasi langsung ke masyarakat perihal persampahan yang merupakan tujuan akhir dari Pergub ini," kata Ellen, Rabu (1/7).

Baca juga: Ikappi: Sosialisasi Larangan Plastik Sekali Pakai Minim

Oleh sebab itu, Ellen mendorong agar Pemprov DKI mendorong pergub juga untuk produsen tas plastik kresek, sehingga produsen mengalihkan produksinya ke bahan lain yang ramah lingkungan.

"Karena dengan masih tersedianya kantung keresek di masyarakat dan juga masih begitu mudahnya masyarakat membeli tas kresek, maka tetap saja tujuan pergub 142 ini tidak bisa maksimal pencapaiannya," ujar Ellen.

Pihaknya juga meminta agar dilakukan pengawasan dari bagian hulu baru ke bagian hilir.

Ellen menambahkan, pemakaian tas kresek secara berulang umumnya digunakan untuk membungkus sampah basah di sebagian besar masyarakat, ini yang menyebabkan juga bertumpuknya sampah kresek.

"Hal ini harus dipikirkan ulang oleh Pemprov DKI agar ada pengganti untuk plastik sampah," tuturnya. (OL-14)

 

Baca Juga

Ist

Tingkatkan Minat Baca dan Literasi, Bale Buku Jakarta Diresmikan

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 07 Mei 2021, 22:49 WIB
Bale Buku Jakarta yang diresmikan akan menjadi sarana bagi masyarakat di wilayah setempat  agar lebih mudah mendapatkan akses...
Antara

Pemudik Pakai Ambulans untuk Kelabuhi Petugas

👤Ant 🕔Jumat 07 Mei 2021, 22:06 WIB
Saat dimintai keterangan penumpang tersebut berkilah menumpang ambulans karena alasan keluarga sakit dan...
ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga

515 Pemohon Ajukan SIKM di Jakarta, Hanya 65 yang Disetujui

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Jumat 07 Mei 2021, 20:45 WIB
Dari jumlah tersebut, Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo mengatakan, hanya 65 permohonan yang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Kualitas Kompetisi Harus Ditingkatkan

Regulasi yang dibuat operator dan regulator harus bisa meningkatkan standar liga dan klub

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya