Jumat 23 September 2022, 21:47 WIB

PBB Selidiki Kejahatan Perang yang Terjadi di Ukraina

Ferdian Ananda Majni | Internasional
PBB Selidiki Kejahatan Perang yang Terjadi di Ukraina

AFP/Fabrice COFFRINI
Kepala Tim Investigasi Kejahatan Perang di Ukraina yang dibentuk PBB, Erik Mose (tengah), memberikan keterangan di Jenewa, Jumat (23/9).

 

PENYELIDIK Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengatakan pada Jumat (23/9) bahwa adanya kejahatan perang telah dilakukan dalam konflik Ukraina, daftar pemboman Rusia di daerah sipil, banyak eksekusi, penyiksaan, serta kekerasan seksual yang mengerikan.

"Berdasarkan bukti yang dikumpulkan oleh Komisi, telah disimpulkan bahwa kejahatan perang telah dilakukan di Ukraina," kata Erik Mose, kepala tim investigasi, kepada Dewan Hak Asasi Manusia PBB.

Sifat kategoris dari pernyataan itu tidak biasa.

Penyelidik PBB biasanya menyampaikan temuan mereka tentang kejahatan internasional dalam bahasa bersyarat, merujuk konfirmasi akhir kejahatan perang dan pelanggaran serupa ke pengadilan hukum.

Dewan tersebut dibentuk oleh Komisi Penyelidikan --tingkat investigasi tertinggi yang mungkin-- pada Mei untuk menyelidiki kejahatan dalam perang Rusia di Ukraina.

Tim yang terdiri atas tiga ahli independen mempresentasikan pembaruan lisan pertama mereka ke dewan, setelah meluncurkan penyelidikan awal yang melihat wilayah Kyiv, Chernihiv, Kharkiv, dan Sumy, dan mengatakan akan memperluas penyelidikan ke depan.

Berbicara sehari sebelum peringatan tujuh bulan invasi Rusia ke tetangganya, Mose menunjuk pada penggunaan senjata peledak oleh Federasi Rusia dengan efek luas di daerah berpenduduk, yang katanya adalah sumber bahaya besar dan penderitaan bagi warga sipil.

Dia menyoroti bahwa sejumlah serangan yang diselidiki tim telah dilakukan tanpa membedakan antara warga sipil dan kombatan, termasuk serangan dengan munisi tandan di daerah berpenduduk.


Baca juga: Rusia Mulai Pemungutan Suara Aneksasi di Wilayah Ukraina


Tim, katanya, sangat terkejut dengan banyaknya eksekusi di daerah yang kami kunjungi dan seringnya tanda-tanda eksekusi yang terlihat pada tubuh, seperti tangan diikat ke belakang, luka tembak di kepala, dan menggorok leher.

Mose mengatakan komisi saat ini sedang menyelidiki kematian semacam itu di 16 kota dan permukiman, dan telah menerima tuduhan yang dapat dipercaya mengenai lebih banyak kasus yang akan didokumentasikan.

Para penyelidik juga telah menerima laporan konsisten tentang perlakuan buruk dan penyiksaan, yang dilakukan selama kurungan yang melanggar hukum.

Beberapa korban mengatakan kepada penyelidik bahwa mereka dipindahkan ke Rusia dan ditahan selama berminggu-minggu di penjara. Yang lain telah 'menghilang' setelah pemindahan tersebut.

"Para lawan bicara menggambarkan pemukulan, sengatan listrik, dan ketelanjangan paksa, serta jenis pelanggaran lainnya di fasilitas penahanan tersebut," kata Mose.

Ketua Komisi mengatakan para penyelidik juga telah memproses dua insiden penganiayaan terhadap tentara Federasi Rusia oleh pasukan Ukraina, menambahkan bahwa walaupun jumlahnya sedikit, kasus-kasus seperti itu terus menjadi perhatian kami.

Tim tersebut juga telah mendokumentasikan kasus kekerasan seksual dan berbasis gender, kata Mose, dalam beberapa kasus yang menetapkan bahwa tentara Rusia adalah pelakunya.

"Ada contoh kasus di mana kerabat dipaksa untuk menyaksikan kejahatan," katanya.

"Dalam kasus yang kami selidiki, usia korban kekerasan seksual dan berbasis gender berkisar antara empat hingga 82 tahun."

Komisi tersebut telah mendokumentasikan berbagai kejahatan terhadap anak-anak, katanya, termasuk anak-anak yang diperkosa, disiksa, dan dikurung secara tidak sah. (AFP/OL-16)

Baca Juga

AFP

Rusia Tarik Pasukan yang Dikepung Ukraina

👤Cahya Mulyana 🕔Minggu 02 Oktober 2022, 08:41 WIB
SETELAH dikepung oleh pasukan Ukraina, Rusia menarik pasukan keluar dari kota Lyman di timur Ukraina dekat Kharkiv. Aksi itu menjadi...
AFP/Jim Watson.

Biden Sebut Amerika Serikat tidak akan Terintimidasi oleh Putin

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 18:39 WIB
Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menyebut pencaplokan itu sebagai eskalasi paling serius sejak dimulainya...
AFP/Sergei Karpukhin.

Putin Caplok Wilayah Ukraina, Zelensky Bersumpah Beri Perlawanan

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 17:31 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin menggelar upacara akbar di Moskow pada Jumat (30/9) untuk merayakan pencaplokan empat bagian Ukraina yang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya