Rabu 21 September 2022, 16:37 WIB

Putin Siap Tambah 300 Ribu Pasukan untuk Kuasai Ukraina

Cahya Mulyana | Internasional
Putin Siap Tambah 300 Ribu Pasukan untuk Kuasai Ukraina

AFP
Presiden Rusia Vladimir Putin saat menjadi pembicara.

 

PRESIDEN Rusia Vladimir Putin memutuskan penambahan pasukan sebanyak 300 ribu orang. Dektrit ini ditandatangani Putin sehari setelah empat wilayah yang diduduki Rusia di Ukraina, merencanakan referendum pada 23-27 September.

"Saya menilai sudah keharusan untuk mendukung proposal Kementerian Pertahanan dan Staf Umum untuk melakukan mobilisasi parsial di Federasi Rusia," ungkap Putin dalam pidato kenegaraannya.

Menurutnya, kebijakan tersebut akan dilakukan melalui program wajib militer. Namun, hanya warga sipil Rusia berkualifikasi, yang dapat mengikuti program yang telah disahkan otoritas melalui sebuah dektrit.

Baca juga: Lawatan Perdana, PM Inggris Janjikan Bantuan untuk Ukraina

"Kami membicarakan mobilisasi parsial. Warga yang menjadi cadangan, akan dikerahkan untuk wajib militer. Lalu, orang-orang yang sempat bekerja dalam angkatan bersenjata, serta memiliki spesialisasi militer dan pengalaman yang relevan," imbuhnya.

Adapun sejumlah wilayah yang diduduki Rusia di Ukraina dan merencanakan referendum dalam waktu dekat, yakni Luhansk, Kherson, sebagian area Zaporizhzhia dan Donetsk. Sejumlah negara Barat, seperti Amerika Serikat (AS), dengan tegas mengecam rencana Rusia. 

Lalu, Menteri Luar Negeri Inggris Gillian Keegan menilai dekrit oleh otoritas Rusia merupakan sebuah ancaman yang harus disikapi dunia secara serius.

Baca juga: Jelang Pemilu, Biden Ingin Larang Politik Uang

"Jelas itu sesuatu yang harus kita anggap sangat serius. Anda tahu, kita tidak memegang kendali. Saya juga tidak yakin dia memegang kendali, sungguh. Ini jelas merupakan eskalasi," tutur Keegan.

Menurut dia, dekrit tersebut sangat mengerikan di tengah upaya dunia membangun perdamaian di Ukraina.  Penasihat Presiden Ukraina, Mykhailo Podolyak, mengatakan kebijakan terbaru Putin bagian dari upaya untuk menutupi kesalahannya. 

"Presiden Rusia Vladimir Putin berusaha mengalihkan kesalahan, karena memulai perang yang tidak beralasan dan situasi ekonomi Rusia yang memburuk ke Barat," cetusnya.(AFP/OL-11)

Baca Juga

AFP

Zelensky Umumkan Lyman Bebas dari Serdadu Moskow

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 03 Oktober 2022, 18:03 WIB
Perebutan kembali Lyman telah menjadi cerita paling populer di media, kata Zelensky dalam pidato Minggu...
AFP/RICARDO ARDUENGO

Tim Penyelamat Temukan 54 Korban Badai Ian

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 03 Oktober 2022, 15:50 WIB
Banyaknya ruas jalan yang terendam banjir dan hanyutnya sejumlah jembatan membuat akses menuju beberapa wilayah Florida...
AFP/	SERGEI KARPUKHIN

Putin Minta Kyiv Kembali ke Meja Perundingan

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 03 Oktober 2022, 10:52 WIB
"Masyarakat sudah menentukan pilihan, pilihan tegas ini adalah kehendak jutaan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya