Jumat 12 Agustus 2022, 13:55 WIB

Menhan Inggris Yakin Rusia Gagal Dalam Perang Ukraina

Ferdian Ananda Majni | Internasional
Menhan Inggris Yakin Rusia Gagal Dalam Perang Ukraina

dok.AFP
Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace berbicara selama pernyataan pers, Kamis (11/8/2022)

 

MENTERI pertahanan Inggris Ben Wallace, yakin Rusia tidak mungkin berhasil menduduki Ukraina. Sebab negara-negara Barat menjanjikan 1,5 miliar euro (1,55 miliar dolar AS) lebih untuk membantu meningkatkan militer Ukraina dalam perangnya melawan Rusia.

Ben Wallace mengatakan invasi Rusia telah goyah dan mulai gagal ketika 26 negara setuju untuk memberikan lebih banyak bantuan keuangan dan militer ke Ukraina, pada sebuah konferensi di Kopenhagen pada Kamis, yang diselenggarakan bersama oleh Wallace dan menteri pertahanan Denmark Morten Bodskov.

Wallace mengatakan penting untuk memahami bahwa pertempuran dan hilangnya nyawa masih terjadi, tetapi menambahkan Rusia mulai gagal di banyak bidang.

"Invasi mereka telah terus-menerus dimodifikasi sejauh mereka benar-benar hanya fokus di bagian selatan dan timur, sangat jauh dari apa yang disebut operasi khusus tiga hari mereka," katanya.

“Presiden Putin akan bertaruh pada Agustus mendatang, beberapa bulan lagi, kita semua akan bosan dengan konflik dan komunitas internasional akan pergi ke arah yang berbeda. Nah, hari ini adalah bukti sebaliknya,”

Wallace memuji pertemuan di Kopenhagen dengan mengatakan bahwa janji yang dibuat semua dirancang untuk membantu Ukraina menang, untuk membantu Ukraina membela kedaulatannya dan memang untuk memastikan bahwa ambisi Presiden Putin gagal di Ukraina, sebagaimana mestinya.

Komitmen itu muncul setelah pemerintah di Kyiv berulang kali meminta Barat untuk mengirim lebih banyak senjata, termasuk artileri jarak jauh, ketika mencoba untuk mengubah arus pada invasi 24 Februari Rusia.

Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov, yang juga hadir pada pertemuan itu, berterima kasih kepada sekutu Eropa karena telah menjadi mitra yang dapat diandalkan.

Dia menulis dalam sebuah tweet, peningkatan harga gas dan bahan bakar di Barat adalah harga kecil untuk perdamaian. Ukraina membayar perdamaian di seluruh Eropa dengan hidup mereka.

"Kita harus menang atas negara pembunuh dan merebut wilayah kita, termasuk Krimea. Bagi saya, segala sesuatu yang tidak mungkin menjadi mungkin, hanya butuh waktu,” ujarnya.

Ukraina mengatakan awal bulan ini bahwa pihaknya telah menerima pengiriman senjata berat presisi tinggi lainnya dari Jerman dan Amerika Serikat.

Moskow, yang menuduh Barat menyeret keluar konflik dengan memberi Ukraina lebih banyak senjata, mengatakan sedang melakukan operasi militer khusus di Ukraina yang bertujuan untuk menjaga keamanan Rusia dari ekspansi NATO.

Ukraina dan sekutunya menuduh Rusia melancarkan perang agresi ala kekaisaran.

Uang yang dijanjikan oleh 26 negara akan digunakan untuk memasok senjata, misil dan amunisi yang ada, meningkatkan produksi senjata untuk Ukraina, melatih tentara Ukraina, dan menghapus ranjau di daerah yang dilanda perang di Ukraina.

“Kami akan terus membantu Ukraina dalam kebutuhan militernya,” kata Bodskov kepada wartawan di akhir konferensi yang mempertemukan para menteri pertahanan Eropa untuk membahas dukungan jangka panjang bagi pertahanan negara itu terhadap invasi Rusia.

Menteri Pertahanan Polandia, Slovakia dan Republik Ceko mengisyaratkan kesediaan untuk memperluas produksi sistem artileri, amunisi, dan peralatan militer lainnya ke Ukraina, kata Bodskov.

Inggris, yang telah menyumbangkan sistem senjata canggih ke Ukraina dan memberikan ribuan tentaranya pelatihan militer, pada hari Kamis menjanjikan tambahan 300 juta euro ($ 309 juta), termasuk sistem roket multi-peluncuran dan rudal M31A1 berpemandu presisi yang dapat menghantam menargetkan hingga 80km (50 mil) jauhnya. (Aljazeera/OL-13)

Baca Juga

AFP/Peter PARKS

Hong Kong dan Taiwan Cabut Kewajiban Karantina bagi Pendatang

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 24 September 2022, 22:45 WIB
Kewajiban tes PCR 48 jam sebelum penerbangan ke Hong Kong akan diganti dengan tes antigen cepat, demikian pernyataan pers Kepala Eksekutif...
AFP

Banjir Mengerikan di Pakistan Tanda Krisis Iklim Global

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 24 September 2022, 17:15 WIB
Hujan monsun yang belum pernah terjadi sebelumnya membanjiri sepertiga negara itu menewaskan hampir 1.600 orang dan menggusur lebih dari...
AFP

Protes Kematian Mahsa Amini di Iran Kembali Bergejolak

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 24 September 2022, 17:00 WIB
Iran telah memberlakukan pembatasan ketat pada penggunaan internet dalam upaya untuk menghambat pengunjuk rasa berkumpul dan menghentikan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya